header-photo

Arak sudah halal

Pada bulan Ramadhan, sudah jadi kebiasaan pihak masjid menjemput imam-imam Arab untuk memimpin solat tarawih. Kebiasaan ini dijadikan alasan untuk lebih khusyuk dan puas menunaikan ibadah solat bersama Pak Arab ini.

Memang ada baiknya begitu. Namun, jangan disangka apa saja yang dibawa oleh orang Arab, ianya pasi Islamik. Seperti suatu ketika dulu, apabila disko mendendangkan lagu Arab untuk berjoget dirasakan lagu Islamik. Yalah, diungkapkan kata 'Allah..Allah.." sedangkan ucapan itu biasa menitir di bibir Arab kafir juga sebenarnya.



Di Malaysia, bagi aku banyak juga perkara negatif yang dibawa Pak Arab ini. Antaranya ialah budaya menghisap shisha. Tadi aku berbuka di satu restoran Arab, kononnya ingin mencuba selera Arab.

Di sana ramai betul budak sekolah melepak. Berbual sambil hisap shisha. Dari dulu lagi aku tak suka pada shisha yang diHALALkan oleh orang kita kerana Pak Arab pun hisap shisha. Sedangkan ianya persis merokok. Aku bersetuju dengan penulisan ini [Sila baca].


Pak Arab juga sudah bawa arak HALAL ke Malaysia. Aku sendiri pernah meminumnya kerana dijamu rakan. Sehinggalah aku ke kedai makan Arab di Danau Kota, aku terasa tak sedap hati. Kenapa menu itu tertulis 'non-alcoholic halal beer'? Sejak itu aku tak minum lagi.

Bukan namanya saja yang menyakitkan hati, botol dan imejnya juga persis botol arak HARAM. Kenapa Pak Arab cipta minuman ini dengan mengubahnya menjadi HALAL tapi imej tetap seperti HARAM? Tak mahu buat dosa tapi mahu bergaya macam minum air kencing syaitan?


Air-air ini juga sangat digemari budak-budak muda tadi. Gaya minumnya kalau dilihat oleh datuk nenek mereka, pasti disalahertikan. Aku juga bersetuju dengan fatwa ini [Sila baca].

Orang Melayu jadilah Melayu sebenar, tak perlu ikut Pak Arab. Budaya luar yang positif harus diikuti, tapi yang negatif begini mohon dijauhkan.

p/s: Budaya Melayu berkait rapat dengan Islam

Berdakwah kerana nama


Sewaktu aku berkira-kira untuk melepaskan jawatan peguam yang dipegang selama seminggu pada bulan Mei lepas, banyak pesanan yang disampaikan bos kepada aku.

"Saya rasa perlu berikan masa muda yang penuh tenaga ini untuk kerja dakwah demi Islam"
"Baguslah begitu tapi saya risaukan sesuatu.."

Bos aku amat risaukan satu perkara. Dia bimbang kalau-kalau aku salah buat keputusan demi kepentingan diri. Bukan kepentingan umat Islam.

Bukan mudah untuk asingkan kepentingan diri dan kepentingan umat apabila kita bergelumang dalam dunia kesukarelawanan ini. Katanya juga kalau salah niat, gerakan yang cuba dibentuk untuk umat sukar mendatangkan kesan baik dalam diri penggerak lain dan umat.

Satu perkara itu ialah 'Haibah'. Kehebatan diri. Melakukan kerja amal untuk nama. Agar nama dikenali ramai. Agar orang kenal siapa SUHAIL.

Jika itulah matlamat dalam perjuangan aku, aku pasti KALAH. Dalam tak sedar, aku boleh terperangkap. Asyik berkata tentang diri sendiri dan sebagainya. Hinggakan pada satu tahap aku seronok memimpin dan tak mahu mengalah dengan individu atau organisasi lain.

Pendek kata, pantang kalah dengan apa yang orang lain buat. Bahkan jika diajak bekerjasama, dirasakan tidak perlu kerana aku sendiri boleh buat. Macam-macam lagilah andaian 'bahaya' yang boleh menimpa aku dinyatakan oleh bos.

