header-photo

Rajin-rajinlah bertegur sapa



Sewaktu aku kecil-kecil dulu, aku tinggal di kampung dalam bandar. Aku dibesarkan dalam keluarga yang terperangkap dalam pembangunan. Hanya beberapa buah rumah kampung saja tinggal.

Di depan ada kompleks perniagaan dan EON, manakala di belakang dan kanan ada taman perumahan. Hanya di sebelah kiri terdapat rumah-rumah kampung.

Petang hari selepas sekolah, pasti aku lewati rumah-rumah kampung untuk ke kelas agama dan bermain bolasepak. Sewaktu berkayuh, pasti terserempak dengan orang-orang tua. Pada awalnya aku tak kenal mereka, tapi akhirnya kami jadi semacam saudara.

Sebabnya setiap kali bertembung, pakcik tu pasti menyapa aku:

"Nak, anak siapa ni?"
"Nak pergi mengaji ya, nak?"
"Kayuh basikal tu elok-elok, jangan laju sangat"
"Anak.."

Mula-mula malu juga aku nak menyapa pakcik yang tak aku kenal. Tapi lama-lama aku jadi seronok nak tegur pakcik tu:

"Pakcik.."
"Nak ke pasar ye, pakcik?"
"Pakcik sihat?"

Seronok rasanya hidup di kampung. Kemudian kami pun berpindah ke perumahan moden. Di sini, keadaan tak sama seperti waktu aku kecil. Jiran kami kebanyakannya pelajar IPT. Sapaan dan teguran kepada mereka semacam tiada respon.

Secara tak sedar, aku pun mula rasa malas untuk menyapa. Yalah, pandangan mereka pun semacam pula seolah-olah kita berbuat silap. Tapi aku tak salahkan mereka. Mungkin mereka alami malu alah seperti aku dulu.

Persoalannya sampai bila kita nak malu kan? Aku juga adakalanya malu untuk menyapa 'orang baru'. Kita perlu mula cakap, pasti hilang rasa malu.Kini aku sedang berusaha untuk menyapa sesiapa saja yang aku temui.. pelanggan warung yang duduk di sebelah, peniaga tempat kita berurusniaga, jemaah masjid, pengemis, dll.

JOM KEMPEN 1 BULAN 1 ADAB!
RAJIN-RAJINLAH BERTEGUR SAPA

p/s: Kalau dah kenal, perlu ke ada rasa malu?

1 ulasan:

Azree Ariffin berkata...

Betul tu. Terima kasih untuk entri yg sangat berguna ini.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...