header-photo

Hilangnya sebutir mutiara

Dalam kesibukan aku mengikuti pelbagai program dan aktiviti, aku dikejutkan dengan berita pemergian datuk saudaraku yang paling aku rapat. Seorang pejuang Islam yang sangat aktif sejak mudanya bersama-sama Anwar Ibrahim dan Dr Sidek Baba hingga menginfaqkan tanahnya untuk didirikan Taski ABIM pertama di Malaysia. Setiap kali aku pulang ke kampung di Melaka, pasti dia adalah kunjungan wajibku kerana di situlah pesan dan nasihat dakwah diberikan bagi memberi kekuatan ruh dalam diri.

Malam tadi datukku telah pergi selamanya. Aku terpaksa tinggalkan segala program dan aktiviti. Aku perlu bergegas ke Melaka. Ya Allah, tempatkan Ibrahim bin Baba di syurgaMu. Moga Kau berikan aku kekuatan dan semangat sepertimana dia dan pejuang-pejuang Islam yang lain.

Merepek punya kerja

"Owh, baguslah awak nak buat kerja-kerja merepek ini!"

Dalam memuji ada penghinaan. Kenapa dikatakan kerja aku ini kerja merepek? Apa sebenarnya kerja aku? Owh, tidak!

Itu bukan kerja aku. Itu kerja kita. Kerja menyambung risalah Nabi. Atau mudahnya ialah tanggungjawab ajak org buat baik dan larang org buat tak baik adalah tanggungjawab kita.

Cuma aku tak sehebat kalian. Aku tak kuat untuk berdiri melakukan kerja itu sendiri. Aku terpaksa mencari kekuatan lebih. Itulah sebabnya kerja itu menjadi kerjayaku. Belum terdaya memberi ruang masa untuk kerja ini di samping melakukan kerja lain.

Soal merepek, I leave it to you how to define it...

Soal berbuat baik dan cegah kejahatan ke atas diri sendiri terpulanglah. Salah silap adalah norma kehidupan. Tapi kerja ini adalah pasti dan perlu. Kerja MENGAJAK dan MELARANG. Noktah.

***
Komen merepek ini diberikan oleh seorang intelektual yang aku temui semalam dalam program Inter-civilizational Youth Engagement Program 2009 (IYEP3) yang menemani rakan pensyarahnya untuk bicara mengenai krisis ekonomi global.

Abang nak ikut sunnah

Sewaktu aku membantu seorang peguam uruskan kes poligami, aku dapati banyak pengamal poligami menggunakan alasan ikut sunnah. Begitu juga dengan para penceramah yang suka berseloroh menggunakan cerita sama bagi kes-kes poligami.

Bagaimana jika anda adalah seorang perempuan? Rata-rata akan berpaling muka jika diminta izin oleh suami untuk berpoligami. Mereka merasakan sukarnya suami yang dicintainya dikongsi bersama perempuan lain. Tengok saja drama Nur Kasih, kita boleh terkesan dengan perasaan yang dipendam Nur akibat poligami.

Apakah poligami itu salah? Ini harus diperbetulkan. Bukan poligami salah, hukum sudah membenarkan. Pasti ada hikmah di sebalik setiap aturan Allah. Cuma yang boleh dipersalahkan ialah para pengamalnya. Itu pun jika ada silapnya pada dia.


Sengaja aku cerita tentang hal ini sebab kelmarin aku terdengar Ahmad Dhani mengatakan tentang kroniknya masyarakat Indonesia sehingga ke tahap anti-poligami. Ini membuatkan dia mengambil inisiatif lagu P. Ramlee bertajuk Madu Tiga sebagai alat penyampaian mesej bahawa poligami adalah halal.

Bayangkan betapa ekstremnya sesetengah kelompok masyarakat sana yang membenci ulama' kegemaran aku, AA Gym. AA Gym merupakan fenomena hebat di Bandung khususnya dalam membawa masyarakat mengubah diri melalui pembersihan hati. Sampailah satu ketika, dia berpoligami, ramai yang mula menolak dia. Bahkan ada lagu-lagu dibuat mengutuk AA Gym. Mengapa sunnah dipermain-mainkan?

