header-photo

Transit

Disebabkan transit di sini hampir 7 jam, bolehlah aku melayari internet untuk berkongsi cerita.


Pertama kali dalam sejarah musafir peribadi, aku tergesa-gesa dan tidak bersiap awal untuk memulakan perjalanan. Apa baju yang sempat dicapai, itulah yang aku bawa. Tapi aku tak risau apapun sebab aku yakin sempat.

Alhamdulillah, sampai di KLIA, kaunter Qatar Airways tak buka lagi. Sewaktu beratur untuk mula check in, aku terjumpa Ustaz Engku Fadhil (UIA) dan En Sidek (al-Bukhary) sedang beratur untuk ke Jordan juga.

Sementara menunggu waktu berlepas, aku berbual dengan Jef Hazimin. Banyak perkara yang dibincangkan. Inilah hikmah ad hoc mission yang aku terpaksa pergi. Terlalu banyak ilmu jurnalisme dan kepimpinan yang dapat aku tahu daripadanya.


Sekarang, aku di Doha Airport, Qatar. Pesawat yang bakal aku naik akan bertolak lagi 4 jam. Aku akan ke Palestin melalui Jordan jika diizin Allah.

Menjejakkan kaki ke bumi Anbiyak adalah satu nikmat yang sangat aku dambakan. Allah Maha Memahami apa yang tersirat dalam hati ini. Moga DIA permudahkan segalanya. Amin..


p/s: tengah minum air lemon campur daun pudina..eee

Sedia selalu

"Bersedia untuk tidak bersedia"

Ini kata yang selalu diungkapkan pemimpin yang melatihku dulu. Apa yang bakal berlaku tak dapat kita jangka. Maka, bersedialah untuk suatu yang kita tak tahu. Mungkin manis. Mungkin pahit.

Manis dan pahit siapa pula yang tentukan?Manis di mata kita mungkin hakikatnya pahit. Begitu juga sebaliknya.

***

Semalam hari terakhir AM di HSK. Dialah antara sahabat karibku di pejabat. Dia akan berpindah ke JB Ahad ini. Aku ingin sangat meraikan dia seperti sahabat-sahabat lain lakukan.

Tapi apakan daya, aku lebih diperlukan di tempat lain. Aku terpaksa ke Bera untuk majlis Zikir Akbar. Permintaan mengejut daripada sahabatku.

***

Dalam kesibukan menyunting gambar-gambar perkahwinan klien aku, aku menerima panggilan daripada sahabatku.

"En Azam minta abang yang pergi. Dah takde orang lain. Saya kena ke Brunei"

"Baiklah"

Itulah jawapan aku spontan apabila ditanya persetujuan untuk ke Palestin. Misinya masih tak sempat aku hadam. Yang penting, ia adalah urusan dakwah. Dan arahan mentor aku.

"Bila?"

"Esok!"

Satu kejutan lagi. Bunyinya macam naik bas. Tanpa sebarang persiapan, aku harus bersedia apa saja. Mungkin hari ini (esok yang dimaksudkan) baru aku tahu segalanya.

***

Doakan yang terbaik untukku.

Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui
(Al Baqarah 2 : 216)


Tak mahu berjemaah

"Lurus dan rapatkan saf"

Masing-masing merapatkan kaki dan bahu. Aku lihat tumit aku. Sudah selari pun.

"Allahu Akbar"

Takbir diangkat penuh khusyuk. Solat diteruskan dengan penuh tenang. Rukuk. I'tidal. Sujud. Tahiyat. Berdiri.

"Eh, kenapa mamat sebelah aku ni?"

Aku hilang tumpuan. Orang di sebelah kiriku merapatkan badannya ke aku. Aku biarkan saja. Dia bergerak lagi. Aku tunggu. Berhenti. Alhamdulillah.

Waktu aku hilang tumpuan, aku teringat Eddy, kawan sekerja di HSK. Pernah sekali dia rasa rajin untuk turun ke tingkat 5 (HSK di tingkat 16) untuk solat Zohor berjemaah.

"Ee.. lepas ni aku tak mau sembahyang kat bawah lagi."

"Apasal?"

"Tadi waktu aku sembahyang, mamat sorang tu asyik nak rapat dengan aku. Dia gesek-gesekkan tangan dia kat aku. Ingatkan dia nak rapat je. Tengok-tengok sampai abis sembahyang dia nak rapat dengan aku."

Masing-masing dah syak sesuatu. Aku rasa korang yang membaca boleh agak. Selepas dia cerita, dia pun turun ke bawah ada urusan. Setibanya kembali ke pejabat, dia bising lagi.

"Sial betul. Mamat tadi ada dalam lif. Dia pandang aku semacam. Dia senyum-senyum. Aku takut dia rapat. Terus aku lari."

"Lepas ni aku tak nak lagi sembahyang jemaah kat bawah."

Aku percaya kisah ini terpencil. Tak boleh jadi alasan tak mahu solat berjemaah. Kelakar pun ada bila dengar kisah dia. Bukan main berpeluh muka dia bila bercerita. Jelas dia takut.

Memang benar solat jemaah perlu rapat. Cuma dalam keadaan begini, aku pun akan lari. Lamunan aku terhenti setelah orang di sebelah aku tadi tidak lagi membuat sebarang geseran dan sentuhan kepada aku. Dia benar-benar ikut sunnah. Alhamdulillah.

Sesungguhnya menegakkan saf (meratakan saf), adalah sebahagian dari kebaikan solat. (Hadis Riwayat Bukhari, no. 723)

Hari Pekerja

Semalam cuti sempena Hari Pekerja.
Ayah bukan cuti semalam saja. Ayah akan terus cuti selamanya.
Ibu sudah lama bercuti.
Aku pula sudah hampir setahun bercuti.
Adik lelaki aku cuti 3 bulan.
Adik perempuan aku saja yang cuti semalam. Hari ini dia sekolah.


Pendek kata, kami sekeluarga bercuti sakan. Ibu seperti biasa, memasak makanan sedap-sedap untuk anak-anak yang berkumpul. Kelmarin, inilah masakan ibu - ayam panggang


Semalam, ayah kejut awal pagi. Ayah kata semua orang dah siap. Kita nak ke Batu Pahat. Oh baru aku teringat. Aku asyik bercerita tentang sedapnya Nasi Beriyani Bahrain. Ibu mengidam. Lalu aku cadang pekena Nasi Beriyani Mohd Shah, Batu Pahat.






Dalam perjalanan balik, teringat pula cendol durian. Dulu ada makcik jual cendol durian di bawah pokok besar di Alai, Melaka. Tak jumpa. Cari juga. Akhirnya mencuba cendol durian Taman Pahlawan. Tak boleh lawan makcik tu.


Perjalanan diteruskan. Di Bukit Baru, ternampak pakcik jual air tauhu dan taufufa. Pakcik Indon ni dulu berniaga depan sekolah rendah aku. Kualiti produk dia kekal umpphh. Jadi, kami tapau 2 bungkus taufufa.


Di malam hari, ayah bakar pula ikan ***** (bab nama ikan aku tak reti, nak tanya semua dah tidur - ikan ni byk tulang). Sedap makan malam semalam. Penutupnya kami makan pula pisang bakar.

Ergkkkk, alhamdulillah. Hari yang penuh dengan makan. Dan hari yang langsung tidak melalaikan.

...kelmarin ustaz kat surau kata Rasulullah menyatakan antara perkara yang tidak melalaikan ialah berkuda, memanah dan meluangkan masa bersama ahli keluarga...



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...