header-photo

Biadab atau bi adab

Pada suatu hari, anda didatangi seorang tetamu. Kedatangannya disambut mesra. Dedaun pintu terbuka luas menyambutnya. Lalu dia dipersilakan duduk di sofa empuk yang cantik dan bersih.

Sambil berbual mesra, isteri anda datang menjamunya minuman panas dan sedikit halwa mulut. Lalu anda pelawanya makan.

Sambil mengunyah, dia mencungkil-cungkil celahan gigi mengeluarkan sisa makanan itu. Sekejap dia guna tangan kiri. Sekejap dia guna tangan kanan.

Tanpa segan silu, dia menyeret dan menyapu jari tangan tadi pada sofa anda. Dia tak sedikit pun membersihkan jari itu dengan air yang anda sediakan.

Apa reaksi anda? Dan apa pula tindakan anda apabila dia ingin pulang dengan dihulurkan tangannya menyalam anda?

***

Aku ke IKIM pada Jumaat lalu. Hajat ingin bertemu Us Zamri untuk berbincang tentang media Islam. Sebelum itu, aku sempat solat Jumaat di Masjid Wilayah.

Duduk bersebelahan dengan orang tua harus beradab. Tapi kali ini aku biadab. Bukan bi adab (Bahasa Arab= dengan adab). Kerana si tua itu adalah tetamu biadab Rumah itu.

Tak seperti kisah di atas. Kisah ini bukan berkenaan sisa makanan pada celah gigi. Tapi sisa kotoran pada dinding hidung. Anggota terlibat masih sama, iaitu jari tangan kanan dan kiri.

Mangsanya pula ialah tikar permaidani sejadah Rumah itu. Wajarkah dia buat begitu?

Salam? Memang aku tak bersalaman dengan dia sebaik habis solat sunat sebelum Jumaat. Bahkan aku melarikan diri ke saf hadapan untuk menenangkan jiwa.

Ini Rumah itu, bukan rumah biasa. Rumah yang sangat menerima tetamu dan melayan mereka dengan layanan luarbiasa. Aku selesa menjadi biadab dengannya kerana tiada ruang untuk aku menjadi orang yang bi adab (baca: bi adabin).

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...