header-photo

Redha dengan kesusahan


Adakala kita merasa kepayahan tu menyusahkan kita. Jadi, secara tak sengaja kita pun mengeluh. Tapi, memang betullah aku ni terpengaruh yang amat sangat dengan MUTIARA HATI. Kalau selalu tengok, diri rasa OK. Kalau lama tak tengok, adala weng sket.. Minggu lepas bunda Arini bercakap dengan Nabila camni..

Bunda : Allah itu tidak pernah mengambil sedikitpun daripada kita. Justeru Allah itu ingin mempersiapkan sesuatu yang lebih baik buat kita.
Nabila
: Sesuatu yang lebih baik?

Bunda
: Iya, sesuatu yang lebih baik. Contohnya, bunda kehilangan rumah dan harta benda tetapi bunda diberikan Nabila.
[FYI:Nabila selalu hilang akibat diculik dsb tetapi selalunya ditemui]


Sekarang ni keluarga diorang dah semakin susah. Jatuh ditimpa tangga. Tapi, bunda Arini ni positive thinker. Setiap yang berlaku itu adalah baik baginya. Itu kalau guna istilah biasa la.. kalau islamiknya, iman dia cukup tinggi.

Ahad lalu, aku pergi grup diskusi dengan sorang senior nih, dia kata sebnarnya apa saja yang kita alami itu adalah baik buat kita sebab Allah lebih tahu yang terbaik untuk kita. Contohnya, tetiba tayar kereta kita bocor tengah jalan. Ada orang mungkin akan maki hamun, atau mengeluh tak tentu pasal. Tapi sebnarnya Allah nak selamatkan kita daripada terlibat dalam kemalangan yang berlaku dekat depan jalan tu.

Kalau kita tahu, mesti kita rasa bersyukur kann. Tapi, kita tak diberitahu. Sebab tu la kena dok bersyukur apapun terjadi sebab ada hikmahnya. Sorang kawan aku ni dia tensen sangat dengan watak-watak orang jahat dalam drama MUTIARA HATI. Katanya semacam melampau.

Memang betul pun ada elemen melampau sket. Tapi bagi aku tak heran la sebab aku percaya wujud orang yang berhati busuk lagi hapak tambah keras berkematu lagi. Sama macam dalam cite NATASYA gak. Dan juga wujud orang yang berhati lembut, pemaaf, pemurah, lagi penyayang, yang dipermainkan oleh si jahat tu. Sama gak dalam drama DUA HATI dulu tu.

Jadi, elemen melampau tu bagi aku tak kisah. Memang director pun saja je nak mainkan perasaan penonton supaya marah dan benci pada orang jahat. Jadi, kepada kawan aku tu, tahniah sebab kau telah membuktikan kejayaan mesej yang ingin disampaikan pengarah.

Dan orang yang baik-baik seperti Kyra (Dua Hati), Natasya (Natasya) dan Bunda Arini (Mutiara Hati) adalah positive thinkers. Dan mereka ini pastinya berjaya dalam hidup. Percayalah!

"Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu." [Al-Baqarah (2):216]


download the streaming song

Masa berlalu pergi

Hari demi hari berlalu tanpa disedari. Adakalanya kita gembira saat bertemu teman sekerjaya. Gelak tawa beransur hilang apabila detik masa terus meninggalkan kita. Duduk sendirian bagai tiada siapa di sisi. Kita termenung dan berfikir, siapa, untuk apa dan ke mana hala tuju kita.

Mujur teknologi masih mampu menghubungkan kita dengan tersayang. Tika duka melanda, teman-teman mungkin tiada. Saat itulah ibu, ayah, dan adik beradik menjadi teman setia. Walau jauh di mata, namun dekat di hati. Kiriman SMS sudah cukup membuat hati kembali tenang daripada gundah gulana.

Baru-baru ini aku kerap mendapat SMS dari rakan-rakanku. Seorang demi seorang pergi meninggalkan kita. Mereka adalah teman setia rakan-rakanku yang pasti menemani mereka saat suka dan duka. Seingat aku, Salwa, kehilangan ayahnya saat dia masih belajar setelah ibunya sudah dahulu menemui Ilahi.

Kemudian, Shina, kehilangan ayahnya secara tiba-tiba saat dia perlukan dorongan dan sokongan untuk memulakan hidup. Ketika itu, dia baru melangkah masuk ke alam chambering. SMS yang dikirim pada awalnya memohon doa agar ayahnya sembuh daripada sakit. Namun, tidak sampai 24 jam, Allah telah menjemput ayahnya pulang.

