header-photo

Selemah-lemah iman

Semalam perkara sama berulang. Dah banyak kali berlaku di kejiranan aku ini.

Rakan-rakan facebook mungkin dah dengar rungutan aku tentang ini. Dan mereka pun dah komen macam-macam.

Aku rasa kasihan dengan kejiranan aku. Bukanlah aku sekeluarga sangat baik dalam kejiranan ini, tapi untuk mengharapkan situasi yang lebih baik pasti memakan masa yang lama.

Rasanya aku tak mampu dan tak sesuai membesarkan anak dalam kejiranan begini. Kini aku mula berkira-kira untuk berpindah.

Begini kisahnya. Semalam aku dengar lelaki menjerit marahkan perempuan di bawah rumah aku. Adikku yang baru sampai rumah bilang ada dua orang lelaki dok gaduh dengan seorang perempuan.

Aah, biasalah tu. Tapi dalam hati rasa tak puas hati sebab perkara begini perlu ditegur.

Aku tak berani tegur sebab pengalaman awal-awal aku pindah sini, aku pernah tegur seorang lelaki yang terajang bantai makwenya dalam kereta sampai bergegar kereta.

Apabila aku kumpulkan orang kampung dan tahan lelaki itu, dia dilepaskan begitu saja. Lepas itu aku ditarik seorang pemuda. Dia pesan jangan ambil tahu urusan orang sini.

Apa? Bukankah kejiranan ini patut saling membantu ke arah suasana hidup yang lebih harmoni?

Kalau yang buat onar tu orang luar, barulah agaknya kena basuh. Kalau orang dalam, tak usahlah menyibuk. Hoh.

Isteriku pun pernah jerit, "woi, jangan pukul anak". Terus aku tegur supaya jangan buat lagi sebab risaukan anak dan isteri diapa-apakan waktu aku tiada di rumah.

Ada yang kerap pukul anak dengan batang kayu mob setiap kali terjerit-jerit mencari anak kecil umur 4 tahun.

Anak memaki hamun dan marahkan emaknya selalu merimaskan aku sekeluarga.

Stiker alamat di peti surat aku dicabutnya jiran sebab nakkan posmen letak semua surat mereka di situ juga.

Apa yang aku bimbang, kalau tegur aku dan keluarga mungkin dalam bahaya. Sedangkan anak, isteri, dan emak pun sanggup diapa-apakan, inikan pula orang asing.

Haishh. Nak tegur salah, tak tegur salah. Inilah lemahnya iman aku yang hanya mampu membencinya di hati.

p/s: Sambungan kisah Somalia selepas ini
Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

2 ulasan:

wawa berkata...

rasa-rasanya memang kene cari rumah lain kot. tak sesuai membina keluarga dalam persekitaran negatif macam tu. anak-anak mudah meniru keadaan sekeliling. boleh beri impak negatif di kemudian hari. anyway suhail duduk di kejiranan mana?

Sahalfikri berkata...

Wawa: Maaf sebab lambat reply, agak lama tak menghadap PC. Sebenarnya tempat sekarang sudah selesa dan bahagia.. :) Cuma pada persekitaran luar saja. Buat masa terdekat, mungkin tak pindah lagi kot. Nama kejiranan tak dapat dikongsi bagi menjaga nama baik kelompok masyarakat yang pastinya ada baik2 juga.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...