header-photo

Urusan pendaftaran dah bertukar ke?

Setelah anakku diberikan nama, aku pun ke Jabatan Pendaftaran Negara untuk menyiapkan sijil kelahiran dan kad MyKidnya. Urusannya nampak mudah tapi semua dokumen berkaitan perlu disediakan terlebih dahulu.

Pada asalnya aku ingin mendaftarkan nama anak pada hari ketujuh, tapi kad nikah kami tidak laku. Kata pegawainya, aku perlu sertakan sijil nikah asal. Kali terakhir aku tengok sijil nikah kami hanyalah sebelum ke China, jadi aku tak pasti di mana ia tersimpan.

Selepas sehari barulah jumpa sijil itu. Urusan kemudiannya cepat saja disiapkan. Aku tabik pada JPN yang cekap membuat kerja. Tidak sampai setengah jam, sijil kelahiran anak kami, SAHAL NAJLA, sudah pun siap. Hanya kad MyKid memerlukan tempoh sebulan untuk siap.

Apabila diteliti sijil kelahiran anak kami, ayah pun tegur kenapa tidak diletakkan tarikh hijriah dalam sijil? Yalah, tak teringat pula aku. Langsung aku segera ke JPN pada keesokan harinya.




"Saya nak ubah sijil ini boleh?"
"Ubah apa?"
"Nak masukkan tarikh Islam"
"Tak boleh!"
"Eh, ayah saya kata boleh.."
"Sekarang dah tak sama macam dulu. Kalau dulu tulis tangan, jadi boleh lah.."


Permintaan aku tak dapat dipenuhi pihak JPN. Katanya mereka menggunakan sistem khas yang membolehkan input dimasukkan pada ruangan yang terhad. Jika sudah dimasukkan tarikh masihi tak boleh masuk tarikh hijriah.

Mereka kata lagi bahawa hanya input Bahasa Melayu atau Bahasa Inggeris saja yang boleh diubah. Sukar juga untuk aku menyanggahnya lagi kerana aku faham sistem pengaturcaraan bukannya boleh diubah begitu saja.

Tapi kan aku tertanya-tanya juga sama ada itu hanya alasan atau hakikat. Jika benar maklumat itu tidak boleh diisi, maka terpaksalah aku menulisnya dengan tangan.

Terkenang aku pada nasib kita di MyKad, ruangan bangsa juga sudah tiada. Mungkin kerana sistem tidak menyediakan ruangan bangsa untuk dipaparkan dalam MyKad.

Sayang sekali apabila setiap bangsa hilang identiti bangsanya sendiri dalam MyKad. Soal bangsa sudah mula jadi isu sensitif sedangkan bangga pada bangsa itu perlu bagiku. Bangga bukan bererti bongkak dan hidung tinggi sehingga memandang rendah bangsa lain.

Allah mengajak kita untuk saling mengenali antara bangsa tetapi jika setiap bangsa mula terhakis nilai bangsanya sendiri, di mana lagi elemen perbezaan bangsa tadi dapat dipelajari.

Apabila kita bangga dengan bangsa kita, pasti kita akan berusaha mengekalkan budaya bangsa. Tengok saja bagaimana majunya bangsa Cina di China.

Perbezaan tidak bererti permusuhan. Kita di Malaysia cukup dicemburui negara asing kerana berbilang bangsa tapi dapat hidup aman damai. Indahnya saat-saat begini.

Aku bangga aku Melayu. Dan kau juga harus bangga kau Cina atau India. Begitu juga jika kau Iban, Kadazan dan sebagainya. Jika diizinkan Allah, ingin saja aku telusuri budaya kalian agar aku lebih memahami siapa kalian.

Bukan mudah berjaga malam

Malam pertama selepas kelahiran permata hati kami, banyak mesej yang diterima. Sama ada melalui SMS atau dalam Facebook. Pesanan yang paling menarik perhatian aku datangnya daripada Hakimi Shaari. Katanya kau tidurlah puas-puas sebelum anak balik ke rumah sebab lepas ini tak dapat tidur nyenyak dah.

Pesanan orang berpengalaman ini memang betul. Selepas kepulangan isteri dan anakku, lebih lima kali aku terjaga daripada tidur kerana anak merengek mahu disusukan ibu.

Isteriku nampak sangat letih sebab dia masih belum dapat rehat secukupnya sedari wiladah. Posisi anak perlu aku sesuaikan dengan ibunya yang tidak boleh banyak bergerak.


Keesokan harinya pun sama sehinggalah ke hari ini. Pasti setiap malam kami terjaga untuk melayani kerenah si kecil. Walaupun kelihatan seperti terganggu, hakikatnya tidak begitu. Seperti jawabku kepada Kak Amilin, kita perlu nikmati saat-saat ini kerana ia adalah proses kehidupan yang wajib dilalui.

Nak merungut pun tak berguna, bahkan memberi tekanan saja dalam diri. Bukankah lebih baik kita meneliti dimensi positif dalam apa jua keadaan yang dihadapi.

Seperti yang aku coretkan dahulu, kini aku melangkah masuk era pendidik. Jiwa harus lebih sabar dan tekun. Kerana seorang pendidik bukan hanya bertugas mendidik yang lain. Dia harus sedar bahawa dia juga sedang dididik.

Yalah, kita ingin mencorakkan kain putih menurut cara kita. Jadi, sudah pasti kita terlebih dahulu perlu 'diajar' cara membuat corak. Kepayahan bangun malam itulah antara saat-saat kita 'diajar' olehNya.


Hari ini genaplah usia anak kami tujuh hari. Untuk mencapai kelebihan amalan sunat pada hari ketujuh ini, kami pun merasmikan nama sang puteri ini. Sahal Najla adalah nama pilihan kami.

Sahal bererti yang menyenangkan, manakala Najla bermaksud yang mempunyai mata yang besar/cantik dan berketurunan baik. Moga penganugerahan nama ini membawa rahmat kepada dirinya dan keluarga.

Pada hari ini jugalah, buat pertama kali selama 10 tahun berpengalaman memandu, aku telah memusnahkan rekod bersihku. Aku terlelap sewaktu menunggu giliran membayar tol di Klang.

Gear kereta berada dalam keadaan 'D' dan pedal brek yang kupijak terlepas sekejap hingga menyebabkan kereta di hadapan disondol aku. Rileks saja ayah melihat gelagatku yang baru bergelar bapa. Semuanya berlaku gara-gara tidak cukup tidur, dan kusyen kereta yang selesa.

Apapun yang berlaku aku masih menikmati kehidupan ini seadanya. Semua yang berlaku adalah proses kehidupan untuk aku sentiasa 'diajar' bagaimana caranya untuk mengajar.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...