Juga secara tiba-tiba, ibu dan ayah hantar SMS mengatakan mereka perlu balik ke Kedah. Satu lagi nyawa dicabut malaikat Izrail saat anak-anaknya masih perlukan belaian dan tunjuk ajar si ibu. Sepupu-sepupuku kesedihan apabila ibunya pergi akibat sakit barah.

Pada tanggal 26.1.2007, aku dikirim SMS menyatakan emak Siti Nora Sharif sudah meninggal dunia pada jam 2.10 pagi. Seorang lagi teman seperjuangan yang terpaksa menggagahkan diri untuk hidup sendirian.

Siapa kita di saat mereka murung begini? Adakah mampu kita menjadi teman setia menggantikan mereka yang pergi. Mungkin tidak. Namun, mereka perlukan kita. SMS memohon dibacakan al-Fatihah bukan sekadar untuk dibaca sambil lewa, atau ditutup SMS setelah membacanya tanpa menyedekahkan al-Fatihah kepada yang pergi.

Di sini jugalah tanda kesetiaan kita kepada teman-teman. Bacakanlah al-Fatihah sepenuh jiwa dengan niat ditujukan kepada si mati bersama doa memohon agar rohnya dicucuri rahmat, diampunkan dosa dan dimasukkan ke dalam syurga. Menjadi teman yang setia bagi diriku ialah seorang yang mendoakan temannya,sama ada apabila diminta atau tidak, saat di berduka dan suka, agar kebahagiaan dan ketenangan dianugerahkan Ilahi kepadanya, kerana hati ini milik DIA, hanya DIA mampu berikan segala-galanya, bagi menggantikan 'teman setia' yang hilang.

"
Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari Neraka dan dimasukkan ke Syurga maka sesungguhnya dia telah berjaya dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya." [A-li Imran (3):185]

Terlalu Istimewa


Lepas Adibah Noor memenangi Anugerah Juara Lagu 2006, aku terus menaip entry ni. Sebabnya aku tertarik dengan cara persembahan dan lirik lagu juga penghayatan lagu 'Terlalu Istimewa' tersebut, yang sememangnya layak untuk menang.

Permulaan persembahan dengan bacaan terjemahan ayat Quran dalam surah Al-An'aam ayat 14 (seperti yang dikatakan si kecil itu) membuatkan aku awal-awal lagi dah tertarik. Lagipun lagu ini berkenaan betapa istimewanya seorang anak. Lalu, aku terus membuka tafsir quran mencari kembali ayat tersebut.

Malangnya aku tak jumpa ayat yang budak tu baca. Mungkin dia tersilap sebut surah atau ayat. Ini yang membuat aku terkilan sikit sebab mesejnya sangat baik apabila dimulakan dengan ayat Quran tetapi apa yang disampaikan silap.

Bukan apa, aku terfikir kalau-kalau dengan mendengar lagu itu, dan intro budak kecil tu, mungkin membuatkan orang tertentu insaf atau tertarik, lalu membuka al-Quran, untuk membaca ayat yang sebenarnya, dan cuba membaca rentetan kisah yang digambarkan Allah di dalam al-Quran, sehingga membuatkan.. mungkin remaja, tak berani untuk menyebabkan lebih ramai anak-anak kecil terbunuh, dek kerana keterlanjuran dalam kehidupan sosialnya.

Sayang kan kalau begini. Bukan mudah untuk menyampaikan satu mesej yang sangat bermakna melainkan daripada bidang seni sebegini kerana audiennya lebih ramai berbanding audien dalam program keagamaan seperti ceramah dan forum.

Semoga apa yang aku coretkan ini pun dibaca oleh pejuang seni. Yelah, mungkin aku juga silap dalam apa yang aku fikirkan. Juga mungkin sebenarnya aku tersilap dengar ayat yang budak kecil tu cakap. Juga agaknya teori aku ini tak mungkin terjadi, kerana audien lebih suka pada alunan, bukannya mesej yang disampaikan, habis dengar, terus habis.. langsung tak lekat dalam hati. Tak tahulah kann.. so, should you respond to me.

Padah mempermainkan agama


Aku terima berita tentang seorang janda yang ingin bernikah dengan seseorang di negara jiran. Okla sebab dia dah dapat kebenaran kahwin daripada Jabatan Agama Islam. Cuma masalahnya, dia tidak berterus terang mengatakan bahawa dia sebenarnya masih dalam ikatan perkahwinan dengan suami keduanya. Dia menggunakan sijil cerai dengan suami pertama untuk menyatakan bahawa dia janda.

