header-photo

Marilah hidup sihat

Biasanya aku tak suka sentuh isu politik dalam blog ini. Tapi memandangkan aku semakin meluat dengan pengkisahan semula kes liwat DSAI, aku terpaksa kongsi rasa dengan korang.

Baru-baru ini aku panjat Bukit Tabuh. Bersama aku adalah seorang rakan yang sangat totok kepada DSAI. Aku gelarkan mereka sebegini = Anwariyyun. Pendek kata, DSAI bagaikan maksum. Tapi kali ini aku pelik dengan dia. Dia tak lagi menjadi Anwariyyun sejak kes liwat Saiful dibongkar. Dia percaya kepada kawannya, Uncle Pet.

Kelmarin, aku ke rumah nenek aku. Nenek aku ini DULU, KINI dan SELAMANYA akan tetap totok UMNO dan BN. Sudah lama tak berbual. Dia kata awal bulan 8 dia akan sibuk mesyuarat Wanita. Walaupun dia sakit sendi lutut, dia masih gagahkan diri untuk UMNO. Dahsyat kan?

Tanpa aku bertanya, nenekku mulakan cerita. Dia tak suka dengar berita sekarang. Asyik-asyik pasal kes liwat. Dia benci kepada media. Dia kata mengapalah kes ini menjadi isu. Muak. Teruknya kerajaan mengaibkan orang. Kasihan kepada keluarga DSAI.

Kedua-dua situasi di atas membuatkan aku terfikir, siapakah di pihak yang benar? Aku yakin kebenaran akan tertegak nanti. Dalam menilai kedua-dua situasi di atas, aku tidak menyalahkan kedua-duanya. Sebab aku sendiri tak tahu kebenaran.

Seorang asyik mengatakan "..mm..mungkin juga Anwar buat.."
Seorang lagi mengatakan ".. teruknya Anwar diaibkan.."

Semalam, aku tengok News @ NTV7. Datuk Seri Dr Chua Soi Lek berjaya menawan kerusi Ketua Bahagian Batu Pahat sempena pemilihan MCA walaupun telah terang dan nyata terlibat dalam skandal seks.

Aku terfikir begini. DSAI - kes liwat. Soi Lek - skandal seks. Kedua-duanya melibatkan kehidupan peribadi (andaian : kedua-dua kes benar) yang menjadi modal menggugat kedudukan politik seseorang. Ini adalah persamaan rentak percaturan politik.

Yang ini pula perbezaannya. Masyarakat (termasuk kerajaan) menerima baik Soi Lek meneruskan karier politik yang terencat seketika walaupun peribadi teruknya telah terbukti. Masyarakat [seolah-olah] menghukum DSAI dengan cubaan mematikan karier politiknya melalui kes peribadi yang belum pasti kebenarannya.

Mengapa ini berlaku? Adalah sangat tidak wajar isu liwat yang belum dipastikan ini mengambil masa sangat panjang untuk dilaporkan dalam berita perdana setiap hari. Sedangkan isu Soi Lek langsung tidak kedengaran menjadi modal menjatuhkannya dalam karier politik.

Adakah kerana Soi Lek berbangsa Cina dan bukan beragama Islam (tidak tahu pula pegangan agama dia)? Itu bagi aku bukan isu. Kalau isu mengaitkan Melayu dan Islam, pastinya cara pembuktian mengikut cara Islam. Tapi tidak.

Ya, ini dikatakan isu moral pemimpin. Habis tu, Soi Lek bukan isu moral??? Aku kongsikan cara fikir aku ini untuk mengajak korang semua mencari di mana silapnya suasana politik semasa hari ini. Tengoklah, totok UMNO dan Anwariyyun pun boleh berubah arah.

Apapun, kesimpulan yang boleh aku buat ialah jangan libatkan peribadi seseorang untuk menjatuhkan seseorang (walaupun ini sememangnya diakui taktik politik). Sebabnya sesiapapun pasti ada aibnya sendiri. Kalau dicungkil satu persatu, boleh dikatakan ramai pemimpin hari ini tidak layak memimpin kita.

Aku juga ada aib aku sendiri. Dan aku akan malu (secara fitrahnya) apabila orang mendedahkannya. Bagi menahan malu, aku mungkin tak sekuat Soi Lek untuk mengakuinya. Bahkan agama Islam mengajar umatnya untuk tidak perlu mendedahkan aib diri dan orang lain kepada umum.

Ya, dari segi profesionalism, aku tabik kepada Soi Lek kerana mengakui kesilapannya. Tetapi hakikatnya dia sendiri memang tidak dapat menepis tuduhan itu kerana dialah pelakon video xxx tu. Bagaimana jika ia bukannya benar? Pastinya ia menjejaskan karier politik dan hubungan sosialnya walaupun pada akhirnya terbukti dia tidak bersalah. Bukankah sukar untuk meneruskan hidup dalam keadaan begini?

Sebagai pengamal undang-undang Syariah, aku faham serba sedikit tentang hudud. Hukuman hudud bagi zina sebenarnya tidak mengarah kepada menghukum tetapi menyembunyikan aib seseorang agar dia bertaubat. Dan dengan itu, dia dapat hidup dengan aman dan selesa. Kerana itu tahap pembuktian jenayah itu adalah sangat tinggi yang mana sukar untuk dilaksanakan.

