header-photo

Teman dan sahabat


Kenangan indah bersama teman dan sahabat
Masih terukir dan tersemat rapi di jiwa
Dan akan terus kekal bagai ikatan yang takkan putus

Semalam aku, AM, Kano, Adrin, Laza dan Meor meluangkan masa bersama
Untuk mengukir satu lagi kenangan indah di Malaysia

Gembira..
Tapi mungkin akan lebih gembira kalau ada Sue, Kimi, Abg Man dan Abg Haris..

Sue tiba-tiba diarah bekerja hingga malam hari
Aku cakap, "Itulah padanya kerja kerajaan..hehe."

Kimi sibuk dengan isteri dan anaknya
Aku cakap, "Ko datanglah sini."
Dia jawab, "Punkoq."

Abg Man pun sama jauh macam Kimi
Kami telefon dia dan pasang pembesar suara (loudspeaker)
Dia kata, "Abg sedihlah.."
Kami faham betapa sentimentalnya dia

Abg Haris tiba-tiba batalkan hasrat untuk datang
Dia kata, "Abg tak dapat datanglah. Ada hal."
Aku faham benar 'hal' dia tu

Sejak kakiku menjejak alam kepeguaman
Mereka inilah teman dan sahabatku
Di kala susah dan senang
Yang menerimaku seadanya
Ya, seadanya..

Hari ini hari terakhir aku bergelar peguam (buat sementara waktu)
Untuk aku pergi berkhalwat
Membuat sesuatu untuk diriku, keluargaku, agamaku dan umat manusia..

Lagi gambar kat fotopages

Anak buatan Malaysia

Aku baca komen mamida dalam entry
Mamida ni 'anak' dia kena buatan Malaysia
Kasihan dia sebab selalu kena bawa ke 'farmasi'
Caj 'perubatan' menambahkan beban kewangan Mamida

Mamida tinggal jauh di utara
Bila nak balik kampung di selatan
Banyak uang perlu dibelanjakan
Kerana 'anak'nya selalu sahaja 'sakit'
'Anak'nya memang pantang berjalan jauh

Jadi dia sangat marah dengan Malaysia
Sebab Malaysialah, 'anak'nya jadi begitu
Bukan 'anak' dia sahaja yang kena buatan Malaysia
Ramai lagi 'anak' orang lain yang terkena

Aku rasa Mamida tak patut marah pada Malaysia
Aku tahu memang ramai lagi yang marah pada Malaysia

Malaysia bukan jahat
Malaysia bukan nak merosakkan 'anak' sesiapa pun
Malaysia masih belajar ilmu 'kedoktoran'
Malaysia bukan belajar ilmu 'sihir'
Malaysia ingin melihat 'anak-anak' yang sihat
Bukannya macam cerita SUSUK

Maafkanlah Malaysia
Kalau kadangkala 'ubat' yang diberikan tak tahan lama
Maklumlah Malaysia hanya mampu beri 'ubat' murah
Kalau nak yang mahal, jumpalah dengan 'orang' asing

Maafkanlah Malaysia
Kalau kadangkala bekas 'jahitan' pada 'anak' terbuka semula

Maklumlah Malaysia belum pandai 'menjahit luka'
Kalau nak yang elok, carilah professional

Kasihan Malaysia
Sering dipandang hina
Tapi tak mengapa
Malaysia tahu kemampuan dia
Yang hanya orang di dalam Malaysia sahaja yang tahu
Bahawa kejayaan Malaysia telah 'dirompak'

Sehinggakan Malaysia tidak menjadi kebanggaan rakyatnya sendiri

Tak percaya?
Cuba klik
sini

Senyuman itu


Memanglah senyuman manis bisa memikat..
Cukupkah sekadar senyuman sebagai ukuran?

Maka, mata terus menatap perilaku dia..
Gaya pemakaiannya elok dan sopan pada pandangan mata..
Cukupkah sekadar pandangan lahiriah sebagai ukuran?

Agama..
Itu petunjuk terbaik dalam memilihnya..
Namun bagaimana mengukur agama pada dia?
Pada pakaiannya?
Pada tutur katanya?
Pada ibadahnya?
Pada apa?

Katakanlah dia..
Baik tutur kata..
Elok pakaian..
Ibadah lengkap..

Tapi tidak memakai stokin..
Atau tidak bertudung..
Atau kuku diwarnakan..
Atau hidung bertindik..
Atau lain-lain yang menjelekkan pada pandangan agama.

Bagaimana?
Mereka berkata, "Ahh, tak usah yang macam itu."
Kami berkata, "Kan lebih baik dia dididik."
Kamu berkata...?

Bersenam untuk lebih sihat

Semalam aku naik lif. Macam biasa lif dipenuhi ramai penggunanya.
Lif berhenti di tingkat 7. Seorang wanita bertudung litup, sopan melangkah masuk.
Wanita itu menekan butang tingkat 8.
Apa???

Kelmarin aku naik lif. Kali ini aku nak turun. Aku tekan butang tingkat bawah.
Lif berhenti di tingkat 8. Seorang gadis masuk.
Gadis itu menekan butang tingkat 7.
Apa???

Dan seperti selalu, aku biasa mendengar rungutan perempuan tentang saiz tubuh badan mereka. Adik-adik aku pun sama.
Asyik-asyik bercakap soal diet. Tapi diet yang tidak menepati maksud klinikal.

Selera makan dikekang. Ada yang memuntahkan makanan yang ditelan.Dan sebagainya..

Maka, aku hairan orang sebegini merungut tapi dalam masa yang sama tidak berusaha secara sihat untuk mengekalkan kerampingan tubuh badan. Kalau setakat 1 ke 2 tingkat, bukankah lebih elok gunakan TANGGA. Setidak-tidaknya itulah kesempatan untuk BERSENAM.

Kalau naik mungkin malas sedikit sebab memerlukan tenaga yang lebih daripada menurun. Jadi, gunakanlah tangga untuk menurun ke 1 atau 2 tingkat. Selain itu, ia juga tidak menyusahkan orang lain yang ingin segera turun ke 10-15 tingkat ke bawah.

Aku tak dapat berfikiran positif pada perilaku sebegini. Ada tak sebab-sebab lain yang mungkin dapat merasionalkan fikiran aku? Ada tak?

Lama tak citer..


Maafla kekawan..
Tak sempat nak apdet..
Tak lama lagi aku akan kerap sikit kot..
Aku akan 'bebas' sekejap..
Takde cerita menarik..
Melainkan senyuman seseorang yang menambat hati aku..
Hmm.. tambatan yang belum kuat..
Tunggulah..
Sedang menanti hari terakhir bulan ini..
Yang akan mem'bebas'kan aku..
Dari belenggu rasa dan jiwa..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...