header-photo

Bukan mudah berjaga malam

Malam pertama selepas kelahiran permata hati kami, banyak mesej yang diterima. Sama ada melalui SMS atau dalam Facebook. Pesanan yang paling menarik perhatian aku datangnya daripada Hakimi Shaari. Katanya kau tidurlah puas-puas sebelum anak balik ke rumah sebab lepas ini tak dapat tidur nyenyak dah.

Pesanan orang berpengalaman ini memang betul. Selepas kepulangan isteri dan anakku, lebih lima kali aku terjaga daripada tidur kerana anak merengek mahu disusukan ibu.

Isteriku nampak sangat letih sebab dia masih belum dapat rehat secukupnya sedari wiladah. Posisi anak perlu aku sesuaikan dengan ibunya yang tidak boleh banyak bergerak.


Keesokan harinya pun sama sehinggalah ke hari ini. Pasti setiap malam kami terjaga untuk melayani kerenah si kecil. Walaupun kelihatan seperti terganggu, hakikatnya tidak begitu. Seperti jawabku kepada Kak Amilin, kita perlu nikmati saat-saat ini kerana ia adalah proses kehidupan yang wajib dilalui.

Nak merungut pun tak berguna, bahkan memberi tekanan saja dalam diri. Bukankah lebih baik kita meneliti dimensi positif dalam apa jua keadaan yang dihadapi.

Seperti yang aku coretkan dahulu, kini aku melangkah masuk era pendidik. Jiwa harus lebih sabar dan tekun. Kerana seorang pendidik bukan hanya bertugas mendidik yang lain. Dia harus sedar bahawa dia juga sedang dididik.

Yalah, kita ingin mencorakkan kain putih menurut cara kita. Jadi, sudah pasti kita terlebih dahulu perlu 'diajar' cara membuat corak. Kepayahan bangun malam itulah antara saat-saat kita 'diajar' olehNya.


Hari ini genaplah usia anak kami tujuh hari. Untuk mencapai kelebihan amalan sunat pada hari ketujuh ini, kami pun merasmikan nama sang puteri ini. Sahal Najla adalah nama pilihan kami.

Sahal bererti yang menyenangkan, manakala Najla bermaksud yang mempunyai mata yang besar/cantik dan berketurunan baik. Moga penganugerahan nama ini membawa rahmat kepada dirinya dan keluarga.

Pada hari ini jugalah, buat pertama kali selama 10 tahun berpengalaman memandu, aku telah memusnahkan rekod bersihku. Aku terlelap sewaktu menunggu giliran membayar tol di Klang.

Gear kereta berada dalam keadaan 'D' dan pedal brek yang kupijak terlepas sekejap hingga menyebabkan kereta di hadapan disondol aku. Rileks saja ayah melihat gelagatku yang baru bergelar bapa. Semuanya berlaku gara-gara tidak cukup tidur, dan kusyen kereta yang selesa.

Apapun yang berlaku aku masih menikmati kehidupan ini seadanya. Semua yang berlaku adalah proses kehidupan untuk aku sentiasa 'diajar' bagaimana caranya untuk mengajar.

3 ulasan:

nadmin berkata...

salam suhail.

tahniah juga.. nanti aku dgn mali nak gi ziarah..

kalau anak lelaki, kau nak namakan Sahal Fikri ke?..hehe

wawa berkata...

tahniah sekali lagi suhail. pandai kau cari nama anak. unik. semoga Sahal Najla membesar menjadi peribadi yang baik, sebaik namanya.

Ticer Syah berkata...

alah bisa tegal biasa.. lama2 nanti ko dah terer, tak jadi masalah dah..hehehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...