header-photo

Cempaka Sari dilanda ribut

Setelah sekian lama hidup aman damai, inilah kali pertama negeri Cempaka Sari dilanda ribut. Ribut berasal dari khabar angin kononnya rakyat berbilang bangsa saling membenci antara satu sama lain.

Khabar pula disampaikan Pak Terang yang memiliki perniagaan piring hitam terbesar negara. Tiada siapa kenal suara yang dirakamkan dalam piring hitam yang tersebar luas itu. Hanya ada pelekat tertera ‘Perniagaan Pak Terang’ dan alamatnya.

“Kita harus wujudkan bangsa Cempaka. Inilah simbol perpaduan kita. Usah digunakan lagi pemakaian nama bangsa Cina, Melayu dan India.”

Begitulah petikan suara yang keluar dari piring hitam yang sedang berkumandang di rumah Tok Su, penghulu Kampung Hadarah. Ramai anak-anak muda kampung berkumpul di sana mula berikan pandangan berbeza.

Ada yang minta dibunuh saja Pak Terang. Dengan pantas, Tok Su menghalang. Katanya suara ini bukan suara Pak Terang. Tambahan pula, dia orang kuat pemerintah. Tok Su tak berani menentang.

Adizaman lantas bangun mengangkat tangan menjadikan suasana hingar-bingar terus berubah menjadi senyap seketika.

“Jangan terburu-buru. Kita tidak dididik untuk menghukum tanpa diadili. Sejak bila Islam mengajar kita bunuh-membunuh? Dengan adanya piring ini, kita yang bersatu jadi berpecah. Cuba saudara semua fikirkan, jika tiada piring ini, akan wujudkah perkara perpecahan ini?”

Mereka yang hadir serentak menjawab TIDAKK!

“Jadi, kita perlu rasional. Dengan kita terburu-buru, ia boleh dijadikan bukti bahawa kita sedang berpecah. Bukankah itu merugikan? Saudara-saudara sekalian, piring hitam ini perlu dihapuskan.. tapi bukan dengan kekerasan.”

Adizaman memang dikenali dengan sikapnya yang matang dalam menghadapi sebarang situasi. Apa yang disampaikan pun sering membuatkan orang tertanya-tanya kalimah seterusnya. Walaupun baru berusia 20 tahun, Adizaman mampu menggerakkan rakyat di Kampung Hadarah.

“Tapi Adizaman, bagaimana hendak hapuskan piring hitam ini kalau bukan dipatah-patah dan dibakar saja? ” Darah muda Lazim membuak-buak ingin memusnahkan semua piring hitam.

“Nanti akan saya fikirkan..”

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...