header-photo

UlangtahunMu


Semalam aku menunggu jam 12 mlm untuk mengucapkan selamat harijadi kepada sahabatku melalui telefon bimbitku. Aku dan seorang sahabat lain menghadiahkan sekotak coklat untuknya.

Hari ini pula ada ulangtahun kelahiran yang agung. Macamana aku nak ucapkan selamat harijadi guna sms? Nak bagi coklat pada kekasih DIA? Bagaimana? Pastinya jika dihimbau peristiwa kelahirannya, ramai yang seronok walaupun saat itu ayahandanya sudah tiada. Dia membesar tanpa ibu dan ayah seperti aku.

Kalau aku sanggup korbankan sedikit wang dan masa untuk meraikan ulangtahun kelahiran sahabatku, mengapa tidak kepada seseorang yang sangat berjasa kepada aku dan seluruh umat Islam? Aku dimaklumkan ada sambutan dibuat di rumah DIA pada malam 12 Rabiul Awal. Pelbagai acara dibuat di situ bukan sahaja pada malamnya tetapi selama 2 hari.

Yang sungguh mengagumkan aku ialah seorang hafiz bernama Muhammad bin Ahmad Zahid, 12 tahun. Tamat menghafal 30 juzuk pada usia 10 tahun. Sama seperti Imam Shafie kita. Mendapat pendidikan awal di Institut al-Quran Kuala Lumpur, kemudiannya ke Maahad Darul Furqan, Bangsar di bawah bimbingan Ustaz Hassan Mahmud al-Hafiz dan mengakhiri penghafalannya bersama Syeikh Hussein dari Myanmar secara talaqqi (pembacaan secara berdepan seorang demi seorang dengan tuan guru).

Yang lebih menariknya dia pernah dijemput untuk memperdengarkan hafazannya di Vienna di hadapan 10,000 penonton bersama-sama qari dari Mesir, Turki dan Iran. Kalau korang perasan, dia inilah budak yang melaungkan azan Asar di TV9. Aku dulu rupa-rupanya pernah juga mendengar bacaannya di Majlis Hari Kashmir. Pasti ayahnya, seorang peguam, dan ibunya, seorang doktor, bangga mendapat anak sebegini.

Bacaannya cukup merdu (dengar tak dalam klip video tu?) dan seolah-olah dia juga memahami makna ayat yang dibacanya. Sengaja pada malam tadi dia membacakan ayat berkenaan Rasulullah yang menyentuh hati aku. Diulangnya ayat berkenaan Rasulullah itu 2 kali.

"Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta dia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)." [Al-Ahzab(33):21]

Rasulullah contoh terbaik. Pemimpin yang berjaya dalam setiap peringkat kepimpinannya. Dalam Malaysia Hari Ini di TV3, kebetulan dijemput Ustaz Hassan Mahmud al-Hafiz memberikan tazkirah (peringatan). Dikatakan olehnya bahawa pemimpin yang baik perlu mempunyai 5 ciri-ciri berikut:

1) Sihat tubuh badan
2) Emosinya terkawal
3) Akal yang cerdas
4) Pandai bersosial
5) Memiliki spiritual yang tinggi

Hari ini adalah hari untuk memperingati kehebatan kekasih DIA. Hari untuk kita mencontohi kekasih DIA. Hari untuk mengubah diri kita menjadi pemimpin terbaik setidak-tidaknya dalam memimpin diri sendiri sebelum kita punya keluarga sendiri yang perlu kita pimpin dan bimbing. Adakah kita dapat meneruskan tradisi kepimpinan yang ditunjukkan? Adakah akan lahir lebih ramai lagi para huffaz (penghafal al-Quran) pada usia muda? Jawapannya kita yang tentukan.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...