Kini aku telah membuat keputusan dan aku dapati hal ini ada benarnya jika tidak berhati-hati. Aku mohon dengan sangat agar Allah muliakan aku di sisiNya bukan dengan cara manusia yang memuliakan aku melainkan aku dikurniakan Allah kekuatan menahan pujian dan bangga diri.

Aku mohon saudara, sahabat, teman dan kenalan selalulah berikan kata nasihat dan teguran juga tunjuk ajar dalam aku mengharungi liku-liku hidup untuk menjadi pejuang di jalanNya.

Pemimpin perlukan ketaatan pengikut


Menjadi pemimpin adalah suatu yang pasti bagi setiap individu. Paling tidak seseorang itu harus memimpin dirinya sendiri dan keluarga. Kemudian berkembang menjadi pemimpin di kalangan masyarakat.

Kepemimpinan dalam organisasi contohnya adalah amat penting. Seorang pemimpin harus ditaati kerana keputusan seharusnya disepakati apabila pemimpin ini memberikan kata putus.

Apa gunanya jika kata putus pemimpin tidak berupaya memutuskan kata-kata lain? Apakah dia masih layak memimpin?

Dalam hal ini, aku memandangnya dalam dua keadaan. Pertama, pemimpin itu punya kelayakan tetapi tidak ditaati oleh pengikut. Kedua, pemimpin itu memang tidak layak dan kata putusnya tidak melalui proses perbincangan yang telus.

Dalam kedua-dua keadaan ini, seorang pemimpin masih harus ditaati walaupun kata putusnya nampak kurang bijak. Kerana apa? Kerana kita yang melantiknya dan seharusnya ketaatan diberikan dengan baik. Suarakan ketidakpuasan hati dalam perbincangan, dan akur apa jua keputusan selepas itu. Barulah organisasi akan dapat bergerak seirama.

Jadi, andai aku pemimpin, dan kataku tidak ditaati, itu bermakna aku tidak diperlukan. Apa guna jadi pemimpin jika tidak dapat memimpin? Daripada membiarkan masa terbazir dibonekakan, lebih baik undur diri.

Dalam konteks kekeluargaan, sama juga halnya. Biasanya kita dengar suami sebagai pemimpin harus ditaati selagi tidak melanggar syariah. Jadi, dia harus ditaati walaupun dalam perkara kecil seperti mensyaratkan ahli rumah menyusun kasut mengarah ke luar.

Begitu juga suami tadi terikat pula dengan ibunya sebagai pemimpin untuknya. Salahkah andai kita tidak menurut perintah ibu yang meminta kita pulang ke kampung? Terkadang pelbagai alasan dibuat, dan tiada usaha dibuat untuk cuba pulang ke kampung. Dan ini dirasakan wajar.

Namun, bagi aku ia salah. Sekecil mana pun permintaan pemimpin-pemimpin ini, sebagai pengikut, kita harus ikut. Jika tidak, usah salahkan pemimpin yang berundur diri. Atau suami yang membuka 'cawangan' bagi atasi kebosanan. Atau ibu yang tidak mempedulikan lagi anaknya.

Behind the success of every great leader is the support, hard work and invisible struggle of many unknown people who are known as the ‘followers’
-Dr. Adalat Khan

Takut menghadapi 'akan'


Kebanyakan kita sering berada dalam keadaan takut, resah, gelisah, dan bimbang apabila memikirkan tentang masa depan. Ya, tentang apa 'akan' terjadi. Walhal sedetik masa di hadapan langsung tidak ada dalam pengetahuan kita.

Kita hanya merancang, dan DIA menentukan. Secara teori, kita pasti inginkan perancangan kita itu menjadi. Oleh sebab tak pasti ia akan menjadi atau tidak, kita cenderung untuk berprasangka negatif.

"Boleh ke aku pass exam ni?"
"Macamana nanti kalau dia tolak pinangan aku?"
"Diorang kata kawasan ni banyak pencuri, takutlah.."
"Anak aku belajar di kolej tengah-tengah bandar, risau dibuatnya kalau-kalau dia terikut budaya entah apa-apa entah"

Macam-macam butir kata meluru keluar dari mulut saat perasaan itu hadir. Cuba kita hisab kembali perjalanan hidup lepas. Bukankah banyak juga yang dirancang kemudiannya berubah menjadi lain. Dan perubahan itu sebenarnya baik untuk kita.

