header-photo

Maninjau sudah panas (Hari Kedua)

Alhamdulillah ketibaan kami disambut oleh Bang In dan Ustaz Nas di Padang. Perjalanan mengambil masa 3 jam untuk ke Maninjau.


Sebaik bangun pagi di rumah tumpangan milik adik ipar Pak Hamka, kami dibawa ke kawasan tanah longsor kecil berdekatan kampung Pak Bashir (anggota ABIM dan GPTD yang pernah ke sini pasti kenal tokoh ini)


Pada waktu solat Jumaat, aku dipersila membaca khutbah Jumaat di Masjid Al-Huda yang turut ditimpa bencana gempa terdahulu dan tanah longsor. Sesudah itu, kami menuju kawasan paling teruk ditimpa tanah longsor.


Jorong Pandan adalah antara kawasan teruk dilanda tanah longsor. Jalannya terputus dan ketika kami tiba, ia baru saja dapat disambungkan menggunakan batang pokok sebagai jambatan.

Kami berhasrat meneruskan perjalanan hingga ke Jorong Galapung. Di sana lebih teruk. Kami adalah kelompok luar yang terawal masuk ke kawasan ini. Kenderaan terpaksa ditinggalkan dan kami berjalan kaki sejauh 3 km.


Perjalanan kami terhenti di sempadan Jurong Galapung kerana jalan sudah terputus. Sepanjang perjalanan itu sangat sukar diredahi. Kaki aku terperosok hingga ke paras lutut kerana terpijak lumpur basah.

Keesokan hari kami akan ke rumah pengungsi untuk carian data dan maklumat terkini keperluan dan sebagainya yang mereka perlukan. Setakat ini, bencana tanah longsor di sini nampaknya kurang liputan khususnya daripada masyarakat antarabangsa.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...