Kasihan betul kepada umat Islam akibat kesilapan dibuat umat Islam sendiri. Si pelaku poligami janganlah meletakkan alasan mengikut sunnah semata-mata sebagai penyebab berpoligami. Jika benar begitu, jadilah seperti pelaku poligami yang memang mengikut sunnah dari banyak segi.

Jika si pelaku itu seperti gambar di atas, dengan keintiman amalnya kepada pendekatan diri kepada Ilahi dan sebagainya, dia harus dipuji. Tapi rata-rata kes yang aku temui dulu adalah pelaku yang curi-curi berpoligami. Itu sudah jelas memberi jawapan kepada tanggungjawab dan keadilan yang tiada pada diri si pelaku.

Antara sunnah terbesar ialah mengerjakan solat fardhu lima waktu di masjid. Cubalah buat ini dulu sebelum cuba berpoligami. Benar, kita mungkin tak mampu ikut semua sunnah tapi sunnah ini lebih mudah berbanding sunnah berpoligami.

Jika sunnah semudah ini pun tak lepas, agak-agak untuk berlaku adil dan bertanggungjawab dalam berpoligami itu bagaimana? Jika ditanya aku, nak bercita-cita pun rasanya tak boleh lagi sebab sunnah mudah banyak lagi tak terbuat. Memang aku tak layak.

Fikirkan orang lain untuk lebih senang



Setuju tak jika aku cakap banyak masalah boleh diselesaikan kalau selalu fikirkan tentang orang lain?

Cuba perhatikan betul-betul. Kita akan jumpa pengajaran yang tersimpan dalam peristiwa yang berlaku sehari-hari. Dari pemerhatian itulah aku membuat kesimpulan tadi. Tambahan pula pengalaman aku di China dapat mengukuhkan lagi kesimpulan itu.

Di Guangzhou, sikap pentingkan diri sendiri menyebabkan orang Malaysia mungkin tak selesa. Bayangkanlah anda sedang memandu, kenderaan sedang berbaris menuju laluan di hadapan. Tiba-tiba kereta di depan anda tak bergerak sedangkan laluan sudah lengang. Anda pun cuba memotong. Setelah dipintas, anda dapati pemandu tadi sedang menelefon. Dia boleh berhenti begitu saja tanpa fikirkan pemandu lain di belakang.

Banyak lagi contoh lain yang menyakitkan hati apabila kejadian pentingkan diri sendiri menjadi amalan kebanyakan masyarakat China di Guangzhou.

Pernah terjadi satu kejadian di pejabat aku bekerja. Aku percaya perkara sama juga berlaku di kebanyakan tempat lain.

"Ishh, itu kan common sense. Lepas buang air, tariklah flush.. takkan yang tu pun nak diajar"

Geram betul kawan aku pada orang yang tak bertanggungjawab itu. Ya, isunya common sense. Aku jawab itu common bagi kita tapi tak bagi dia. Itu pasal dia perlu diajar berbuat demikian.

Apakah dia tak pernah diajar sejak kecil untuk tarik flush? Aku rasa dia sudah diajar tapi dia pentingkan diri sendiri. Dah puas lepaskan apa patut, cukuplah.

Aku tahu pembaca lain boleh senaraikan lebih banyak contoh masalah-masalah hasil pentingkan diri sendiri. Perkara ini nampak kecil, sebab itu ramai dakwa ia common sense. Tapi akhir-akhir ini rakyat Malaysia juga nampak mula hilang common sense.

Maaf aku kata begini. Sebabnya itu mungkin tanggapan orang luar yang datang sesekali ke Malaysia. Orang Islam mungkin didakwa pengotor oleh mereka jika mereka singgah di surau-surau atau masjid. Tandas tersedia banyak yang terabai kebersihannya.

Seperti orang macam aku yang mendakwa orang China (khususnya Guangzhou) itu pengotor sebab banyak tempat di kaki lima yang berbau hancing. Tandas lagi lah teruk.

Memang tak adil untuk hukum semudah itu tapi semua ini adalah cerminan sikap kita. Untuk menjadi lebih beradab, fikirkanlah tentang orang lain. Fikirkan akibat daripada perbuatan kita . Dengan cara inilah kita akan bertambah senang. Begitu juga orang lain. Patutlah ada hadis begini..


