header-photo

Uniknya Bau China

Gambar bangunan Macau bercirikan senibina Portugis
(IOS camera - panorama)
“Hah, sama baunya macam di Beijing,” komen Syed yang baru tiba di Guangzhou bersama rakan-rakannya. Tiga daripada lima orang ahli kumpulannya pernah mengunjungi Beijing, jadi mereka sedikit sebanyak sudah arif tentang adat budaya orang China. Jadi, benarlah telahan saya tentang uniknya bau China.

Antara budaya dan amalan harian mereka yang sedikit sebanyak menyumbang kepada keunikan baunya mungkin meloyakan kita. Kadangkala saya berasa seperti tidak mahu berkongsi mengenai hal ini, kerana ia boleh membantutkan hajat kita untuk ke China. Namun, saya fikirkan elok juga diceritakan supaya mereka yang ingin ke sana sudah boleh bersiap sedia.

Memang ramai pengunjung kali pertama akan merungut, kata mereka orang China pengotor, busuk dan sebagainya. Anehnya, tanggapan ini langsung tidak menggugat hasrat mereka untuk kembali mengunjungi China berulang kali.  

Meludah di merata tempat itu perkara normal. Tompokan kesan ludahan mereka ketara dilihat di laluan pejalan kaki, restoran, pasar raya, di dalam lif dan di mana sahaja ada lantai.

9 Jam Menuju Masjid

Dalam pesawat AK1018 kali ini, hanya aku sahaja orang Melayu. Destinasinya ialah Macau, dan kemudiannya aku akan melewati sempadan untuk memasuki China.

Sebaik sahaja melepasi Gongbei, kakiku memijak Zhuhai.

 "Bau China masih sama," getus hatiku. Sudah lima tahun aku tinggalkan bumi ini, tapi baunya masih sama. Aku boleh cam bau bumi ini.

Badan aku sudah keletihan menaiki pesawat selama empat jam setengah. Sebelum tiba di Guangzhou, aku telah menempuhi empat jam lagi perjalanan menaiki bas dan berjalan kaki. Bayangkanlah betapa jasad ini amat merindukan tilam empuk.

Bersama grup Jabatan Akauntan Terengganu - menara baru dicat semula
Masjid Huaisheng. Aku singgah di sini dahulu sebelum mencari hotel. Solat dan berehat sebentar. Masjid ini cukup bermakna buat diri ini. Lebih-lebih lagi buat Saad bin Abi Waqas. Pakcik Nabi ini telah membina masjid ini pada tahun 630 sebagai tanda memperingati baginda sewaktu Saad menetap di sini.

 "Abang kalau nak bergambar jangan lupa tangkap gambar menara putih itu." Pesan aku sambil menuding jari ke arah menara asli yang dibina pada zaman Saad Abi Waqas. Ramai pengunjung Melayu dibawa ke masjid ini, tapi sayang sekali sejarahnya tidak diceritakan agen pelancongan.

Yalah, mereka sendiri kebanyakannya orang bukan Islam. Tiada signifikan penting dalam hidup mereka tentang masjid ini. Apatah lagi tentang pakcik Nabi. Tentang Islam, masih belum 'dibukakan' hati untuk mengenalinya.

Aku pantang ditegur orang Melayu. Semua yang menegur aku sewaktu berada di masjid ini, tentu aku ceritakan sejarahnya. Terpinga-pinga mereka apabila mengetahui Islam tiba di tanah besar China ini lebih awal daripada Tanah Melayu.

Biar lebih ramai sedar, ziarah ke China bukan sekadar untuk membeli-belah. Bukan pula untuk berbuat maksiat. Datanglah dengan menikmati keunikan sejarah Islam di China.

Aku baru tahu sedikit. Makin dicari, makin banyak pula kisahnya. Ini baru kisah Guangzhou.

Bedah buang geraham bongsu

Mula-mula aku berasa sakit yang tak tertahan pada geraham bongsu yang dah lama di menyempit di hujung rahang kanan. Memang malam itu langsung tak dapat tidur. Jadi, keesokannya terus bergegas ke Klinik Kesihatan Taman Ehsan, Kepong seawal 7.30 pagi.

Kes ini perlu dirujuk ke Hospital Selayang, kata doktor pakar restoratif. Dibuatkan temujanji dengan pakar bedah di hospital itu sehari sebelum Aidilfitri 2013. Hasilnya, beginilah x-ray kedudukan gigi geraham bongsu.