Kita terlalu memikirkan soal 'akan' sedangkan yang lebih penting ialah 'semasa'. Apa yang sedang berlaku itu lebih penting. Maksud aku waktu inilah kita harus bersiap sedaya mungkin untuk melaksanakan perancangan.

Hati harus tekad. Setelah memikirkan itu terbaik, maka kesungguhan harus menyusul disulami rasa kebergantungan pada DIA. Apabila tiba masanya, tengok sajalah apa bakal berlaku.

Kebergantungan kita kepada Allah adalah puncak segala-galanya. Sudah tentu tiada prasangka negatif tentang 'akan'. Ia harus dilatih.

Bak kata mentorku, jadilah seperti semut, yang bersungguh melakukan apa yang dibuat sekalipun ia tahu mungkin ia mati dipijak makhluk yang lebih besar.


Sekiranya di tangan kamu ada benih kurma dan kamu tahu bahawa esok akan berlaku hari kiamat, maka hendaklah kamu menanamnya dan jangan biarkan hari kiamat berlaku tanpa menanam benih kurma tersebut.
[Hadis Riwayat Imam Ahmad]

Do you like this?


Gambar ini aku tangkap sewaktu berada di Kemboja. Dalam kepayahan mencari rezeki, mereka masih mampu tersenyum apabila dirakamkan gambar ini.

Jika anda sukakan gambar ini, sila klik 'Like' dalam link ini.

Melayu Champa saudara kita

[Peta ini menunjukkan kerajaan Champa yang kini merupakan negara Vietnam]

Esok jam 6.30 pagi aku akan bertolak ke KLIA untuk menjalani misi bantuan pakaian Aidilfitri kepada masyarakat Islam Kemboja. Tugasku adalah sebagai jurugambar selain menjadi hos untuk video dokumentasi yang bakal dihasilkan.

Jadi, aku membaca maklumat yang harus diketahui sebagai gambaran awal tentang masyarakat Cham. Subhanallah, kerajaan Champa sebenarnya mempunyai pertalian rapat dengan kerajaan Melayu Melaka (kesan: masyarakat mengikut adat budaya Melayu). Islam datang lebih awal kepada mereka tetapi pengaruh Islam tersebar meluas selepas rajanya memeluk Islam pada awal abad ke-16.

Sejarah hidup masyarakat Cham sarat dengan peperangan yang mengakibatkan kematian golongan Melayu-Cham yang ramai khususnya pada zaman rejim Pol Pot yang kejam membunuh ramai ulama di S-21. Tapak sekolah yang dijadikan pusat penyeksaan ini kini dijadikan muzium yang akan aku lawati.



Akibat daripada zaman rejim itu juga mereka mula disisihkan daripada amalan agama dan budaya Melayu. Pol Pot mahukan 1Kemboja macam 1Malaysia yang bermaksud semua harus patuh padanya termasuklah menggunakan bahasa dan nama Kemboja dan tidak bertuhan.

Mufti Kemboja, Sohibus Samahah Okhna Haji Kamarudin Yusof, mendakwa bahawa tulisan Cham yang sebenar adalah berasaskan Jawi dan hampir menyamai Bahasa Melayu. Mufti ini juga jika diizinkan bakal kami temubual.

Kerana itulah kami ke Kemboja menjejaki masyarakat Cham yang kini sangat impikan jatidiri Melayu-Cham dikembangkan semula. Bayangkanlah betapa gembiranya mereka nanti apabila menerima baju Melayu dan baju kurung untuk meraikan Aidilfitri tak lama lagi.

Ingat, kita sama serumpun. Usah fikirkan hanya kita Melayu 1Malaysia Malaysia sedangkan ikatan kita dengan mereka bukan sekadar Melayu tetapi menggenggam ajaran Islam yang sama.

Usah terpedaya dengan dasar pecah dan perintah amalan penjajah yang membuatkan kita bersikap ananiah. Hanya melepaskan keperluan dan kehendak AKU. Bukan KAU. Bukan DIA.