Sayangilah saudara kamu seperti mana kamu menyayangi dirimu sendiri.
(Riwayat Bukhari)

Ucapkanlah terima kasih



Aku mula masuk asrama sewaktu Tingkatan 1 tapi sebulan saja. Yalah, duduk asrama bukannya seronok pun. Tambah pula, rumah aku hanya 2 km dari sekolah.Aku masuk sekali lagi di sekolah yang sama pada Tingkatan 3 semata-mata untuk fokus pada PMR.

Namun, yang paling terkesan ialah sewaktu aku di Tingkatan 4. Kali pertama aku berjauhan daripada ibuayah. Maklumlah tak pernah duduk luar negeri Melaka. Jadi, pantang berpisah, aku pasti sedih.

Entah mengapa aku sering terbayang akan kehilangan ibu ayah. Itulah bayangan yang selalu menghantui aku. Yalah, bila berjauhan mana kita nak tahu khabar mereka? Entah sihat entah tidak. Pasti mereka juga risaukan aku.

Atas desakan hati yang sangat merindui mereka dan rasa takut kehilangan mereka, aku selalu mengamalkan MINTA MAAF dan ucapkan TERIMA KASIH kepada mereka setiap kali berpisah. Bahkan aku juga mencium kedua-dua belah pipi mereka selepas mengucup tangan mereka sewaktu bersalam.

Kenapa aku ucap TERIMA KASIH? Sebab aku rasa aku tak terdaya membalas segala jasa mereka. Sewaktu aku balik rumah, lebih terasa jasa mereka berbanding di asrama. Jasa yang dicurahkan kepada aku sewaktu cuti yang singkat sudah cukup membuat aku rasa sangat berterima kasih.

Aku percaya apabila aku ucapkan TERIMA KASIH, pasti lega hati ibu ayah yang tak pernah mengharapkan balasan atas jasa-jasa mereka. Ucapan itu nampak kecil, tapi aku yakin ucapannya itu menghilangkan langsung jerit-perih mereka membesarkan kita. Tak percaya, tanyalah IBU!

Sedangkan aku pun terasa lega apabila orang ucap TERIMA KASIH atas bantuan kecil yang aku hulurkan, inikan pula ibu ayah yang mengorbankan wang dan tenaga membesarkan aku.

Jadi, mengapa tidak kita lembutkan lidah mengucap TERIMA KASIH kepada ibu ayah kita! Ayuh ucapkan kepada mereka!

-----------------------

Entri ini ditulis sempena Kempen 1 Bulan 1 Adab. Dan ia perlukan aku untuk mengikut arahan ini:

  1. Sila ambil kod poster (dah buat).
  2. Tampal kod tadi ke dalam satu entri di blog anda (dah buat).
  3. Entri tadi mestilah mengandungi sebarang kisah bebas mengenai ADAB yang dipromosikan dalam poster tadi (dah buat).
  4. Maklumkan kami dengan mengunjungi BLOG KEMPEN dan tulis dalam ruangan KOMENuntuk beritahu link entri tadi (dah buat).
  5. Jangan lupa letak banner kempen di sidebar blog anda (dah buat).
  6. Tag 3 orang daripada rakan pemblog anda untuk tujuan sama (nak buat lah ni...)
Maka, dengan ini aku ingin tag:

  1. Mamida
  2. AM
  3. Kimi

Jom perelokkan adab

Maaf kerana tak dapat kemaskini blog sebab sibuk siapkan Kempen 1 Bulan 1 Adab ini. Esok insyaAllah akan aku lancarkan melalui blog GPTD.

Korang pun perasan kan betapa semakin rendahnya adab di kalangan masyarakat. Entah-entah kita juga termasuk sama dalam golongan orang yang kurang adab atau biadab.

Tengok saja Piala Malaysia baru-baru ini, perbuatan baling botol dan bakar kerusi umpamanya, adalah satu contoh negatif membuktikan hilangnya adab menonton perlawanan. Sudah adat berlawan, ada menang dan ada kalah. Apakah ini tak boleh diterima?

Patutlah pernah suatu ketika dahulu, sewaktu aku ikuti pengajian pondok di Terengganu selama 2 bulan, sekolah telah mengharamkan permainan bolasepak. Bagi aku tak rasional. Tapi bagi guru-gurunya ia adalah rasional.

