header-photo

Khabar dari Bahrain

Alhamdulillah, atas izin Yang Maha Kuasa, saya kini berada di Juffair, Bahrain. Di sini sedang ribut pasir menandakan perubahan cuaca akan berlaku. Dengan izinNya juga saya akan terus berada di sini sehingga 25 April ini.

Permulaan latihan diwarnai dengan keramahan dan keriangan warga Discover Islam (DI) menyambut dan meraikan kedatangan kami. Ucapan yang merakamkan penghargaan tinggi kepada Malaysia sangat membanggakan kami.



Tambahan pula, makanan terhidang tak pernah dirasakan lidah. Manisan inilah pembuka selera sebelum majlis bermula pada malam 16 April 2008.


Si kecil Ali sangat teruja dengan kamera yang kubimbit ke mana sahaja. Cukup halus kulitnya dan pemalu orangnya. Memang ramai orang Arab begini, cuma tak terjangkau dek upaya untuk menakluk hati gadis Arab. Kita tak mampu kerana nilai material yang sangat tinggi perlu disediakan untuk membina rumahtangga. Sangat tinggi.


Makanan di sini berlainan dengan kita di Malaysia. Banyak pengaruh India dan Pakistan dalam masakan mereka. Ada yang ditolak lidah walaupun saya suka mencuba. Contohnya muttabal ini. Ia dimakan sebagai pencolet roti.


Sebagai seorang yang bangga dengan keMELAYUan, saya tidak janggal berpakaian lengkap bersampin dan bersongkok untuk solat jumaat di Masjid Abu Bakar. Sempat kami berbual dan berkongsi pengalaman dengan masyarakat Malaysia di sana.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...