Sekalipun Maiz (sahabat Rasulullah) datang mengaku kepada baginda, Rasulullah sengaja tidak mahu menghukumnya dengan tidak mengendahkannya. Hanya setelah beberapa kali dia membuat pengakuan, barulah Rasulullah menerima pengakuannya memandangkan dia sangat-sangat ingin dihukum.

Aku tidak mahu memihak ke mana-mana, tetapi aku merasakan pendirian nenek aku bersandarkan asas yang sama dengan apa yang aku fikirkan. Jangan isu liwat dipolitikkan sehingga isu-isu semasa mengenai masyarakat Malaysia semakin dipinggirkan.

Aku percaya dalam pemimpin Melayu bercakaran, ada pihak-pihak tertentu yang menangguk di air yang keruh. Aku cintakan Malaysia dan aku tidak mahu negara punah akibat pemimpin yang tidak sedar ada api dalam sekam.

Masyarakat semakin keliru dan pening. Masalah umat harus diselesaikan segera. Ayuh bertindak!

Siapa yang gila?

Waktu itu aku duduk sendirian. Puas berjalan mencari seruling di beberapa buah kedai, tapi gagal menemui seruling yang aku inginkan.

One Cafe. Di sini aku pesan teh tarik dan mee goreng. Seperti biasa, aku janggal duduk sendirian. Aku hubungi Hammad. Sementara dia turun dari Menara Maybank, aku menikmati makanan yang dipesan.

Melihat gelagat manusia sudah menjadi rutin jika aku ke KL. Yalah, kehidupan hari ini adalah pelajaran untuk kita menempuh masa depan.

Situasi 1

Seorang pakcik tua berjalan ke arah One Cafe. Dia kelihatan 'semacam'. Siap bertali leher merah. Sangat panjang melepasi tali pinggangnya. Di tali leher itu, disematkan beberapa batch tertera tulisan dan gambar BN dan Pak Lah. Senyap. Dia menuju ke tandas.

Sesudah itu, dia menghampiri meja di depan aku. Dia bersalaman dengan semua orang di situ. Lalu dia bercakap. Tak bisa difahami. Langsung kemudiannya menghampiri meja aku. Aku dan Hammad disalamnya. Terus dia tinggalkan One Cafe sejurus itu.

Situasi 2

Pelanggan : Eh, semalam tu ada 2 awek tu dia nak 'pakai' kau tu
Pelayan : Mana boleh
Pelanggan : Cara dia cakap tu memang dia nak 'pakai' kau
Pelayan : Oh saya tak nak pakai dia
Pelanggan : Alaa.. lepas 'pakai' 'buang' saja..
Pelayan : Mana boleh macam itu
Pelanggan : Kenapa pula?
Pelayan : Perempuan tu macam pakaian kah? Ingat boleh pakai lepas tu buang saja?
Pelanggan : Alaa.. orang malaysia selalu kata begini, Touch n Go.. mcm tu la..
Pelayan : Tak mahu lah..
Pelanggan : Kenapa?
Pelayan : Saya sudah ada awek
Pelanggan : Takpela.. awek pun awek. Tapi yang ini Touch n Go saja
Pelayan : Mana boleh. Cuba fikir kalau awek saya kena macam ini. Mesti marah kan?
Pelanggan : Erm..

Pelayan ini berbangsa Myanmar dan bukan beragama Islam. Pelanggan berbangsa Melayu dan beragama Islam.

Sesiapa berminat?

Berminat mendaki bukit? Aktiviti anjuran Serambi Maya (aku sebenarnya) ini sekadar untuk kita melihat panorama indah di atas bukit tu sambil beriadah untuk kesihatan badan.

Kepada sesiapa yang ada kamera, jangan lupa bawa. Takut nanti rasa menyesal tak tangkap gambar. Kepada semua fotografer Serambi Maya, anda WAJIB ikut. Hahaha.

Sila maklumkan kehadiran kepada aku sebelum 18 Julai 2008.

Berikut butiran aktiviti:

"SEIZE THE MOMENT"
7.00 pagi (berkumpul 6.30 pagi)
20 Julai 2008
Bukit Tabuh, Melawati, KL
Bawa makanan sendiri (untuk sarapan)
Sila kunjungi fotopages aku untuk gambar-gambar di atas sana


Kembali ke Malaysia

Aku bersama Anis dan Bayu yang menemaniku mencari informasi di Guangzhou

Senaman tai chi diadakan pada setiap pagi di sebuah taman di tengah-tengah bandar



Tai chi dilengkapi kipas tangan sebagai senaman harian golongan tua

Abang Rosman dan isteri (warga China) merupakan peniaga berjaya di Guangzhou


Aku bersama para pelawat Masjid Huai Sheng dari UTM Skudai


Bersama Daud, warga China yang belajar di Selatan Thai, boleh bertutur dalam Bahasa Arab, Melayu, Siam dan Inggeris

Maqam Saad Abi Waqqas (sahabat Rasulullah) di Guangzhou


Laluan pejalan kaki yang sesak di kawasan membeli belah


Bersama masyarakat Muslim di Masjid Hao Pan


Taman rekreasi yang disediakan kerajaan untuk aktiviti bersenam


Aku di masjid Huai Sheng selepas mengikuti sambutan sempena kelahiran Saidatina Fatimah


Bersama rakan-rakan di restoran mamak di Beijing Lu


Bersama peniaga dari Pakistan dan pengunjung Muslim dari Yunnan


Di hadapan pintu gerbang masjid Saad Abi Waqqas


Tapak perkuburan muslim di Masjid Saad Abi Waqqas



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...