header-photo

Ahmad Bill Gate dan Syed Steve Job


Dalam dunia perkomputeran, nama Bill Gate dan Steve Job tidak asing lagi. Mereka adalah pereka OS tersendiri. Ada pula pereka perisian yang turut dikenali ramai, Mark Zuckerberg. Mereka sekadar contoh untuk renungan.

Mereka dikenali dan disegani bukan hanya disebabkan hasil ciptaan mereka mesra pengguna, tetapi disebabkan liputan meluas yang dibuat. Publisiti namanya. Ini tugas pengamal media massa.

Sesetengah masyarakat dunia melabelkan kehebatan mereka ini sebagai agenda Yahudi, khususnya freemasonry. Justeru, aplikasi dan kemudahan yang ditawarkan ini wajib ditolak. Jika semua melakukan begini, sudah tentu mereka dan produk masing-masing tidak akan dikenali.

Sesetengah masyarakat lain berpandangan ada kebaikan di dalam menggunakan produk mereka. Dalam arus perdana, jika menongkah arus dirasakan rugi. Apa kata kita gunakan medium ini dengan cara yang baik? Bukankah lebih mudah tugas menyampaikan yang dianjurkan Islam itu dilaksanakan?

Tidak perlulah kita sebut sesetengah masyarakat lain yang langsung tidak mengendahkan apa jua isu, yang penting HAPPY! Dakwah ke, freemason ke, apa ke.. lantaklah.

Hari ini, masyarakat Muslim dunia terpukul dengan paparan video atau gambar yang menyentuh sensitiviti agama dalam dunia siber ini. Ini memang kerja mereka yang anti-Islam.

Persoalannya apa kerja kita? Membidas dengan segala emosi tak tertahan? Di mana indahnya akhlak keperibadian Nabi yang ditonjolkan? Nabi pernah dihina lebih teruk pada zaman baginda, dan perhatikan respon Nabi. Saidina Ali  apa diludah dalam peperangan, membatalkan niat membunuh musuhnya kerana bimbang terikutkan emosi.

Protes. Demonstrasi. Boikot. Semua ini adalah kerja yang betul jika dibuat berdasarkan adab yang dianjurkan Islam. Di dunia ini masih ramai juga yang keliru dengan agama Islam, bahkan ditakutkan dengan Islam. Islamophobia.

Golongan begini biasanya terkesan dengan media massa. Apa yang dipaparkan itulah dirasakan betul. Mereka tengok video penghinaan itu. Mereka tengok respon umat Islam. Semuanya melalui medium empunya orang bukan Islam. Akhirnya, mereka akan buat kesimpulan sendiri.

Kesimpulan yang berlaku kepada makcik tua Yahudi yang menghina Nabi ialah indahnya Islam. Kesimpulan yang berlaku kepada musuh yang selamat daripada dibunuh Saidina Ali ialah indahnya Islam. Moga inilah juga kesimpulan yang boleh dibuat umum.

Boikot youtube sebagai contoh, akan memberi impak jika dibuat secara menyeluruh seperti golongan pertama yang aku cerita tadi, menolak sepenuhnya. Tapi mungkin kita rasa tak boleh hidup tanpa youtube, maka boikot hanya pada tempoh masa terhad.

Apa kata ada muslimtube diwujudkan? Mahukah kita tinggalkan youtube untuk menggunakan semata-mata muslimtube? Pengalaman aku bersama pejuang-pejuang Salam World, mereka banyak juga mendapat respon mengutuk mereka cuba meniru facebook. Sayangnya pengutuk ini adalah umat Islam. 

Aku sedari dahulu cukup tabik dengan satu sisi Al-Arqam. Mereka berjaya mencipta komuniti sendiri dengan aktiviti sendiri dan produk-produk sendiri. Mereka tidak langsung bergantung kepada produk luar. Sokongan kelompok sendiri sangat penting bagi mengembangkan lagi kekuatan produk itu.

