header-photo

Hidup KITA bersama DIA


Ujian DIA tiada siapa layak menduga. Terkadang kita mengeluh. Adakala mencela. Ada yang berterusan mengata diri umpama menyindir DIA. Semuanya kerana terlupa ranjau perjalanan di dunia yang disangkakan mudah dilolos.

Pernah suatu ketika aku berkongsi kisah nikmat membuang air besar (harap kalian masih ingat). Tanpa kusangka, DIA menarik nikmat itu seketika dari diriku. 4 hari. Serentak itu, DIA menyebabkan aku terasa pedih dan sakit apabila membuang air kecil kerana tiada najis lagi yang ingin keluar. Juga kedua-dua buah pinggangku terasa senak. Hanya berbaring dapat meredakan bisa. Lagi jauh ku menapak dan lagi lama aku duduk, makin pedih rasanya.

Dua hari terakhir sebelum aku bercuti di pejabat, tiada siapa tahu sakit aku yang sebenarnya. Aku terpaksa hadir untuk siapkan kerja-kerja yang akan aku tinggalkan. Terima kasih kepada Abang Man dan AM yang sangat memahami. Beberapa teman sepejabat dapat merasakan perubahan pada diri aku yang berjalan sedikit janggal,sambil tangan asyik mencekak pinggang, lebih banyak membisu dan sukar menguntum senyuman. Hanya Allah yang tahu betapa sakitnya aku waktu itu.

Apabila aku menunggang motosikal, sakit di pinggang semakin berdenyut terutamanya apabila motosikal terhentak melanggar lubang atau batu dan struktur jalan yang tidak kemas. Deraian airmata aku mengalir laju diselangi esak tangisku. Seperti biasa aku monolog. Kali ini aku menangis kerana tak tertahan sakit dan terfikirkan mati. Aku terbayang ibu, ayah, abang dan adik-adik aku. Esakanku bagaikan budak kecil yang sedang menangis. Aku rasakan seolah-olah inilah hari-hari terakhir aku.

Di Puduraya, sementara menanti bas aku tiba, fikiranku berat. Pandangan mataku berbayang dan berlapis. Tulisan tertera tidak dapat dibaca. Aku cuba duduk dan bersandar. Kali ini imbangan badan sedikit tersasar. Aku tunduk ke bawah. Rasa seperti ingin pitam. Sedaya upaya aku melawan. Aku tarik nafas dalam-dalam dan lepas. Ku ulang berkali-kali agar oksigen memenuhi kepalaku. Gerak langkahku sudah terhuyung hayang. Aku bimbang aku tak sempat bertemu ibu, ayah, abang dan adik-adik di Melaka. Aku teruskan langkah untuk menaiki bas. Mujur ada jeriji besi untuk aku berpaut sebagai penyokong untuk aku berdiri. Sebaik sahaja punggungku menyapa kerusi empuk bas ekspres KL-Melaka, aku terus 'mati' seketika.

"Bersabarlah dalam menghadapi penyakit. Sesungguhnya penyakit itu penghapus dosa" (Hadis Qudsi)

Itulah yang tertulis di plastik ubat-ubatan yang diberi doktor. Aku dikira bertuah sepatutnya diberikan penyakit yang boleh mencuci dosa-dosa aku. Entah mengapa terfikir aku akan mati. Mungkin kerana ini adalah ujian terbesar setakat ini yang sangat menyeksa diri. Akal pendekku dengan mudah berfikir kalau mati, mungkin tak sakit lagi. Nampak mudah, tapi sebenarnya semakin rumit jadinya nanti. Biarlah kutanggung sakit ini agar dosaku terhapus.

______


Seorang sahabatku juga berfikir untuk mati bagi menyelesaikan masalahnya. Dirasakan ini jalan terbaik untuk menyelesaikan kekusutan jiwa. Sama seperti seorang lagi sahabatku yang pernah gagal dalam peperiksaan pada tahun akhir pengajian. Dirasakannya kalau mati lebih baik. Mungkin ini lumrah manusiawi yang akalnya pendek. Terutamanya apabila putus cinta, kesempitan wang, hidup sentiasa dirudung malang, cita-cita tak kesampaian dan sebagainya.