Nota: Istilah 1Kemboja tidak digunapakai pada zaman itu

Bersyukur dan akur pada lumrah hidup


Sudah 3 tahun aku tinggalkan dunia kepeguaman. Memang terasa rindu untuk membelek buku-buku perundangan. Aku sangat suka pada ilmu perundangan khususnya perundangan Syariah.

Baru-baru ini ayah dan ibu datang ke rumah. Mereka bawakan sekotak koleksi buku perundanganku untuk disimpan di rumah sendiri. Menyentuh kotak saja pun dah terasa auranya.

Kala itu, aku membandingkan diri aku hari ini dengan rakan peguam lain. Ya, jauh.. memang aku jauh ketinggalan dalam aspek peningkatan diri dalam bidang kepeguaman. Ilmu-ilmu yang aku pelajari tidak dapat dipraktikkan.

Mujur ada rakan-rakan yang masih menjadikan aku rujukan apabila bertembung persoalan perundangan. Maka, sekali sekala aku dihubungi dan ilmu aku dapat dimanfaatkan. Mereka sangka aku masih peguam.

Soalan yang paling aku suka ialah berkenaan perundangan Syariah dalam bidang pembahagian pusaka dan cerai berai. Sistem mahkamah Syariah tidak diasaskan untuk mencari kesalahan tetapi memperbaiki kesilapan. Kerana itu prosesnya nampak leceh dan panjang, tapi di mana ada ruang untuk dipulihkan, itu didahulukan.

Malangnya pula jawapan aku kebanyakannya hanyalah teori. Maka, mereka hanya boleh dapatkan idea saja sedangkan praktis boleh berubah mengikut keperluan semasa khususnya mengenai prosedur.

Untungnya pula peningkatan diri dari segi pengalaman mengenal kehidupan tak mungkin dapat dirasakan jika aku bergelar peguam. Kemahiran teamwork, decisionmaking, event management, PR dan lain-lain softskills untuk pengurusan sesama manusia banyak sudah aku pelajari.

Begitulah lumrah hidup. Kalau untung di sini, mungkin rugi di sana. Sukar sekali untuk untung di dua-dua tempat. Cuma kerinduanku pada ilmu perundangan yang adakala membuatkan aku terasa kerdil.

Semalam aku disedarkan daripada lamunan rindu itu. Aku bertemu dengan kawan lama di UIA dulu. Kisah duka hidupnya panjang. Pendek cerita, dia kini terpaksa mulakan belajar semula. Dalam usia sebaya aku, dia baru saja masuk tahun kedua jurusan Sains Kemanusiaan.

Ya Rabbi, dalam aku terasa kerdil, bagaimana agaknya dia merasakan dirinya apabila berjumpa aku? Ada orang lebih susah hidupnya. Aku harus lebih bersyukur dan akur pada lumrah hidup.

Baju raya dah siap

Lega rasa hati apabila baju-baju yang ditempah sudah pun siap untuk raya. Sebanyak 300 set pakaian raya kami tempah dan semuanya sudah siap. Pasti seronok masyarakat Kemboja menerimanya nanti.

Beginilah set baju raya untuk lelaki. Mereka memang sangat sukakan baju Melayu tapi bukan sepasang. Mereka lebih gemar memakainya bersama kain pelekat dan kopiah.

Kebanyakan golongan yang bakal dibantu adalah masyarakat Melayu Campa. Mungkin kita jarang dengar tentang mereka yang pernah ditindas oleh regim Khmer suatu ketika dahulu.

Walaupun serumpun dan sebudaya dengan kita, mereka agak jauh ketinggalan dari sudut pengamalan budaya Melayu. Namun, dalam hati mereka masih inginkan kemelayuan terserlah sebagai jatidiri bangsa warisan mereka.
Atas semangat itulah juga kami datang membawa sumbangan kalian. Bukan sekadar pakaian raya untuk lelaki. Begitu juga kepada wanita. Mereka akan diberikan satu set baju kurung berserta tudung.

Menurut pengalaman misi lalu, kebiasaan ibu-ibu akan memakai terus baju kurung yang diberikan apabila ia diserahkan. Begitu spontan reaksi gembira mereka apabila menerima pakaian begini.

