header-photo

Nama asal Guangzhou ialah Zaitun

Bila orang dah mula sebut pasal Guangzhou, fikiran aku terus menerjah kenangan silam tinggal di sana. Satu perkataan saja yang boleh aku gambarkan. Seronok!

Apatah lagi kalau aku membelek gambar-gambar yang aku snap sepanjang berada di sana. Terasa rindu sekali untuk kembali ke bumi itu.

Jika Malaysia adalah negara Islam, negara itu adalah negara kafir. Namun suatu ketika dahulu bumi Guangzhou itu bersinar dengan kedatangan pakcik Nabi. 800 tahun lebih awal daripada Islam datang ke Malaysia.

Guangzhou dulu dikenali sebagai Kanton dalam buku sejarah. Kalau baca buku catatan perjalanan (Rihlah) Ibnu Battuta, dinyatakan tempat itu sebagai Zaitun kerana begitu ramai orang Arab berdagang di sana. [Marco Polo juga sebut Zaiton]

Zaitun-Kanton-Guangzhou. Inilah sebabnya aku teringin berada lebih lama di sana. Aku mahu mengkaji dan meneladani kesan tinggalan sejarah ini. Jika dulu setahun saja, lepas ini perlu lebih lama. Bukan lagi berseorangan tapi bersama keluarga.

Untuk menambahkan semangat aku, selepas ini aku berazam untuk menghimbau kembali nostalgia lama. Aku akan kongsi gambar yang ada sebagai sumber inspirasi.

Cari aku sebab nak ke Guangzhou

Gambar bersama teman sekelas sewaktu bercuti di Taman Tema Chimelong, Guangzhou
Tiga empat bulan lepas, aku dapat beberapa emel yang meminta aku bawa mereka ke Guangzhou. Kira-kira enam grup kesemuanya.

Ada juga tiga grup penuntut IPT yang berjumpa dengan aku untuk buat lawatan dan khidmat sosial ke Guangzhou.

Baru-baru ini aku ke pejabat firma guaman tempat aku bekerja dulu. Satu jabatan bercadang nak ke Guangzhou dan minta aku bawa mereka ke sana.

Setakat ini semuanya aku tolak dan sekadar memberi khidmat nasihat saja. Tapi seorang kawan aku sarankan aku bawa saja mereka ini sebab aku ada pengalaman dan kenalan di sana.

Jadi, barulah aku terfikir ada baiknya juga aku bawa mereka. Yalah kita dah biasa dengan tempat tu dan orang dah minta. Lagipun pasport masih bersih, rugi tak manfaatkan sebelum tamat tempoh.

Ada juga yang cadangkan aku buat travel agency tapi aku rasa itu kena serius. Aku sekadar nak bantu menjadi teman pengiring kawan lain yang mahu berjalan secara free n easy di Guangzhou. Itu saja kot, tak ada modal nak buat bisnes pelancongan pun.

Apa pendapat korang?

[Ditambah 24 Jan 2013: Sila baca Tanyalah Kalau Nak Ke Guangzhou]

[Terkini setakat 29 April 2013: Anda boleh ikuti Bengkel Melancong Ke Guangzhou]

[Ditambah 18 Jun 2013: Sila baca Tempahan akhir tahun sahaja]

Seks itu menarik

Gambar Hiasan

Ingatkah lagi zaman kanak-kanak kita? Kalau dikenang-kenang, era itu aku langsung tak kenal perkataan 'seks'. Ia dianggap tabu oleh masyarakat zaman itu.

Perubahan mulai berlaku pada 1997/1998 apabila kanak-kanak mula didedahkan dengan perkataan 'seks'. Bukan ilmu biologi berkenaan seks tetapi lebih fokus kepada seks sonsang.

Sedikit demi sedikit, penerimaan penggunaan perkataan itu mula meluas. Sehinggakan di Jalan TAR, jualan kuih 'batang buruk Azizan' laris dibeli menjelang Aidilfitri. Hairan juga aku dibuatnya sebab nama jijik berunsurkan seks dapat melariskan jualan.

Barangkali orang dewasa arif tentang seksologi pada waktu itu hinggakan perkataan berkaitan seks itu boleh dijadikan bahan gurauan tanpa sebarang impak negatif.