Mungkin kita ada Ahmad Bill Gate. Atau Syed Steve Job. Tapi mereka tidak yakin untuk ke hadapan. Kerana sokongan sukar didapatkan. Kalau kritikan memang tak tertahan. Kritikan pula hanyalah kosong berbaur kebencian dan sindiran.

Kita perlu konsisten. Jika nada kita tinggi dalam membantah penghinaan kepada Islam, kita juga perlu bernada tinggi mempopularkan produk umat Islam. Jika umat Islam sendiri tidak yakin, bagaimana pula untuk membina rasa teringin untuk mereka yang bukan Islam menyokong produk kita?

Kita ada Tv Al-Hijrah dan radio IKIM. Berapa kerap kita menonton atau mendengar siaran ini berbanding saluran MTV, HBO, Cinemax, dan lain-lain?

Ayuh ambillah saranan As-Syahid Hassan al-Banna yang mengajak perubahan besar dibuat bermula daripada kecil. Kita mulakan dengan diri kita, kemudian keluarga, kemudian kejiranan, kemudian kampung, kemudian negeri, kemudian negara, kemudian dunia.

Saranan ini kalau dilihat dari sudut berniaga pun memang berkesan. Contohnya berniaga kek. Mula-mula keluarga dan sanak-saudaralah perlu beri sokongan. Maka, adalah permintaan. Kek yang dibeli itu kemudian dibawa ke rumah atau pejabat. Orang lain makan dan berminat, maka permintaan baru pula. Perkara sama berlaku lagi. Permintaan semakin banyak. Akhirnya menjadi bualan kek yang kita buat. 

Aku sangat berminat dalam bidang media. Jika ada Ahmad Bill Gate dan Syed Steve Job di luar sana, tolonglah hubungi aku. Aku akan berikan sokongan kuat kepada kalian.

Strepsils haram dimakan

Biasanya isteri aku mesti makan lozeng Strepsil bagi mengurangkan rasa sakit kerongkong. Seperti biasa juga, aku pasti membelinya. Tapi semalam tidak.
Terpampang jelas di depan paket, Dichlorobenzyl Alchohol. Biasanya tiada, mungkin ini paket baru. Selama ini juga tak pernah teringat untuk semak ramuan yang terkandung di belakang paket.

"Sayang, abang tak jadi beli Strepsils sebab ada alkohol. Haram"

Memandangkan aku terasa was-was dek kerana ilmu fiqah yang pernah aku pelajari menyimpulkan kalau setitis arak pun walau tidak memabukkan tetap haram. Cuma aku tertanya yang dipelajari secara terperinci ialah arak, bukan alkohol.

Bagi mendapatkan jawapan, aku pos soalan ke facebook, mengharapkan rakan ahli farmasi dapat menjawab dengan hujahan sumber Islam. Maka, berikut adalah respon daripada rakan-rakan termasuk adikku, Huzaifah, perunding produk halal bertauliah yang aku terabaikan keilmuannya.

1) Adikku


2) Sumber youtube dari Ust. Azhar Idrus (Terima kasih Mohd Faizal bin Mohamad)


3) Fatwa yang dikeluarkan oleh JAKIM (Terima kasih Rizqi Mukriz)

4) Capaian yang ditunjukkan oleh rakan farmasi, Syahiera Farhana.

Setelah memahami ilmu perubatan dari sudut syarak atas sumber-sumber yang diperolehi, aku kini tidak lagi was-was untuk menggunakan Strepsils.

Wallahua'lam. Moga kita ditunjukkan Allah jalan yang benar dan lurus.

7 September + 20 Syawal = Aku dan Dia

Ulangtahun kelahiran aku kali ini istimewa berbanding sebelum ini. Hari yang sama juga adalah hari kelahiran isteriku tersayang mengikut kalendar Hijrah. Subhanallah, Maha Suci Allah yang menjadikan kami dan mempertemukan kami.