Tidak dilupa juga orang-orang di belakang tabir ini. Para petugas yang bertungkus lumus menyiapkan urusan pembungkusan. Tugas ini sangat penting kerana bagaimana kita persembahkan pemberian itu akan mempengaruhi perasaan si penerima nanti.

Sahabat dan rakan blogger juga sanak saudara, saya menyeru kalian untuk terus menyumbang bagi menampung kos bantuan pakaian raya ini kepada mereka.

Buat masa ini, kami baru saja dapat sumbangan untuk 150 set pakaian raya. Manakala selebihnya masih memerlukan kos RM7500. Ayuh sumbangkan RM50 seorang bagi melayakkan mereka mendapat satu set pakaian raya.

Proses mengembalikan jatidiri Melayu ini boleh dimulakan dengan cara penampilan terlebih dahulu. Ingat, kami selaku NGO kemanusiaan dan kebajikan, berfikir panjang. Bukan sekadar bantuan touch n go.

Ini adalah permulaan kepada proses yang panjang. Sepertimana pernah kami lakukan di Afghanistan dan Bosnia. Kami mahukan mereka akhirnya mandiri tanpa bantuan kita. Biar mereka hidup sendiri mencari rezeki dengan kesungguhan melalui kemahiran yang bakal kami bekalkan.

Kita tak mahu lahirkan peminta sedekah tapi kita mahu lahirkan penjejak rahmah.

Beratnya tangan untuk memberi

Pada setiap kali Ramadhan, selalu kita dengar banyak orang menyumbang duit untuk berbuka dan morey. Tak lupa juga sesetengah orang mencari golongan miskin, anak yatim dan orang tua untuk dibawa ke majlis iftar di hotel terkemuka.

 

Tangan yang berat pun sudah jadi ringan untuk sebulan ini. Mengapa jadi begini? Sudah pasti mereka memahami hadis ini, seperti sabda Nabi s.a.w.:

 

"Bulan Ramadan, bulan rahmat telah datang kepada kamu. Di mana Allah SWT telah berpaling kepadamu dan menurunkan ke atasmu rahmat yang istimewa, mengampunkan akan kesalahan-kesalahan, memperkenankan akan doa-doa, melihat di atas perlumbaan-perlumbaanmu bagi mendapatkan kebaikan yang besar dan berbangga-bangga kepada malaikat-malaikat mengenaimu. Maka tunjukkanlah akan kebaikan-kebaikan daripada kamu. Kerana sesungguhnya orang yang paling 'dikasihani' dan paling malang ialah seseorang yang terluput daripada rahmat Allah dalam bulan ini". (riwayat at-Tabrani)

 

Bulan yang istimewa sekali dalam setahun ini adalah ruang terbaik untuk kita mendapat ganjaran berlipat kali ganda atas amal kebaikan yang dilakukan. Bukan sekadar memberi makan, tetapi apa saja yang dikategori sebagai amal kebaikan kepada orang lain, itu pasti diberi ganjaran berganda.

 

Dari Ibnu Abbas, beliauberkata: "Rasulullah SAW adalah orang yang paling dermawan dan lebih besar kedermawannya pada bulan Ramadan ketika Jibril menemuinya. Jibril biasanya menemuinya setiap malam Ramadan, lalu tadarus al-Quran (dengan Nabi SAW). Sungguh Rasulullah ketika ditemui Jibril menjadi orang yang lebih bermurah hati dalam memberikan kebaikan, sehingga lebih banyak daripada tiupan angin.' (Hadis Bukhari dan Muslim)

 

Amalan sedekah cukup hebat ganjarannya. Amat rugilah kita jika tidak mengambil peluang sebulan ini. Ya, walaupun amalan sedekah boleh dibuat pada bila-bila masa. Namun, ganjaran waktu ini tak ternilai..