Cuba bayangkan pada waktu itu, kanak-kanak yang jahil ilmu seksologi sentiasa berada dalam lingkungan sebegitu. Apakah mereka memahami seks dengan cara yang betul?

Aku berpendapat tidak. Orang-orang tua bercakap sambil ketawa. Mungkin difikirkannya seks itu main-main. Media massa pula menonjolkan seks pada erti yang songsang saja - liwat - satu lagi perkataan baru dalam kamus hidup mereka.

Saban hari pendedahan demi pendedahan diceritakan satu per satu kepada khalayak. Sebagai kanak-kanak, semangat inkuiri semakin meningkat. Lantas usaha pencarian makna sebenar semakin bertambah.

Orang tua masih berasa malu untuk menceritakan ilmu seksologi kepada anak, lalu dikatakan, "Diam, nanti dah besar kau fahamlah." Jadi, si anak pun bertanyakan kawan dan mencari bahan bacaan tambahan.

Nah, silap-silap mereka lebih mudah tertarik dengan grafik visual paparan media dan internet berbanding teks yang menghuraikan ilmu seksologi.

Kanak-kanak zaman kini lebih hebat kemahiran berkomputer. Tak perlu lagi tanya ibubapa, terus saja tanya Pakcik Google. Jika yang bising dalam masyarakat ialah seks, liwat atau lucah; taip saja perkataan-perkataan ini, tentu Pakcik Google dapat jawabkan.

Sayang seribu kali sayang. Satu perkataan itu saja akan mendedahkan bukan saja perkataan, bahkan gambar dan video dari seluruh dunia mengenainya. Jika di Malaysia sibuk tentang video lucah ahli politik kononnya, ada lebih banyak pelakon yang lebih handal dari itu.

Gambar Hiasan
"Menonton berita amat penting untuk kita tahu isu semasa," kata guru sekolahku dulu. Aku setuju sebab dari situlah karangan aku semakin menarik apabila isu berkenaan agama, bangsa dan negara diselitkan.

Berita hari ini mungkin berbeza. Sedutan klip video lucah masih cuba ditayangkan dalam berita. Ia bagaikan panggilan kepada semangat inkuiri kanak-kanak untuk mencari-cari video penuhnya. Kesibukan itu akan memonopoli pemikiran mereka berbanding pengetahuan am yang lain.

Aku masih teringat pada tahun 2001, aku ditugaskan memberi motivasi di sebuah sekolah rendah agama. Sebaik saja masuk aku ingin mulakan dengan kisah Nabi kepada anak-anak berusia 11 tahun itu.

Tapi apa yang mengejutkan aku, anak-anak kecil ini menjerit-jerit berkata, " Abang, ceritalah pasal seks." "Abang, bosanlah cerita Nabi.. cerita politiklah." "Abang, cerita pasal perempuan bogel lah.."

Sekarang tahun 2011. Aku tak dapat bayangkan bagaimana pula realiti anak-anak Generasi Z ini. Jika perlu tonjolkan ilmu seksologi kepada umum, biarlah tonjolkan kepentingan menjaga diri daripada terjebak maksiat dan hubungan liar.

P/S: Di China, kerajaan melarang akses kepada sebarang informasi berunsurkan seks

Aku benci subjek Sejarah


"Aku benci subjek Sejarah." Tambah pula buku sejarah zaman aku dicetak atas kertas kitar semula (berwarna kekuningan). Teks yang tertulis cukup panjang. Setiap kali membacanya, rasa mengantuk.

Realiti rupa bentuk buku itu benar. Cuma kata benci itu bukan datang dari aku. Barangkali dari sekelompok warganegara Malaysia yang mempelajari sejarah pada zaman yang lebih awal daripada aku dengan rupa bentuk yang lebih daif. Kelompok ini mungkin lebih bencikan sejarah.

Kelompok yang lebih awal daripada mereka, yang mungkin terlibat dalam sejarah yang dibukukan ini sudah tentu sangat meminati sejarah. Dan sudah pasti mereka seronok melihat buku sejarah. Apatah lagi apabila generasi hari ini dapat menghayatinya dengan lebih baik. Sebab buku sejarah kini bergambar dan berwarna warni.