Sebabnya pemain-pemainnya dulu sangat kasar. Pasti ada kecederaan teruk hingga patah kaki menjadi fenomena biasa. Maka, apabila ini tak dapat dikawal, terpaksalah diharamkan saja permainan itu.

Takkan Piala Malaysia nak diharamkan kalau melibatkan negeri Kelantan? Maaf, aku bukan asabiyyah kenegerian.

Kita tinggalkan sekejap isu itu. Aku di sini nak ajak para pembaca blog untuk sertai Kempen 1 Bulan 1 Adab. Kempen ini akan dilancarkan esok iaitu 11.11.2009. Kempen ini nak tunjukkan bahawa banyak lagi adab kesopanan ketimuran kita yang sudah diabaikan. Maka, menjadi kewajipan kita untuk kembalikan adab yang dijulang tinggi dulu.

Untuk elakkan sampai terjadi tragedi di stadium kelmarin, aku fikir perubahan kepada perkara mudah perlu dibuat. Contohnya, kita ucap terima kasih. Biasakan diri ucap terima kasih walaupun kepada emak yang hulurkan pinggan nasi kepada kita. Atau kepada pelayan kedai yang bawakan segelas air untuk kita. Atau rakan yang menumpangkan kita naik keretanya.

Banyak lagi akan diperkenalkan. Untuk permulaan, marilah tonton teaser video ini untuk memberi kesedaran kepada diri kita sebelum kita menyebarkan kesedaran ini kepada umum.



Sila layari blog GPTD tau! Jom sertai kempen 1 Bulan 1 Adab!

Christopher Columbus takut kucing


Di tengah-tengah kesibukan jalanraya, tiba-tiba sebuah kereta berhenti. Aku ternampak kelibat seekor anak kucing mencari perlindungan di bawah kereta tadi.

Seorang penunggang motosikal berbangsa INDIA pun berhenti. Menjenguk-jenguk anak kucing tadi. Takut-takut dilenyek kereta yang bersesak-sesak menuju Jalan Gombak.

Kereta tadi cuba bergerak. Anak kucing itu pun berlari mencari perlindungan baru. INDIA tadi menjerit kepadaku. Katanya anak kucing tu ada di bawah kereta aku.

Terus saja aku pasangkan lampu kecemasan. Hon bertubi-tubi datang dari belakang tak aku endahkan. Aku takut kalau-kalau anak kucing tadi mati.

Aku keluar dan jenguk bawah kereta. Eh, tak ada. INDIA tadi beritahu kucing itu dah naik atas tayar. Aku tak nampak pun. INDIA tadi terus capai dengan tangannya bila ternampak ekor kucing tadi.

Dalam pada itu, semakin ramai pemandu kereta dan penunggang motosikal berhenti cuba hulur bantuan. Ada yang sangka enjin kereta aku rosak. Maklumlah aku berada di lorong tengah.

Aku suka sangat keadaan ini kerana masih ramai yang prihatin tentang nasib seekor kucing yang dicintai Abu Hurairah. Anak kucing itu nampak trauma hinggakan INDIA tadi dicakar apabila cuba menyelamatkannya.

Mujur ada INDIA tadi. Aku tak perlu mencuba untuk angkat kucing tadi. Aku alah kepada kucing. Aku suka melihat kucing tapi tidak untuk menyentuhnya atau disentuhnya. Ngee..

Aku sangat menitikberatkan soal kebersihan. Binatang berbulu khususnya sukar mendapat belaianku melainkan ia nampak agak bersih. Tapi aku akan pastikan tanganku dibasuh bersih selepas itu terutama sebelum menjamah makanan.

Tapi..mm.. aku kan.. mmm..


Aku sebenarnya..


Pasal kucing ni.. aku kan..


Bukanlah sebab kebersihan sangat. Tapi.. mm.. ramai je orang macam aku. Betul tak?

Ehem.. Begini. Aku sebenarnya macam Christopher Columbus. Atau Genghis Khan. Atau Alexander The Great. Kenapa aku nak malu? Mereka juga macam aku. Hehe. Kami adalah penghidap Ailurophobia.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...