Tanda ingatan dengan ucapan dari rakan-rakan dan doa mereka amat dihargai. Sekalipun facebook yang mengingatkan, klik dan menekan butang papan kekunci adalah usaha yang aku hargai. Aku sendiri pun selalu diingatkan facebook tentang ulangtahun kelahiran rakan, tetapi tanpa berbuat apa-apa dengan ingatan itu, tiadalah ingatan yang sebenar diungkapkan dengan ucapan dan doa.

Teknologi juga sudah menyiapkan autobot rasanya. Apabila data kita disimpan, sebaik saja sampai tarikh ulangtahun, sistem akan trigger. Maka, dapatlah aku ucapan salam ulangtahun kelahiran daripada CariGold Forum, PhotoMalaysia Community, Noeman GSM dan Netlog.
Sebaik tiba di pejabat, Pengurus Besar Jabatan Sumber Manusia pun menghantar e-mel ucapan selamat ulangtahun kelahiran.


Terima kasih kepada teknologi yang datangnya dari bijak pandai manusia menciptanya, yang datangnya pula mereka dari Sang Maha Kuasa yang menciptakan mereka. Sudah tentu setinggi-tinggi penghargaan tak terungkap buat Allah Rabbul Jalal.

Kelahiranku dan isteri, juga semua kita adalah untuk menguji kita. Perjanjian kita denganNya di alam ruh. Kerana itu, aku mohon doa ahli keluarga, sanak saudara, sahabat handai, rakan taulan, dan sesiapa yang mengenaliku agar Allah kurniakan kebaikan di dunia dan akhirat buat kami sekeluarga.

Ya Allah, ampunilah dosa-dosa kami.

Bapak angkat dari Kokos datang

Sudah 4 tahun berlalu kenangan bersama bapak-bapak angkat aku di Pulau Kokos, Australia. Aidilfitri kali ini mereka datang ke Malaysia menguruskan pengajian anak-anak di sini.

Aku dapat mesej di FB dari ibu (Mak Azrin) yang bertanyakan hal cucunya (Najla) dan ingin sangat bertemu. Lantas aku usahakan untuk bertemu. Dapatlah bertemu sebentar di Jusco Seremban 2 malam tadi. Tapi rupa-rupanya hanya Pak Azrin dan Pak Yati saja yang datang.


Pak Azrin (berkopiah) banyak berjasa kepada aku selaku pendana utama aku ke sana. Rumahnya menjadi tempat menginap aku hampir 3 bulan. Banyak pengalaman bersamanya dan Mak Azrin sekeluarga.

Pak Yati pula banyak mengingatkan aku kepada pengalaman memancing. Tempat pertama aku belajar memancing dan berasa sangat seronok. Pengalaman kali pertama tak akan aku lupa.


Terima kasih Abg Kamarul (berbaju hitam) kerana membuka jalan dakwah di Pulau Kokos sebagai peneraju utama misi GPTD ke sana. Hingga kini, Abg Kamarul menjadi agen pengantara yang terbaik dalam menguruskan semua hal berkenaan orang Kokos. 

Selalu dengar nama Jojo (berbaju merah) yang diceritakan Abg Kamarul. Dia adalah wakil dari Bandung, Indonesia yang membantu urusan beberapa orang Kokos. Dengan kredibiliti Abg Kamarul selaku peguam, banyak perkara dapat dibantunya untuk mereka.

Hubungan dalam hati sangat rapat dengan ibu dan bapak angkat di sana. Mungkin kerana agak lama aku berkhidmat di sana. Memang sedih waktu ingin mengucapkan Selamat Tinggal meninggalkan pulau kecil itu. Pasti itu juga akan berlaku kepada sahabatku yang kini berada di sana meneruskan usaha GPTD, Mohd Shazni Abdullah.

Telusuri perjalanan menjejak Cheng Ho

Nantikan video penuh sebaik kepulangan mereka.. Teruskan berdoa agar misi berjalan dengan lancar. Saksikan teaser awal kemusafiran ini.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...