Tengoklah bulatan merah itu. Geraham bongsuku tumbuh melintang 90 darjah. Sebelum sakit, setiap kali selepas makan aku terpaksa gunakan round thread floss untuk keluarkan cebisan makanan yang tersembunyi di celahan antara geraham besar dan geraham bongsu.


Ingatkan sesudah x-ray terus dibuat pembedahan, rupa-rupanya hanya diberikan ubat tahan sakit yang boleh kurangkan rasa sakit. Dan dipesan agar jaga kebersihan kawasan geraham itu dengan floss tadi juga kumur Listerine. Lagi 2 minggu barulah pembedahan boleh dibuat. Mujur cepat, biasanya kata doktor makan masa sebulan atau dua untuk giliran.

Sebab apa perlu bedah? Sebabnya kedudukan geraham itu tak berikan sebarang fungsi pun. Jadi, gigi itu tak perlu. Selepas beraya sakan selama 2 minggu lebih, tibalah masanya untuk pembedahan. (Tak dapat tangkap gambar sebab tiada teman).


Inilah hasil pembedahan selama sejam. Aku disuntik dengan local anaestetic (LA) yang mengakibatkan rasa kebas sebelah kanan. LA adalah bius setempat, dan aku sedar sepanjang pembedahan dibuat. Kalau tanya apa aku rasa, memang aku tak rasa apa-apa. Tiada apa perlu ditakutkan.

Gusi dibelah sedikit dan geraham itu dipecahkan agar dapat dikeluarkan semuanya. Uniknya gigi aku, rupa-rupanya akar gigi aku bengkok secara semulajadi. Jadi, kepakaran doktor bedah mulut ini sangat penting agar akar tidak patah dan tertinggal dalam gusi.

AMARAN UNTUK BACAAN SELANJUTNYA:
GRAFIK DI BAWAH BOLEH MENGGANGGU EMOSI ANDA :)


Salam Aidilfitri buat semua

Alhamdulillah setelah melewati Ramadhan yang mulia, tibalah kita di bulan Syawal.

Di kesempatan ini, kami sekeluarga ingin mengucapkan Salam Aidilfitri kepada semua yang mengunjungi blog ini khususnya ahli keluarga, sanak saudara, rakan taulan, kenalan dan semua yang membaca post ini.

Sungguh Aidilfitri disambut meriah dan gembira, namun Ramadhan yang berlalu pasti dirindui. 

Semoga misi menjadi insan bertaqwa dalam latihan Ramadhan menjadi kenyataan untuk menghadapi bulan-bulan seterusnya.

سلامت هاري راي عيدالفطر 
ماعف ظهير بطين

Daripada:

MUHAMMAD SUHAIL AHMAD
NUR NADZIFA AHMAD AZAM
SAHAL NAJLA MUHAMMAD SUHAIL

10 pengajaran berniaga di bazar Ramadhan

Ramadhan kali ini aku cuba berniaga di bazar. Aku dibantu adik lelaki berpetang-petang di bazar menjual kuih tepung gomak dan badak berendam. Itu sahaja. Kami memilih untuk berniaga hanya 20 hari. 10 hari terakhir dilapangkan untuk mengisi keperluan peribadi.

Gerai kami di bazar Ramadhan
Maka, beberapa kesimpulan dapat aku pelajari daripada berniaga kecil-kecilan begini.

1) Berniaga itu mengajar kami mengenal maksud rezeki. Hari mendung, cuaca panas, orang sedikit dan segala faktor luaran hanyalah rencah untuk memahami hidangan yang dinamakan rezeki. Memang Allah dah tentukan rezeki untuk kita. Ada masa jualan kita licin, dan ada masa jualan tak habis.

2) Komunikasi dengan orang awam bertambah baik. Mula-mula kita berasa malu dan kekok untuk bertegur sapa pelanggan. Dan memang rata-rata sukar juga melihat peniaga yang mesra pelanggan. Entahlah apa masalahnya. Tapi kalau kita benar-benar serius berniaga (bukan terpaksa), seronok sebenarnya dapat bertegur sapa dengan orang yang tak kita kenali.

3) Kebersihan itu faktor penarik. Seperti kami yang memasak siap-siap di rumah, hanya perlu menjual sahaja. Jadi, untuk menjaga kebersihan lebih mudah berbanding yang buat penyediaan di tempat berniaga.