 

Dalam satu hadis lain, Rasulullah bersabda:

"Barang siapa yang bersedekah sebesar biji kurma dari hasil yang baik dan Allah SWT hanya menerima sesuatu yang baik saja. Nescaya Allah SWT akan menerimanya dengan tangan kanan-Nya, lalu memeliharanya untuk diberikan kepada pemiliknya sebagaimana salah seorang daripada kalian memelihara anak kudanya hingga (pahala sedekahnya itu) menjadi seperti gunung". (Hadis Bukhari)

 

Dalam kesempatan ini, saya ingin mengajak semua untuk kita kecapi nikmat rahmat Ilahi ini dengan membantu masyarakat Islam di luar sana. Di Kemboja, umat Islam serba daif dan sangat memerlukan bantuan. Untuk iftar, sudah ramai yang membantu. Kali ini mereka tertanya-tanya adakah pakaian baru untuk mereka pada Aidilfitri akan datang?

 

Ayuh kita gembirakan hati mereka dengan hanya sumbangan RM50. Sumbangan kecil ini amat bermakna bagi mereka.

 

p/s: Sila hubungi saya untuk menyumbang 017-6144026/017-6665970




Kerajaan belum layak ditabik


Aku sudah lama fobia menunggang motosikal di laluan paling kiri. Sudah berkali-kali tayar bocor terkena paku. Paling teruk sewaktu aku selekoh sebelum masuk ke terowong laluan motosikal di Shah Alam.

Semalam aku semakin fobia menunggang motosikal. Ini semua gara-gara lubang-lubang yang terdapat di jalanraya. Aku menunggang di jalan persekutuan (MRR2), bukannya jalan kampung. Diulangi sekali lagi, jalan persekutuan. Di lorong laluan tengah.

Tiba-tiba aku terlanggar lubang yang hanya boleh perasan apabila dah terlalu hampir. Waktu itu hujan baru rintik. Jalan licin. Cuaca mendung. Badanku terangkat, tayar motor tersasar, tanganku terhentak pada cermin sisi motor. Habis pecah cermin sisi dan berterabur atas jalan.

Alhamdulillah aku masih boleh mengawal tunggangan walaupun seluruh badanku terangkat seolah-olah hampir tercampak. Kenderaan lain sedang laju waktu itu. Aku terus teringat pada isteriku.

Mujur Allah takdirkan ia terjadi tanpa isteri sebagai pembonceng. Laluan harianku itu sebelum ini dapat aku elak lubangnya tapi masih ada gegaran yang menyakitkan punggung kami.

MasyaAllah. Aku semakin fobia menunggang motosikal. Namun apakan daya, hanya itulah kenderaan yang mampu aku miliki.

Teringat pula pada penunggang yang mati tercampak akibat terlanggar lubang yang besar di tengah jalan baru-baru ini. Semakin fobia dibuatnya.

Dalam hal jalanraya ini, aku tabik pada kerajaan Guangzhou, China kerana tiada masalah tampalan. Memang begitulah sepatutnya sebagai kawasan bandar. KL ini bandar ke bukan? Jadi, aku tak boleh tabiklah kerajaan ini.

p/s: Pemimpin negara kan naik kereta mewah, langgar lopak rasa macam langgar semut je..

Warung judi tumpuan Melayu


Hari ini kita sudah pun mula berpuasa. Teringin sekali aku menjengah warung judi berdekatan. Aku panggil sport toto, 4D dan seumpamanya sebagai warung kerana keadaannya semeriah warung kopi juga.

Biasanya mak-mak suka marah pada bapak-bapak yang suka melepak di warung kopi. Mereka habiskan duit minum kopi lama-lama di sana. Sampaikan terlupa tanggungjawab di rumah.

Begitu jugalah di warung judi ini. Mereka sanggup kerap berada di sini kononnya untuk dapatkan wang yang lebih.

Belanja membeli nombor ekor umpama membeli kopi. Harganya yang murah tak terasa nilainya.Maka setiap harilah pakcik-pakcik ini ke warung judi sama seperti ke warung kopi.

Sehari sebelum puasa, aku uruskan hal-hal keluarga. Aku parkir kereta di hadapan warung judi Idaman Gombak. Ternyata pakcik-pakcik Muslim memeriahkan suasana di warung itu.

Bukan usia muda, tapi dalam lingkungan 50-an. Pakcik-pakcik ini tak langsung menampakkan reaksi malu atau takut kepada orang lalu lalang. Bahkan selepas selesai membeli nombor di warung A, terus pula dia ke warung B.