---

Aku dulu tak benci sejarah, cuma kurang berminat sebab rupa bentuk tadi. Aku juga tak puas sebab belum habis persoalan di minda terjawab atas cerita-cerita itu, sudah masuk bab lain.

Tapi aku hargai sejarah. Makin bertambah usia, makin terasa pentingnya sejarah. Aku kira kelompok yang benci sejarah ini boleh merosakkan negara. Apatah lagi jika cuba memadam sejarah.

---

Hari itu ada warganegara Malaysia minta novel Interlok memadamkan fakta sejarah. Hari itu ada warganegara Malaysia persoalkan status agama dalam kad pengenalan. Hari itu ada warganegara Malaysia minta hak istimewa bumiputera dihapuskan. Hari itu ada warganegara Malaysia persoal kuasa Mahkamah Syariah. Hari itu..

Dan hari ini, ada warganegara Malaysia yang minta agama Persekutuan Malaysia ditukarkan ke agama lain. Mereka inikah golongan yang benci sejarah? 

---

Cuba buka dompet anda sekarang. Sila cari kad pengenalan anda. Apakah yang tertulis di bawah gambar anda? WARGANEGARA!!!

Jika anda amati buku sejarah, bahkan ada juga tertulis di kulit belakang buku tulis sekolah anak anda, tertulis kemas RUKUN NEGARA. Rukun ini adalah wajib diamalkan oleh setiap WARGANEGARA. Jika tidak, pulangkan kad pengenalan anda dan sila beredar dari negara ini.

Kepercayaan Kepada Tuhan.
Kesetiaan Kepada Raja dan Negara.
Keluhuran Perlembagaan.
Kedaulatan Undang-undang.
Kesopanan dan Kesusilaan.

Bolehkah minum Wong Lo Kat?

Hari ini cukup panas. Badan pun terasa panas. Lantas aku teringat pada Uncle Azman. Dialah teman rapatku sewaktu berada di Guangzhou. Kata uncle, "Minumlah Wang Lao Ji untuk sejukkan badan".

Air apa ini? Kata uncle ianya halal sebab ia berasaskan herba. Setiap kali kami bermain boling, inilah minuman pesanan kami. Dan sememangnya ia menyejukkan dari dalam.

Di Malaysia ia dikenali sebagai air Wong Lo Kat tetapi Wang Lao Ji di Guangzhou? Perbezaannya hanya pada bahasa. Di Malaysia menggunakan Bahasa Kantonis, bukan Bahasa Mandarin dalam menyebut perkataan yang sama.

Resipi minuman herba ini diasaskan oleh Wong Chat Bong pada zaman Dinasti Qing iaitu pada tahun 1828. Ia diperkenalkan di wilayah yang pernah aku diami, Guangdong (ibu negerinya ialah Guangzhou). Jadi, meminumnya mengingatkan aku nostalgia kembara di sana.

Entah kenapa hari ini aku terasa was-was akan kehalalan air ini. Jadi, aku semak terus direktori halal keluaran JAKIM untuk dapatkan kepastian.  [Sila klik di sini]



Alhamdulillah, ia halal untuk dinikmati. Ayuhlah kita tingkatkan kepekaan tentang status halal makanan dan minuman yang kita pilih. Ia bakal menjadi darah daging kita yang tidak boleh dipisahkan.

Kini ramai pengguna sudah mulai merasakan kepentingan status halal hingga menyebabkan syarikat bukan Islam turut berusaha mendapatkan status demikian.

Namun, kita tetap perlu awas akan 'lakonan' yang berani oleh sesetengah peniaga yang ingin menarik pelanggan Melayu dengan meletakkan logo halal yang tidak diiktiraf.

Untuk kepastian, semak saja dalam laman JAKIM tadi. Atau beranikan diri untuk bertanyakan sijil halal yang seharusnya dipaparkan. Paling tidak pun, status halal yang dikeluarkan badan luar juga boleh diterimapakai.

p/s: Jika was-was, usah makan atau minum produk itu

Usah diperbodohkan oleh politik kotor

Semalam apabila kedengaran tentang kematian Osama dalam warta tv, aku berasa ragu-ragu, apatah lagi selepas disiarkan gambar ini. Sewaktu gambar disiarkan, aku khabarkan pada isteri bahawa ini gambar suntingan grafik.