Mujur perasaan sahabatku itu terhenti saat aku melarangnya berfikir demikian. Dan kini dia berjaya bergelar sebagai seorang peguam di sebuah firma di KL. Apa akan jadi kalau dulu dia mati? Pasti keluarganya tak seceria ini. Juga pasti si isterinya kini akan bermuram durja. Itulah kita asyik memikirkan diri 'kita' sahaja sedangkan orang lain masih berkaitan dengan kita dalam hidup ini. Kematian bukan penyelesai terbaik.

Kali ini sahabatku sedang hadapi suatu saat getir dalam hidup. Dia merasakan seperti sahabatku yang dulu itu. Dia merasakan hidup ini tiada lagi tujuan. Bukan begitu, sahabat! Bangunlah.. aku tahu kau baca tulisan aku ini. Cuba kembangkan jiwa dan minda kau. Usah pencilkan ia dalam ruang kecil yang kau cipta sendiri. Bukakan mata kau.

Mati bukan titik noktah sebuah kehidupan tetapi pembuka lembaran kehidupan hakiki. Sebut saja apa jua masalah melanda semuanya berpunca daripada diri kita, silap kita. Bukan silap pada perbuatan, tetapi silap pada kepercayaan. Kita selalu meletakkan unsur kekitaan dalam setiap tindakan demi mencapai apa yang dihajati. Kita percaya, KITA boleh dapat apa yang KITA inginkan, selagi KITA berusaha sedaya upaya.

KITA percaya rasa cinta dan kasih itu harus datang dari dua insan yang berkasih untuk membuah satu percintaan sejati. Di situ kita hanya memikirkan KITA, iaitu dua insan itu semata-mata. Maka, KITA akan kerap bertemu, KITA akan berhubung mesra, KITA akan bersua manja, untuk memastikan KITA akan tetap bersama selamanya. Kita percaya KITA akan bersama.

Sama seperti KITA belajar bersungguh-sungguh, buat study group, ikuti kelas tambahan, buat latihan tubi.. yang akhirnya KITA akan berjaya. Kita percaya KITA akan berjaya.

Dalam kedua-dua contoh : percintaan dan pembelajaran, kita hanya memikirkan unsur KITA dalam mencapai apa yang kita hajati. Tiada unsur lain yang kita fikirkan perlu dalam menentukan kejayaan mendapatkannya.

Mana DIA? Kenapa hanya KITA yang wujud dalam setiap tindakan? Apakah DIA itu wujud hanya apabila KITA solat? Selesai solat, KITA sahaja yang tinggal sebab DIA kita buang ke tepi. Usah berdalih. Memang KITA ketepikan DIA.

Sudah bosan kita mendengar orang yang bercinta sakan berkata biar lautan api sanggup kurenangi demi cinta, namun hakikatnya dia bukan sahaja takkan boleh berenang, untuk mendekatinya pun sudah terasa bahang. Tengok sahaja pasangan artis yang diidolakan bercerai berai dalam tempoh singkat perkahwinan.Cinta bagai nak rak, didukungnya makwe ke hulu ke hilir tanda cinta. Akhirnya... Mengapa?

Juga tidak hairan kalau dilihat kepada orang yang tak begitu rajin belajar atau bersungguh-sungguh, mereka ada yang berjaya dengan cemerlang. Yang berusaha sungguh-sungguh konon sudah bersedia, apabila tiba waktu peperiksaan, ditimpa sakit, ingatannya kabur dan sebagainya, yang akhirnya menyebabkannya gagal dalam peperiksaan. Mengapa?

Kita selalu membelakangkan DIA sedang DIA tak kisah pun kalau KITA berbuat begitu kerana DIA tetap perancang utama. Apapun berlaku, DIA yang tentukan. Tapi kita seolah-olah melakukan sesuatu itu kononnya KITA yang boleh tentukan. Yelah, kalau betul bukan begitu, pasti KITA akan meletakkan DIA dalam setiap tindakan. Ini tidak, hanya KITA. Akhirnya bila tidak dapat apa yang diinginkan, mulalah fikir lebih baik mati.

Bayangkan pula, tidakkah malu untuk kita mati dalam keadaan asalnya tiada DIA dalam tindakan kita. KITA akan mati untuk bertemu DIA. Tiba-tiba terjaga DIA bertanya tentang DIA. Apakah kita rasa kita boleh jawab kalau kehidupan kita di dunia hanya berkisar tentang KITA?

