header-photo

Setiap hari adalah yang terbaik buat ayah


Hari ini aku terasa tak sedap badan. Juga terasa serba salah kerana tak sms pun ayah tentang sambutan Hari Bapa pada hari ini. Aku tanya pada isteri, apa sejarah sambutan Hari Bapa ya?

Setahu isteriku, ia hanyalah complement kepada Hari Ibu. Oh, jawapan itu tak memuaskan hati aku. Lantas aku bertanya kepada Pakcik Wiki. Dan akhirnya aku puas hati kerana aku tidak menyambut Hari Bapa. Ternyata sejarahnya berkait rapat dengan penganut Kristian.

Cukuplah rasanya ayah, Suhail sentiasa berdoa kepada ayah. Juga menjaga hati ayah agar tak pernah terguris walau sedikit atas ucap kata dan tindakan. Juga membantu ayah di kala ayah memerlukan bantuan.

Dan sudah pasti ianya berlaku setiap hari. Semalam aku mendengar ceramah Dato' Dr Siddiq Fadzil. Beliau memetik sebuah hadis yang bermaksud:

Tidak ada yang dapat menolak takdir Allah kecuali doa, dan tidaklah yang menambah umur kecuali berbuat kebajikan...


Paling kurang 5 kali sehari aku ingat ayah dalam doaku. Aku tak mampu berikan kemewahan harta dan wang ringgit untuk ayah. Aku mohon Allah berikan yang terbaik buat ayah hasil didikan ayah menjadikan siapa aku hari ini.



Tapi ayah, Suhail dan anak-anak ayah yang lain ada sambutan Hari Bapa yang tersendiri. Tak mahulah ikut sejarah Hari Bapa yang diraikan sekarang. Bukankah hari ulangtahun kelahiran ayah adalah Hari Bapa yang sepatutnya?

Tanpa kelahiran ayah pada tarikh itu, tidak wujudlah jasad yang dilahirkan dari perut ibu. Jadi, sambutan itu sudah pun berlangsung. Siap ada suap-suap ayah ibu lagi. Tak cukup lagi, ditambah pula dengan ciuman sayang ibu.. nampak tak?

p/s: Lebih-lebih lagi ibu

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...