Aku jenguk warung judi, jelas terpampang bahawa penjualan nombor ekor diHARAMkan ke atas orang Islam. Jelas juga kelihatan ia hanyalah notis pemberitahuan, bukan polisi yang dipraktis. Dan semakin jelaslah, pakcik-pakcik ini masih belum faham 5 hukum asas dalam Islam.

Sebab itulah aku teringin sangat nak ke sana lagi. Aku nak tengok adakah Ramadhan ini nasib warung judi sama seperti warung kopi. Tiada orang yang nak lepak.

Kalau masih sama perangai pakcik-pakcik ini, aku sarankan pihak berwajib untuk sediakan van jenazah bagi menangkap mereka yang tak 'berpuasa' ini sebab mereka masih melepak di warung.

Pastikan bakul ada isinya


Ada sekumpulan pelajar dari universiti sekitar Lembah Klang datang menemui aku baru-baru ini. Ini adalah kumpulan keempat yang datang berbincang dengan aku untuk merancang program ke China.

Kumpulan pelajar perempuan ini datang dengan bakul yang kosong. Maka, mudahlah aku mengisi bakul itu. Dan sudah pasti mereka tidak perlu bersedia lebih kerana kedatangan mereka adalah untuk perbincangan awal.

Berbanding kumpulan sebelumnya, mereka datang dengan bakul berisi. Jika bakulnya berisi, sudah pasti aku akan tanya apakah isinya. Alangkah malang nasib mereka kerana isi yang diceritakan rupa-rupanya tiada dalam bakul.

Maka, jangan marahlah jika anda ditegur dengan agak tegas. Sekiranya anda menyediakan kertas cadangan, pastinya kertas itu hasil daripada kajian awal anda berkenaan info dan fakta asas yang membolehkan objektif program tercapai.

Jika kertas kerja hendak ke China aku dapati adanya perkataan Kemboja, apakah maksudnya? Copy & paste. Mudahnya kerja korang ya. Jika tiada seorang pun boleh berbahasa Cina, boleh ke nak buat program bakti siswa seperti di sini?

Dan jika anda juga ingin ke China untuk program jalan-jalan, silalah cari agen pelancongan.
Aku berminat untuk membantu mereka yang ingin berbakti kepada manusia lain dengan perancangan jangkamasa panjang. Bukan Touch n Go.

Mahasiswa bukan begini sepatutnya, mereka harus proaktif, kreatif dan mandiri. Pemimpin ialah orang yang boleh memimpin dan dipimpin. Mujurlah mereka masih dalam proses menjadi pemimpin, kesalahan simple masih boleh dimaafkan.

Dulu lain, sekarang lain..


Baru-baru ini aku diundang menjadi panelis untuk forum "Gerakan Mahasiswa Milenia: Relevan atau Tidak?" di Universiti Sains Malaysia (USIM). Dalam sesi forum, aku diminta ulas tentang sejarah gerakan mahasiswa dan realiti hari ini.

Pendek kata, isu demonstrasi bukan lagi alat perubahan yang boleh dijana oleh mahasiswa seperti zaman 80-an. Perkongsian pintar dengan mana-mana pihak lebih berbaloi melainkan demonstrasi dibuat dengan strategi bijak yang teratur bersama-sama dengan tindakan susulan.

Realiti hari ini masyarakat semakin pintar. Kalau sekadar cakap berdegar, belum tentu dapat menaik semangat mereka untuk berubah. Dan isunya juga, apakah perubahan yang ingin dibuat? Biar kenal penyakitnya, barulah dicarikan ubatnya.

Idea yang telah aku bawa itu rupa-rupanya selari dengan dua panelis lain yang pada jangkaanku pasti bersemangat untuk berdemonstrasi seperti era Anwar Ibrahim, Hishamuddin Rais, Ahmad Shabery Cheek dan lain-lain kerana usia mereka yang lebih muda.

Usahlah bernostalgia jika sekadar untuk meniru. Tak ada gunanya membandingkan ayam dengan helang walaupun asal mereka adalah daripada famili burung.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...