Sudahlah kita lupakan DIA selama ini, kemudian seterusnya membenci DIA dengan merasakan hidup ini tidak lagi bermakna apabila kita menemui kegagalan tadi, adakah kita yakin bahawa nanti DIA tidak ada untuk bertanyakan tentang apa gunanya DIA kepada KITA?

Sudahlah! Bangun, sahabat! Bukakan mata! Bukakan jiwa! Tengok luas-luas dunia ini.. bukankah pada saat kau tersungkur ini, adalah terbaik bagi engkau kembali meletakkan DIA dalam hidup ini? Bukankah ini peluang yang DIA beri kepada kita untuk tidak merasakan hanya KITA yang wujud? Inilah tujuan hidup KITA.

Dan pastinya apabila DIA ada di samping KITA, percintaan yang dibina akan terolah mengikut kehendak DIA sambil diri setiap dua insan itu atau KITA akan terpaksi pada DIA, yang mana pasti mengikut lunasnya, dan yang pasti tidak mengecewakan sekalipun bukan insan yang pernah kita sayangi itu menjadi bakal suami/isteri kita.

Percayalah apapun yang berlaku, tiada yang lebih baik untuk kita melainkan apa yang sedang berlaku ke atas diri kita. Kita harus bersyukur atas apa yang berlaku. Kalau aku, harus bersyukur diberikan kesakitan kerana untuk menyuci dosa. Kalau engkau, harus bersyukur kerana 'dipisahkan'. Kerana hakikatnya, DIA mengetahui apa yang TELAH berlaku, SEDANG berlaku dan AKAN berlaku.

Tiada yang terbaik diberikan kepada hambaNYA melainkan kepada mereka yang rapat kepadaNYA... Kalau ada jodoh, memang kau akan ketemu dengan dia kembali.. semua itu DIA sahaja yang tahu.. dan DIA akan berikan yang terbaik kepada kau jika kau 'rapat' denganNYA.. percayalah!

Sia sia sahaja kau tangisi dan ratapi kesedihan si dia meninggalkan kau. Biarkan dia pergi dan teruskan hidup kau bersama DIA. Kau akan temui ketenangan apabila DIA memeluk diri kau. Itulah tujuan hidup kau.

Untuk SCOLOBU


Klik gambar untuk paparan lebih besar

Islamophobia menjadi-jadi


Aku terima satu emel yang melampirkan sekeping gambar yang membuatkan aku rasa kasihan kepada rakyat Amerika, terutamanya golongan muda. Adakah patut guru sebegitu jumud (narrow minded) layak mengajar anak-anak kecil yang masih jahil?

Dalam mereka memperjuangkan demokrasi yang melibatkan hak kebebasan individu, mereka sebenarnya telah tertipu dengan perjuangan demokrasi yang dinyatakan. Adakah dengan terhalangnya rakyat mereka mengetahui tentang Islam secara jelas dianggap demokrasi?

Aku sangat kagum dengan Iran yang cukup kental dan kukuh dengan pendiriannya untuk tidak mematuhi Resolusi PBB. Sebabnya demokrasi yang diperjuangkan Amerika itu sebenarnya tidak diamalkan. Apa sahaja yang menguntungkan mereka dianggap sesuatu yang mengikut amalan demokrasi. Apa ni?

Perasan tak betapa bongkaknya Britain apabila askar-askar mereka mencerobohi perairan Iran dengan menyatakan bahawa mereka tidak bersalah. Apa salahnya kalau menyatakan kemaafan. Itu sahaja yang Iran inginkan tetapi..?

Hari ini telah terbukti bahawa Islam bukan pengganas seperti yang diajar guru yang terkongkong dalam demokrasi. Iran telah melepaskan semua askar British walaupun tanpa ungkapan maaf daripada Si Bongkak itu. Bahkan mereka semua tidak dikasari dan dilayan dengan sungguh baik.

Berbeza dengan apa yang menimpa tentera Taliban yang ditahan di Guantanamo. Inikah demokrasi yang sebenarnya? Islam yang wujudkan konsep demokrasi sebenar tetapi mereka cuba mengasingkan konsep itu daripada Islam dengan meletakkan persamaan bahaw demokrasi = baik dan Islam = buruk.