Sebagai seorang yang tahu serba sikit pasal hukum Islam dan undang-undang syariah ni, aku pun nasihat la. Aku cakap dia kena beritahu betul-betul. Rasa bersalah pula kalau aku tak ceritakan kesannya. Tapi, dia tak endahkan langsung. Dulu sewaktu ahli keluarga mempertikai perkahwinan keduanya, dia bersungguh-sungguh menyatakan dia berkahwin sah dengan lelaki tu. Cuma, sejak akhir-akhir ini, sebelum dia berkahwin kali ketiga ni, dia kata sebenarnya perkahwinan keduanya tak sah. Diorang kahwin menggunakan sindiket.

Masalahnya siapa yang nak tentukan sah atau tak perkahwinan tu? Bukannya kita sendiri.. Jabatan Agama Islam juga kena tentukan. Lepas tu, dia kata sebnarnya dia diceraikan oleh suami kedua. Perghh, tensen aku, cakap putar belit. Hmm, kalau pun dia diceraikan kena tunggu iddah dulu untuk kahwin baru. Ini tidak, tak sampai sebulan, dah nikah. Aku kata, "Kalau tak nak ikut undang-undang takde masalah, tapi ni hukum Tuhan, jangan nak main-main." Apapun, dia kahwin juga.

Aku dah malas nak ambil tahu sebab dia tak nak dengar cakap aku. Aku kata gak akan datang kalau apa-apa terjadi, jangan nak salahkan aku. Then, after a month married with that guy, I heard 'something'. Yes, truly bad thing with her new life. It getting worse when I heard that she is now still keep in touch with her second husband, and planning to go umrah with him, plus his family.. without the knowledge of her third husband. Dia kata suami baru ni sangat mengongkong dan tak bertanggungjawab. You know what? Dia baru kahwin dalam sebulan, dah citer camni.

Hmm.. apa lagi aku nak cakap. Aku dah malas nak campur tangan.Malam ni terbaca,"Tinggalkanlah orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai main-main dan senda gurau, dan mereka telah ditipu oleh kehidupan dunia. Peringatkanlah mereka dengan al-Quran itu agar masing-masing diri tidak terjerumus ke dalam neraka, kerana perbuatannya sendiri. Tidak akan ada pelindung dan tidak pula pemberi syafaat selain daripada Allah. Dan jika dia menebus dengan segala macam tebusan pun, nescaya tidak akan diterima. Mereka itulahorang-orang yang terjerumus ke dalam neraka, disebabkan perbuatan mereka sendiri. Bagi mereka disediakan minuman dari air yang sedang mendidih dan azab yang pedih disebabkan kekafiran mereka dahulu." [Al-An'aam (6):70]

Sukarnya untuk dipercayai


Semalam balik lewat sebab pergi meeting alumni sekolah. Habis meeting pukul 1.00 pagi. Mesti tak caya kan? Sampai umah semua orang dah tido. Aku pun masuk bilik dan update blog sekejap sebelum tido.

Bangun pagi aku terus seterika baju, pakcik makcik dan sepupu aku ada kat umah ni baru sampai semalam, nenek dan datuk pun ada. Pakcik aku tanya, "Nak keluar ke hari ini?" Aku jawab, "Ada kelas!, ni pon da lambat." Pakcik angguk je.

Makcik aku sebelum tu semacam menyindir , "Ingatkan semalam balik melaka, lambat balik.." Aku jawab ,"Ada hal sket." Nenek menyampuk ,"dia pergi rumah tunang la tuh." Apa??? Mesti bergurau la ni nenek aku.

Tapi aku pun pelik gak sebab sebelum ni nenek pernah gak tanya kat adik aku pasal aku ni da ada awek ke belum. Adik aku jawab takde. Nenek aku kata dia heran kenapa aku balik lewat selalu. Tapi aku kan dah berkali-kali kata aku ada keje kat ofis.

Aku rasa mereka susah nak percaya kot sebab tak pernah ada keluarga keje kat legal firm. Ingat keje lawyer tu goyang kaki, duit masuk? Ish ish ish.. silap. Lawyer ni keje dia tak tentu masa, pressure gak, tapi puas hati..

Tambah plak, hari ni cuti Maal Hijrah, tapi aku kata nak pergi kelas. Makcik aku still tak percaya yang aku terburu-buru keluar untuk ke kelas. Aku terangkan yang kelas aku setiap sabtu dan memang hari ni tetap ada kelas. Makcik aku tak percaya juga. Hmm, aku tensen gak tak tau nak terangkan camana lagi..dia masih kata aku nak jumpa pompuan.

Pendek kata, apa yang terlintas di fikiran aku, mungkin beginilah keadaan ibubapa yang tidak percayakan anak-anak. Mungkin anak-anak kini sudah pandai berbohong kepada ibubapa. Sampaikan bercakap benar seolah-olah mustahil. Susah macam ni.. tapi sesetengah mereka jelah.

