header-photo

Bawa bertenang

Tentang duit lagi. Kerana duit, seorang insan tua yang berhutang dengan bank, ketika disiasat di Pejabat Tanah, mengamuk mengutuk dan menghina sistem perbankan islam yang diamalkan, yang mana dia pada asalnya bersetuju untuk mengambil skim tersebut.

"Ingat apa, bangsat sangat ke saya sampai tak boleh bayar.."
"Nama je sistem islam tapi mencekik rakyat.. ini bukan keadilan namanya.."
"..peguam pun sama, ambil untung tanpa memikirkan nasib rakyat.."

Eh, aku pun kena? Pelik pakcik tua ni, seorang bekas Pegawai Daerah, yang dahulunya selalu memberikan perintah lelong kepada tanah-tanah milik orang, dan kini adalah seorang pelelong. Hairan juga, tak kesian ke pada 'rakyat' kerana melelong tanah orang? Pelik..

Ini kes kawan aku, pasal duit lagi. Dia terpaksa ikat perut untuk bayar ansuran bulanan kereta. Maka, dia sayang sangat keretanya. Satu hari, keretanya tercalar kerana bergesel dengan pakcik tua bawa motor yang menghimpitnya di lorong sempit. Pintunya terkena tempat letak kaki pembonceng. Dia terus hilang mood dan rasa kecewa sangat. Sebab apa? Sebab duit telah kita habiskan untuk sesuatu yang berharga. Aku hairan lagi..

Kali ini, kehairanan aku terjawab. Satu hari aku tengok penutup nat angin motor aku (warna krum) hilang kedua-duanya. Aku sedikit tegang tapi cuba ditenangkan oleh rasa bahawa 'dah takdir'. Selepas beberapa hari, aku kehilangan pula bekas tempat kunci pemula enjin motor. Kali ini sukar juga untuk aku tenangkan diri. Sebabnya aku rasa semua itu berkaitan duit. Kalau ingin dibaiki, perlukan lagi duit. Hmm..

Ohh.. aku kembali tenang. Teringat kata-kata ustaz di UiTM:

"..mengapa agaknya gaji kita walaupun besar, masih tidak cukup.."
"..saya berpendapat ini kerana duit kita dapat tu tak berkat.."
"..sejauh mana kita melakukan kerja dengan ikhlas hingga setiap duit yang diberikan majikan adalah sebagai upah untuk kerja yang diamanahkan.."

Jadi, adillah kalau tiba-tiba kita hilang barang, kita ditimpa musibah etc.. adalah sebagai balasan atas ketidakamanahan kita. Seolah-olah kita beri balik rezeki tu (duit) kepada pemberinya untuk masa yang disia-siakan sewaktu kerja etc..

Tenang..

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...