header-photo

Bernostalgia..

Memang seronok bila dikenangkan zaman sekolah. Zaman yang penuh keseronokan dan pengajaran untuk kehidupan mendatang. Erm, waktu sekolah menengah dulu pun kata sama camtu. Dok kata sek. ren. lagi seronok. Erm, sama gak waktu sek. ren. kata tadika seronok. Hmm, adakah ini hakikat seorang manusia? Manusia yang sering terhimbau kisah silam. Yang merasakan sebelum itu lebih seronok daripada selepas. Maknanya kita lebih puas dengan yang lepas atau yang sedang kita lalui?

Yup, ada yang mula kata sekarang ni kepala dah banyak pening. Terlalu banyak perkara nak pk. Kalau dulu, kita relax dan enjoy nak buat apapun. Sekarang gak dah banyak tanggungjawab. Kalau dulu, orang tak bagi pun task sebab kita memang belum layak untuk itu. Jadi, mana sebenarnya best? Adakah beban otak dan jasad ini adalah satu bala bencana bagi kita? Eh, takutnya dengar soalan tuh (bagilah ayat yang ok sket..) Maknanya apakah apa yang kita lalui ini suatu yang tak sanggup kita lalui (hah, camnilah..)?

Nak tau tak satu hari nanti, semua yang seronok dulu2 yang kita katakan itu akan di'flashback' untuk tontonan umum. Yeah, macam tengok wayang lah (kononnya la sbb aku pun tak pernah lagi tengok.. juz dgr citer je). Waktu tu diceritakan takde pun orang gembira, kebanyakannya menangis. Eh, apsal gitu? Bukan ke kita kata zaman dulu2 tu seronok? Apsal jadi berubah bila masa tu dah tiba? Logik akal pikir kan mestilah seronok sbb kita dapat tgk 'live' lagi.. camana kita gelakkan kawan masuk longkang, camana kita buat lawak sampai semua tergelak, camana kita main bola sampai dapat jaringkan gol berkali-kali, camana kita kacau budak pompuan. Takkan tak gembira???

Jawabnya dah ada dah pun.. sbb waktu tu kiraan untung rugi dibuat. Dibukakan buku untung dan ditunjukkan semua keuntungan yang pernah dibuat. Sama gak dengan buku akaun rugi tuh. Malangnya, kebanyakan perbuatan seronok dulu termasuk dalam akaun rugi. Gelakkan kawan jatuh longkang tanpa rasa kasihan dan ingin tolong, demi membuatkan orang ketawa lawak dipenuhi unsur lucah, main bola terbuka aurat, dok kacau pompuan berunsur seksual etc.

Aduhh azabnya hidup dunia dulu.. nape la aku tak cari untung? Waktu tu la kita dok pk itu ini begitu begini. Tapi, DIA kata dah lambat dah pun, nasi dah jadi bubur.. tapi kali ni bubur pun takleh nak makan sbb panasnya sampai menggelegak otak, air bubur tu pun takleh nak minum sbb hapak berbau nanah dan kahak.. (Uwekk..takleh citer lagi)

Jadi, mengapa perlu bernostalgia? Tak ke mana pun kita nih. Mengapa perlu kita agung2kan zaman muda dulu atau pun sebagai pemimpin, mengapa perlu kita terhimbau dengan pemimpin lepas yang hebat pada zamannya sampaikan kita takut untuk menjadi pemimpin? Eh, bukan ke kita patut pada hari ini memikirkan sesuatu yg lebih baik untuk hari ini dan esok lebih baik daripada hari ini. Ermm..dah naik muak dengar kata2 ni. Ramai sangat leh dok cakap pasal benda nih tapi.. hmm, aku sendiri pun tak berubah lagi. Astaghfirullah..

Aku pun taknak disebabkan nostalgia, kehidupan mendatang jadi buntu. Kita lemah dan rasa tak berdaya bila membandingkan diri dengan arwah Tunku Abd Rahman, Tun Razak, atau Fadhil Noor, dsb.. mereka ini penting untuk kita contohi tapi bukan untuk kita jadi macam mereka. Jadilah diri kita sendiri.. apa yang sesuai dengan zaman mereka mungkin tak sesuai dengan zaman kita.. Tau tak mesin fax hari ini bernilai RM300 dahulunya dalam zaman 70-an bernilai RM32000? Mesti tak caya kan.. tapi itulah perubahan zaman yang berlaku. Kalau mesin itu pun berubah, apatah lagi manusia.. kalau dulu datuk nenek moyang pakai kain batik pi mengaji bertudung guna kain pelekat (betul ke ejaan nih..?), takkan hari ini pun begitu?

Wahai anak muda, marilah kita kenali diri dan upaya diri sendiri.. kita adalah kita, jadi buatlah apa yang kita rasa betul, bukannya apa yang org dulu2 kata betul.. (betul ni mesti berlandas syarak gak le.. bukan dok betul ikut kepala sendiri) Tapi tak bermakna takleh nak wat camana diorang buat.. boleh cuma perlu modifikasi ikut kesesuaian zaman.. dan jangan agung2kan saja org dulu sampai merendah-rendahkan zaman kita sendiri.

Wallahu a'lam.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...