header-photo

Bawa bertenang

Tentang duit lagi. Kerana duit, seorang insan tua yang berhutang dengan bank, ketika disiasat di Pejabat Tanah, mengamuk mengutuk dan menghina sistem perbankan islam yang diamalkan, yang mana dia pada asalnya bersetuju untuk mengambil skim tersebut.

"Ingat apa, bangsat sangat ke saya sampai tak boleh bayar.."
"Nama je sistem islam tapi mencekik rakyat.. ini bukan keadilan namanya.."
"..peguam pun sama, ambil untung tanpa memikirkan nasib rakyat.."

Eh, aku pun kena? Pelik pakcik tua ni, seorang bekas Pegawai Daerah, yang dahulunya selalu memberikan perintah lelong kepada tanah-tanah milik orang, dan kini adalah seorang pelelong. Hairan juga, tak kesian ke pada 'rakyat' kerana melelong tanah orang? Pelik..

Ini kes kawan aku, pasal duit lagi. Dia terpaksa ikat perut untuk bayar ansuran bulanan kereta. Maka, dia sayang sangat keretanya. Satu hari, keretanya tercalar kerana bergesel dengan pakcik tua bawa motor yang menghimpitnya di lorong sempit. Pintunya terkena tempat letak kaki pembonceng. Dia terus hilang mood dan rasa kecewa sangat. Sebab apa? Sebab duit telah kita habiskan untuk sesuatu yang berharga. Aku hairan lagi..

Kali ini, kehairanan aku terjawab. Satu hari aku tengok penutup nat angin motor aku (warna krum) hilang kedua-duanya. Aku sedikit tegang tapi cuba ditenangkan oleh rasa bahawa 'dah takdir'. Selepas beberapa hari, aku kehilangan pula bekas tempat kunci pemula enjin motor. Kali ini sukar juga untuk aku tenangkan diri. Sebabnya aku rasa semua itu berkaitan duit. Kalau ingin dibaiki, perlukan lagi duit. Hmm..

Ohh.. aku kembali tenang. Teringat kata-kata ustaz di UiTM:

"..mengapa agaknya gaji kita walaupun besar, masih tidak cukup.."
"..saya berpendapat ini kerana duit kita dapat tu tak berkat.."
"..sejauh mana kita melakukan kerja dengan ikhlas hingga setiap duit yang diberikan majikan adalah sebagai upah untuk kerja yang diamanahkan.."

Jadi, adillah kalau tiba-tiba kita hilang barang, kita ditimpa musibah etc.. adalah sebagai balasan atas ketidakamanahan kita. Seolah-olah kita beri balik rezeki tu (duit) kepada pemberinya untuk masa yang disia-siakan sewaktu kerja etc..

Tenang..

Mencari jalan keluar

Aku baru saja dengar kisah duka kawan aku. Seorang senior di sekolah tapi sebaya dalam bidang kepeguaman. Dia bertemu muka (face to face) dengan bos untuk minta gaji dinaikkan.

Malang tidak berbau. Bukan saja permintaan ditolak mentah-mentah. Dia diperlekehkan pula. Bos ungkit tentang prestasi dia dan sebagainya. Sesuai dengan 'kesamsengan'nya waktu sekolah dulu, setiap patah kata bos memang dapat dipatahkannya.

Kini hajatnya satu. Keluar. Resign. Berhenti. Cari tempat lain.

Aku pernah terlihat kajian yang dibuat oleh Jobstreet (nak tau laman web dia tanya AM), gaji purata seorang peguam muda ialah RM2200. Jika rendah daripada itu, mungkin agak luarbiasa. Entah, terpulang kepada korang menilainya.

Satu perbandingan yang agak kurang bijak kalau dikatakan begini "..alah saya dulu pun mula-mula jadi peguam, gaji RM1800..". Sebab apa aku cakap kurang bijak, sebabnya tahun 1980-an tidak sama dengan zaman millenium hari ini.

".. you are still in the process of learning. You deserve that figure.."
".. no Miss. I believe in the power of money..."

