header-photo

Guru tak semakin terbeban ke?


Kalaulah guru sudah berpolitik, bagaimana agaknya apabila dia mengajar? Adakah dia akan selitkan perjuangan politiknya dalam berbicara dengan anak murid?

Kalaulah aku guru itu, sudah tentu itu peluang terbaik. Penerapan apa jua ideologi akan mudah diserap apabila usaha dilakukan seawal usia muda anak-anak.

Buktinya, kita boleh lihat sendiri bagaimana anak-anak Israel diajar membenci rakyat dan negara Palestin bermula dari sekolah lagi. Buat saja carian di youtube, anda boleh dapati banyak video mengenainya.

"Oh tidak. Saya tak akan campuraduk politik dalam pengajaran"

Itulah jawapan yang mungkin kita perolehi. Pengalaman aku jalankan motivasi di sebuah sekolah swasta di Perak suatu ketika dahulu pernah memeranjatkan aku. Apabila aku ingin mulakan cerita Nabi, anak-anak murid berusia 10 tahun bising menyuruh aku cerita tokoh lain.

Tokoh pilihan mereka ialah Nik Aziz, Ibrahim Ali dan Anwar Ibrahim. Ada juga terus mencadangkan kisah liwat untuk diceritakan.

Hmm.. sahabat-sahabat sekalian, bukankah UPSR dan PMR dicadang untuk dimansuhkan pula. Apa kaitannya dengan guru-guru ini? Bukankah juga mereka akan tetap terbeban dengan aktiviti-akiviti pelajar untuk dinilai secara berterusan?

Hari ini saja guru-guru sudah banyak merungut dengan beban kerja yang tak tertanggung. Agak-agaknya dengan penglibatan langsung dalam politik nanti, mereka akan lebih stabil?

Entahlah, fikir-fikirkan dan selamat beramal..

Guru dan pelajar boleh berpolitik


Kebenaran untuk guru siswazah Gred DG41 hingga DG48 berpolitik menampakkan keterbukaan kerajaan dalam kegiatan politik. Mahasiswa juga sudah dibenarkan menjadi aktivis politik.

Ini memberi petanda pentas politik kini semakin ketandusan karakter kepemimpinan yang matang dan berketrampilan. Begitulah andaian mudah aku. Selain itu, ia juga mempunyai kepentingan politik dalam mencari pengaruh di kalangan generasi belia. Yalah, bukan mudah meraih undi pada zaman masyarakat semakin pandai hari ini.

Namun awas, semua mahasiswa dan guru patut berhati-hati. Dalam kebenaran masih ada kawalan. Hanya Ketua Pendaftar Universiti dan Ketua Setiausaha Kementerian Pelajaran berhak beri kebenaran.

Andainya 'pemberi' kebenaran ini seorang yang rasional dan tidak 'dicucuk hidung', fenomena baru ini pasti membanggakan. Andai sebaliknya, pasti masa depan negara semakin parah apabila 'pemberi' hanya membenarkan mereka aktif dalam parti yang sama sepertinya.

Ini bukan soal kerajaan sedia ada atau pembangkang. Sama sahaja yang akan berlaku jika kerajaan dipimpin oleh mana-mana parti. Jika si 'pemberi' dikawal langsung oleh kerajaan, tidak perlulah dipersoalkan kenapa mereka yang ingin berpolitik dalam barisan pembangkang tak dibenarkan.

Ini adalah sifir mudah yang aku jangkakan. Boleh jadi sifir ini salah. Boleh jadi juga betul. Jadi, fikir-fikirkanlah dan selamat beramal.. :)

Malangnya nasib si penunggang


Syukur pada Allah atas rezeki yang dikurniakanNya buat kami sekeluarga. Isteriku sudah hampir sebulan bekerja di sebuah syarikat IT di Damansara.

Setiap hari aku perlu menghantarnya pergi dan pulang pejabat. Memandangkan baru memiliki motosikal, hanya itulah pengangkutan terbaik untuk kami.

Bila cerita tentang motosikal ini, selalu kita sakit hati dengan penunggangnya kan?Lebih-lebih lagi kalau kita adalah pemandu kereta.

"Apalah dia ni takde akai ka! Bawak motor tengah-tengah jalan." "Dia ingat dia besau sangat ke dok bawak tengah habalan ni!"

Aku juga pernah marah begini. Apatah lagi waktu kita nak cepat mengejar waktu. Tapi sejak akhir-akhir ini baru aku sedar bukank semudah itu untuk mengata sang penunggang.

Kenapa? Sebab utamanya ialah faktor jalanraya. Di tepi jalan biasanya banyak objek tajam. Dulu tayar motor aku selalu bocor dek masalah ini. Sejak itu aku suka menunggang di lorong tengah (tapi masih di sisi tepi).

Jalan yang berlubang-lubang pun masalah besar. Adakala boleh tersasar pemanduan kita. Apatah lagi kalau ada pembonceng. Kasihan isteriku yang sedang mengandung 7 bulan terhentak-hentak badannya apabila aku tak sempat mengelak lubang-lubang ini.

Buat pengetahuan kawan-kawan, berhati-hatilah menunggang motosikal di Jalan Kepong berdekatan Taman Metropolitan. Jalannya sangat teruk hinggakan aku terpaksa mengambil lorong paling kanan bagi melancarkan perjalanan kami.

Bagi para pemandu, mohon kemaafan kalian kerana mengganggu laluan pecut di jalanraya pada sesetengah keadaan. Usahlah membunyikan hon sekuat hati. Cukuplah mengangkat lampu tinggi sebagai isyarat mohon ke tepi. Berikan sedikit masa untuk kami mengelak lubang-lubang itu.

p/s: Kemalangan jalanraya banyak disebabkan kecuaian pemandu dan struktur jalan yang teruk bukannya kereta lama/antik penyebabnya

Bancian Bagi Yang Sibuk


Blog aku agak kurang diberi perhatian sejak akhir-akhir ini. Aku agak sibuk dengan urusan kerja kesukarelaan yang tak habis-habis. Baru saja selesai SATU, pasti akan diteruskan dengan SATU lagi. Begitulah rutinnya.

Ada baiknya kita sentiasa sibuk, namun keluarga perlu diberikan masa yang bermutu. Atau libatkan saja keluarga bersama kesibukan anda, kerja dapat dilaksana dan hubungan kekeluargaan dapat dipererat.

Aku baru saja selesai uruskan Himpunan Relawan GPTD 2010 di Masjid Asy-Syakirin pada tarikh Israk Mikraj yang lepas. Di situlah ahli keluarga aku ramai yang terlibat. Isteri, adik, adik-adik ipar dan bapa mertua.

Selepas ini pasti lebih sibuk kerana tindakan susulan lebih penting daripada program itu. Dan pastinya melibatkan ahli keluarga juga. Beginilah kehidupan aku yang dirasakan cukup seronok.

Dalam kesibukan inilah, rumah hanya dijadikan tempat tidur. Jarang sekali kami dapat melepak di rumah. Pagi tadi baru aku perasan, kad banci sudah tertampal di pintu rumah.

"Eh, macamana boleh ada kad banci?" "Diorang datang kita takde kat rumah kot" "Tapi, diorang kena bagi surat kata nak datang lagi.. ini tidak! Pandai-pandai je letak kad terus"

Kalau tengok tv, begitulah seharusnya. Diterangkan kerajaan, pembanci akan meninggalkan surat maklum untuk datang membanci lagi jika kita tiada di rumah. Tapi sebenarnya ada pembanci yang malas. Apa boleh buat... manusia!

Nota : Pembanci dibayar RM50 sehari

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...