header-photo

Malangnya nasib si penunggang


Syukur pada Allah atas rezeki yang dikurniakanNya buat kami sekeluarga. Isteriku sudah hampir sebulan bekerja di sebuah syarikat IT di Damansara.

Setiap hari aku perlu menghantarnya pergi dan pulang pejabat. Memandangkan baru memiliki motosikal, hanya itulah pengangkutan terbaik untuk kami.

Bila cerita tentang motosikal ini, selalu kita sakit hati dengan penunggangnya kan?Lebih-lebih lagi kalau kita adalah pemandu kereta.

"Apalah dia ni takde akai ka! Bawak motor tengah-tengah jalan." "Dia ingat dia besau sangat ke dok bawak tengah habalan ni!"

Aku juga pernah marah begini. Apatah lagi waktu kita nak cepat mengejar waktu. Tapi sejak akhir-akhir ini baru aku sedar bukank semudah itu untuk mengata sang penunggang.

Kenapa? Sebab utamanya ialah faktor jalanraya. Di tepi jalan biasanya banyak objek tajam. Dulu tayar motor aku selalu bocor dek masalah ini. Sejak itu aku suka menunggang di lorong tengah (tapi masih di sisi tepi).

Jalan yang berlubang-lubang pun masalah besar. Adakala boleh tersasar pemanduan kita. Apatah lagi kalau ada pembonceng. Kasihan isteriku yang sedang mengandung 7 bulan terhentak-hentak badannya apabila aku tak sempat mengelak lubang-lubang ini.

Buat pengetahuan kawan-kawan, berhati-hatilah menunggang motosikal di Jalan Kepong berdekatan Taman Metropolitan. Jalannya sangat teruk hinggakan aku terpaksa mengambil lorong paling kanan bagi melancarkan perjalanan kami.

Bagi para pemandu, mohon kemaafan kalian kerana mengganggu laluan pecut di jalanraya pada sesetengah keadaan. Usahlah membunyikan hon sekuat hati. Cukuplah mengangkat lampu tinggi sebagai isyarat mohon ke tepi. Berikan sedikit masa untuk kami mengelak lubang-lubang itu.

p/s: Kemalangan jalanraya banyak disebabkan kecuaian pemandu dan struktur jalan yang teruk bukannya kereta lama/antik penyebabnya

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...