Ini antara perbualan kawan aku dengan bosnya. Aku setuju juga dengan kata dia. Cuba ingat balik pada tahun 80-an (waktu aku sekolah rendah), aku boleh menikmati air sirap dan nasi lemak dengan harga RM0.50 di kantin sekolah. Adik aku waktu sekolah rendah pada tahun 90-an dah bawa seringgit ke sekolah untuk belanja makan. Sama macam makanan yang aku makan. Hari ini?

Fikir-fikir dan renungkanlah kisah kehidupan hari ini. Di bandaraya Kuala Lumpur. Belanja tinggi, pendapatan rendah. Maka, terlalu ramai warga kota kini bekerja separuh masa untuk tampung perbelanjaan harian. Akibatnya.. berapa banyak masa yang tinggal untuk keluarga? Untuk mendidik anak-anak? Untuk ziarah-menziarahi? Untuk beristirehat dengan tenang?

p/s : Tahniah kepada Hawa & Dzaidin atas pernikahan yang berlangsung pada 18.8.2007. Semoga dikurniakan zuriat yang soleh dan dikekalkan bersama hingga ke syurga. Amin..

Nua & Ika

Inilah gambar NUA & IKA yang aku ceritakan dalam entry sebelum ini. Secara tak sengaja, aku telah berlagak seolah-olah aku adalah jurufoto khas perkahwinan dia. Apapun, di sinilah tempat aku nak asah skill aku.

Pernah aku terdengar mengapa kemaksiatan sering dilakukan sesetengah remaja. Satu pendapat orang ramai. Hantaran tinggi. Tak mampu tapi nafsu tak terbendung. Puasa perlukan kekuatan. Maka, tersungkurlah mereka.

Kekadang tu orang semacam menjual anak sedangkan yang wajib hanyalah mas kahwin sedangkan hantaran tidak. Biarlah berpada-pada. Kalau nak minta lebih sangat, itu yang menyusahkan pula lelaki nak teruskan hajat baiknya.

Aku sekadar lontar pandangan orang. Terpulang kalian untuk setuju atau tak. Bagi aku, mas kahwin memang murah. Tetapi tidaklah sekadar itu yang perlu aku bayar untuk mendapatkan mutiara hati aku. Cuma yang lebih-lebih itu hanyalah hadiah kepada si dia. Terpulanglah asalkan jangan memberatkan si bakal pengantin lelaki.

Aku suka tengok cara Nabi Syuaib apabila ingin menikahkan anaknya, tidak dia memberati si lelaki sedangkan dia ingin kalau boleh dipenuhi syaratnya.


قَالَ إِنِّي أُرِيدُ أَنْ أُنكِحَكَ إِحْدَى ابْنَتَيَّ هَاتَيْنِ عَلَى أَن تَأْجُرَنِي ثَمَانِيَ حِجَجٍ فَإِنْ أَتْمَمْتَ عَشْرًا فَمِنْ عِندِكَ وَمَا أُرِيدُ أَنْ أَشُقَّ عَلَيْكَ سَتَجِدُنِي إِن شَاء اللَّهُ مِنَ الصَّالِحِينَ

Berkatalah dia (Syuaib): "Sesungguhnya aku bermaksud menikahkan kamu dengan salah seorang dari kedua anakku ini, atas dasar bahwa kamu bekerja denganku delapan tahun dan jika kamu cukupkan sepuluh tahun maka itu adalah (suatu kebaikan) dari kamu, maka aku tidak hendak memberati kamu. Dan kamu insya Allah akan mendapatiku termasuk orang-orang yang baik" [Al-Qasas(28):27]

Gerbang perkahwinan makin terbuka luas


Makin ramai kawan yang kahwin.. memang sudah tiba masa yang sesuai bagi mereka. Baru-baru ini kawan baik aku Nua dan Ika telah melangsungkan perkahwinan. Kawan-kawan lain tiada yang bawa pasangan selain tunang atau isteri. Atas ni gambar kawan-kawan SMAPL bersama isteri/suami mereka yang turut hadir waktu perkahwinan Nua & Ika.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...