header-photo

Ibu yang kusayang

Lama sangat aku tak menulis. Maafkan aku sebab kesibukan kerja dan tumpuan lebih diperlukan untuk melepasi peperiksaan akhir yang tinggal hujung minggu ini saja. Namun, hari ini terpaksa aku curi sedikit masa untuk berkongsi rasa yang tak dapat aku tahan.

Kebetulan sekarang sedang bahang Hari Ibu. Bagi aku tak salah meraikan selagi tak melanggar syariat. Memang mengingati ibu seharusnya tiap hari. Semalam aku menangis setelah sekian lama tidak mengalirkan airmata.

Waktu itu aku sedang menggosok baju untuk ke pejabat sambil mendengar MHI di TV3 yang memasangkan lagu Anuar Zain - Selembut Bicara. Makin aku dengar, makin menitis airmata aku tanpa kusedari. Apatah lagi lagu itu diselangi video ibu-ibu dengan anak-anak mereka.

Aku terasa betapa kasih sayang ibu kepada aku sangat hebat sekali. Tiada siapa dapat menandingi ibu. Dan perasaan ini tiba-tiba hadir kerana sesuatu yang berlaku selepas Subuh.
***

Aku tersedar dek kerana deringan telefon aku. Liat diri ini nak bangun. Aku baring semula atas sofa di ruang tamu. Tak lama selepas itu, ****k aku turun untuk keluar entah ke mana. Sebaik saja dia ternampak aku tidur di sofa, dia marah-marah, bercakap sendirian, kuat suaranya seolah-olah sengaja ingin aku dengar.

Dia kemudiannya menjenguk ke luar. Nampak motosikal aku dengan setitis dua minyak hitam di lantai garaj. Apa lagi, dimarah-marahnya aku, dalam nada yang keras, membenci dan menghina aku, konon bercakap sendirian.

Dia tidak sedar aku sebenarnya terjaga, tapi sengaja menutupkan mata. Sekejap dia keluar, sekejap dia ke dapur, sekejap dia naik ke atas, sekejap dia turun. Dalam setiap langkahnya kala itu sememangnya melewati aku. Dan setiap saat itulah mulutnya membebel marah-marah seorang diri. Sesekali ditutupnya pintu kuat-kuat.
***

Aku tekad untuk tidak lagi menyusahkan orang di rumah ini. Rumah yang aku tumpang duduk. Ku sangka boleh untuk aku bertumpang kasih. Namun tiada cahaya kasih terpancar untukku. Biarlah apapun terjadi, aku lebih rela keluar dari sini kerana aku tidak mahu menyusahkan orang lain lagi.
***

"...minyak tumpah tak reti nak lap sendiri. Ingat apa? Orang lain nak kena lapkan. Apa punya manusia?..."

"...katil ada tak nak tidur. Tidur kat sofa. Menyusahkan orang. Macam ni punya manusia pun ada?..."

Ini kemuncak kata-kata yang terbit dari dirinya. Yang sebelum ini gerak gerinya sudah menunjukkan kehadiranku tidak disenanginya. Saat bertemu tidak pernah berbual. Aku tidak pernah ditegur secara baik. Aku tidak tahu undang-undang rumah itu. Kerana semua yang aku lakukan kukira disenangi sebab tiada yang menegur.
***

Pagi-pagi lagi aku telefon ibu memberitahu pasal aku nak keluar dari rumah ini. Nadaku sebak tapi kutahan agar tidak menangis. Namun, benarlah ibu itu kuat ikatan kasih sayangnya dengan aku. Ibu menangis selepas meletakkan telefon. Nenek saudaraku di Melaka pun sama.

"...Ibu sendiri tak pernah buat suhail macam itu.."

"...Takpelah suhail, kita memang dipandang hina oleh mereka. Keluar saja la pindah duduk dengan kawan-kawan.."
***

Patutlah Allah itu selalu mengatakan "...Sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Pengasih..." Memang tiada siapa dapat mempunyai rasa memaafkan sehebat Allah. Tengoklah, apa jua kesalahan yang kita lakukan semuanya boleh diampunkan Allah. Itu tanda Allah sayang pada kita.

Manusia, bila kita buat salah, bukan mudah untuk diampunkan. Kita pun tak tahu yang kita salah sebab tak diberitahu. Allah ampun kita sebab dia sayang kita. Dia beritahu dengan jelas apa yang tak boleh dan boleh. Tapi kita tetap buat salah dan DIA tetap maafkan.

Manusia pun begitu seharusnya. Dalam ilmu tauhid, setiap sifat yang ada pada Allah itu hendaklah kita juga memilikinya dalam batasan kemanusiaan. Jadi, kalau tidak diampunkan kesalahan kita, maknanya kita tak disayanginya. Itu saja kesimpulan aku.
***

Keabadian Cinta

Selembut bicara
Sehalus sentuhanmu
Layangan pesonamu
Tak mungkin ku lupa jelingan pertama
Nan indah penuh makna
Akan ku sahut cintamu itu
Bersama kita menuju bahagia

( korus )
Takkan lagi ku sendiri
Kasih yang berlabuh kini
Terasa keabadian cinta kau beri
Mungkinkah daku bermimpi
Sebahagia begini
Ini bukan ilusi oh... kasih

Seindah irama
Gemersik suaramu
Mengalun sepiku yang merindu
Akan ku sahut cintamu itu
Bersama kita menuju bahagia

( bridge )
Tuhan merestui
Bahagia begini
Kasihmu nan suci

2 ulasan:

mama cute berkata...

sabo je la soguy. sedangkan n***k ko pon dia tibai semacam aje, ni kan plak ko. jgn risau.. nanto ko kaya mesti dia layan kaw kawa punyeee

susiek berkata...

kau harus tabah... itukan pengalaman hidup menumpang rumah org.... tapi still rumah darah daging ibu kau jugak. mungkin org yg buat ko tu ada masalah. biarlah bersusah dahulu. cian ko soguy. tak pa.. insyallah allah akan berikan rumah yg lagi bagus dr rumah yg ko tumpang tu

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...