Kasihan sungguh mereka. Semoga diberikan hidayah kepada mereka agar tidak terpesong lebih jauh. Aku sangat kasihan dengan kanak-kanak sebenarnya berbanding orang tua (guru) itu kerana mereka umpama kain putih, kita yang mencorakkan mereka. Malangnya mereka dicorak dalam acuan Islamophobia.

Islamophobia = a prejudice against or demonization of Muslims (source:wikipedia)

UlangtahunMu


Semalam aku menunggu jam 12 mlm untuk mengucapkan selamat harijadi kepada sahabatku melalui telefon bimbitku. Aku dan seorang sahabat lain menghadiahkan sekotak coklat untuknya.

Hari ini pula ada ulangtahun kelahiran yang agung. Macamana aku nak ucapkan selamat harijadi guna sms? Nak bagi coklat pada kekasih DIA? Bagaimana? Pastinya jika dihimbau peristiwa kelahirannya, ramai yang seronok walaupun saat itu ayahandanya sudah tiada. Dia membesar tanpa ibu dan ayah seperti aku.

Kalau aku sanggup korbankan sedikit wang dan masa untuk meraikan ulangtahun kelahiran sahabatku, mengapa tidak kepada seseorang yang sangat berjasa kepada aku dan seluruh umat Islam? Aku dimaklumkan ada sambutan dibuat di rumah DIA pada malam 12 Rabiul Awal. Pelbagai acara dibuat di situ bukan sahaja pada malamnya tetapi selama 2 hari.

Yang sungguh mengagumkan aku ialah seorang hafiz bernama Muhammad bin Ahmad Zahid, 12 tahun. Tamat menghafal 30 juzuk pada usia 10 tahun. Sama seperti Imam Shafie kita. Mendapat pendidikan awal di Institut al-Quran Kuala Lumpur, kemudiannya ke Maahad Darul Furqan, Bangsar di bawah bimbingan Ustaz Hassan Mahmud al-Hafiz dan mengakhiri penghafalannya bersama Syeikh Hussein dari Myanmar secara talaqqi (pembacaan secara berdepan seorang demi seorang dengan tuan guru).

Yang lebih menariknya dia pernah dijemput untuk memperdengarkan hafazannya di Vienna di hadapan 10,000 penonton bersama-sama qari dari Mesir, Turki dan Iran. Kalau korang perasan, dia inilah budak yang melaungkan azan Asar di TV9. Aku dulu rupa-rupanya pernah juga mendengar bacaannya di Majlis Hari Kashmir. Pasti ayahnya, seorang peguam, dan ibunya, seorang doktor, bangga mendapat anak sebegini.

Bacaannya cukup merdu (dengar tak dalam klip video tu?) dan seolah-olah dia juga memahami makna ayat yang dibacanya. Sengaja pada malam tadi dia membacakan ayat berkenaan Rasulullah yang menyentuh hati aku. Diulangnya ayat berkenaan Rasulullah itu 2 kali.

"Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta dia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)." [Al-Ahzab(33):21]

Rasulullah contoh terbaik. Pemimpin yang berjaya dalam setiap peringkat kepimpinannya. Dalam Malaysia Hari Ini di TV3, kebetulan dijemput Ustaz Hassan Mahmud al-Hafiz memberikan tazkirah (peringatan). Dikatakan olehnya bahawa pemimpin yang baik perlu mempunyai 5 ciri-ciri berikut:

1) Sihat tubuh badan
2) Emosinya terkawal
3) Akal yang cerdas
4) Pandai bersosial
5) Memiliki spiritual yang tinggi

Hari ini adalah hari untuk memperingati kehebatan kekasih DIA. Hari untuk kita mencontohi kekasih DIA. Hari untuk mengubah diri kita menjadi pemimpin terbaik setidak-tidaknya dalam memimpin diri sendiri sebelum kita punya keluarga sendiri yang perlu kita pimpin dan bimbing. Adakah kita dapat meneruskan tradisi kepimpinan yang ditunjukkan? Adakah akan lahir lebih ramai lagi para huffaz (penghafal al-Quran) pada usia muda? Jawapannya kita yang tentukan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...