Aku agak teliti dalam bidang suntingan grafik ini sebab ia adalah eksplorasi awal perkembangan bakatku dalam bidang multimedia dan grafik. Berikut adalah beberapa perkara yang meragukan:

  • Posisi gambar mayat sewaktu hidupnya adalah sama khususnya pada gerak bibir dan kepala sedikit serong.
  • Kelihatan piksel (pixel) gambar di bahagian bawah dan atas muka adalah berbeza
  • Tona warna kulit juga berbeza
  • Bahagian bawah muka pula umpama tiada kesan langsung akibat serangan, ini kurang meyakinkan kerana kecederaan di bahagian nampak parah

Disebabkan ketidakpuasan hati atas berita ini, aku terus mencari kebenarannya melalui internet dan aku dapati dalam laman ini gambar asal yang telah disunting untuk gambar Osama ditampal. [Sumber]

Osama Bin Laden Dead

Bukankah gambar asal itu lebih meyakinkan kita akan pembohongan yang cuba dibuat. Mungkin juga ini kesilapan pihak media yang mendapatkan informasi dari sumber yang kurang sahih kerana masyarakat dunia khususnya di Amerika kini sedang minta gambar asal mayat Osama untuk disiarkan. [Sumber]

Untuk rekod Amerika juga pernah membuat pembohongan besar kepada dunia yang hingga kini masih dipercayai kebanyakan masyarakat dunia. Peristiwa 9/11 adalah batu loncatan untuk George Bush menyerang Iraq dengan pelabelan Islam sebagai pengganas dan meletakkan Osama sebagai sasaran utama.

Video yang memaparkan kapal terbang kedua merempuh menara WTC itu adalah suntingan grafik juga yang sudah disediakan lebih awal. Lebih banyak lagi isu lain boleh diketengahkan dalam pembohongan ini. [Klik di sini untuk bacaan lanjut]

Maka, kali ini tentu saja ada alasan kenapa pembunuhan Osama berlaku di Pakistan sedangkan banyak fakta berkenaan agak kabur khususnya pengebumian di laut. Ahhh.. mungkin kerana uranium yang belum terusik.

Di Malaysia, video juga dijadikan bahan politik yang menjijikkan bagi mengharapkan kepercayaan rakyat akan kesahihannya. Ini hanyalah satu tindakan yang serupa cuma perbezaannya suntingan video ia kelihatan sempurna, kata orang sebab aku tak tengok pun.

Namun, sebagai pencinta filem berunsur politik dan thrill, aku percaya apa yang disiarkan penerbit filem sedikit sebanyak adalah cerminan dunia sebenar dengan modifikasi grafik. Modifikasi grafik ini yang membuatkan penonton menyatakan ," Waaahhh.." "Wowww.." "Macam real la.." dan kata-kata serupa yang menunjukkan kekaguman.

Identiti seseorang diubah oleh kerajaan seperti dalam filem Knight and Day adalah satu perkara yang bukan mustahil berlaku di kebanyakan negara melibatkan kes berprofil tinggi. Ini mungkin juga berlaku kepada Osama yang merupakan anak didik CIA. 

Begitu juga dipaparkan dalam filem Salt di mana Angelina Jolie sebagai agen rahsia Russia mengenakan topeng getah untuk tujuan penyamaran. Maka ia juga mungkin dikenakan oleh pelakon aksi jijik dalam video yang disiarkan pihak berkepentingan politik di sini.

Apa lagi yang harus aku katakan melainkan berjaga-jagalah dengan dunia politik yang sanggup melakukan apa saja demi mencapai kepentingan diri atau kelompoknya semata-mata. 

Jangan mudah terpedaya, izinkan pihak perundangan secara sah mensahihkan segala tuduhan, kerana mempercayainya hanya memberi kredit kepada penuduh tanpa memberi manfaat lebih kepada diri kita.

p/s: Aku sarankan kalian tontonlah kedua-dua filem itu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...