Bahkan bahaya juga kalau camni, anak-anak mungkin akan lebih berahsia dengan ibubapa sebab apa yang dikatakan kepada ibubapa masih tidak memuaskan hati mereka. Jadi, lebih baik tak payah cerita, buat sakit hati je.. Aku yakin perkara camni berlaku (based on my observation).

Aku ni dah umur 20-an pun masih tidak boleh dipercayai. Entahlah, lepas ni malas la nak jawab in detail. Ni yang rindu kat ibu ayah ni.. hanya ibu dan ayahlah teman setia yang sangat mempercayai aku sepertimana aku mempercayai mereka.

Di sebalik jeriji besi


Siapa kata makanan penjara tak sedap? Hmm, aku hari ini tak masuk ofis sebab pergi penjara Sg Buloh untuk interview banduan. Memang sengaja aku cari peluang ke sana memandangkan waktu chambering je yang boleh ke sana.

Sayang sungguh tak dapat tangkap gambar sebab dilarang. Masuk je pintu gerbang penjara, beg, kamera dan handphone terpaksa disimpan dalam loker. Waktu tu ada banduan-banduan nak dihantar ke mahkamah, tengah beratur, warden penjara memang garang dan marah-marah diorang yang tak ikut arahan.

Aku pun berjalan ke pusat interview. Jarak dari pintu gerbang ke dewan tu lebih kurang 500 meter. Setiap laluan ada pintu berkunci. Pagar penjara sama macam pagar di Guantanamao Bay, memang tak boleh lari punya. Siap ada sistem sensor yang akan menyebabkan siren berbunyi dan lampu automatik akan menghala ke tempat banduan yang cuba lari tu berada. Setakat ni pernah ada sekali je jadi camni.

Lepas abis interview, dapat makan tengahari, free of charge. Dimasak oleh banduan, tapi sedaaaapp. Ramai yang mengakuinya, tapi tak tahula banduan makan sama macam kitorang ke tak.

Bila nak bergerak tinggalkan tempat interview, kitorang terserempak dengan Razak Baginda yang sedang berjumpa dengan peguam dia. Wow, pengalaman cukup menarik hari ini.

Dalam perjalanan balik, aku terfikir betapa kita ini jangan sesekali cuba hampiri perkara jahat. Silap-silap waktu cuba tu la, kita ditangkap. Tadi jumpa macam-macam orang, ada yang innocent je, first time buat salah, tapi dok penjara sama dengan penjenayah lain yang memang penjenayah. Ada tu, bekas askar, orang tua, budak remaja, orang cacat..

Memang bahaya, contohnya kan, kononnya la kann, kita ada awek, awek pun macam perangai sama-sama 'jahat'. Lepas tu, rasa macam nak 'berasmara'.. then, perkara terlarang tu pun terjadi. Tak berapa lama lepas tu kita ditangkap, sebabnya perempuan tu buat repot polis dia dirogol. Dan menjadi kebiasaan, adalah dinasihatkan agar yang tertuduh ni mengaku bersalah agar hukuman dapat diringankan. Jadi, mengaku jelah. Akibatnya terpaksa masuk penjara dan nama dah ada rekod buruk, susah nak minta keje especially keje kerajaan la kan.

Nampak akibatnya? Waktu tu, famili pun tak suka kita, apatah lagi saudara mara dan sahabat handai.. maka, moralnya tak payah la nak cuba-cuba buat benda yang tak boleh dibuat. Ikut rules, bila sampai masa dibolehkan, bolehlah.. nak minum arak? ada masanya, tunggu jelah bila mengalir sungai-sungai arak di dalamnya (paham-paham jelah 'nya' tu apa)

Hati

Kata sepupu aku, DUA HATI malam semalam episod terakhir. Memang bersyukur rasanya Nadia berubah dan insaf. Tambah plak, ada elemen doa bertaubat kepada Allah dan memohon petunjukNYA. Terasa macam tengok cite MUTIARA HATI pula.

Kisah yang cukup real dalam DUA HATI ni memang mampu membuat penonton turut insaf. Aku yakin ada orang senasib Nadia, dan mungkin dia menonton drama ni. Dan aku juga yakin ada yang menjadikan kisah ini sebagai tauladan dalam meneladani cabaran hidup.

Dan orang sebegini, saat dia berubah, pastinya terasa nikmat iman sebenar. Bagus Kyra sebab hanya minta satu perkara je daripada Nadia, "Saya nak awak dirikan solat". Perubahan bertitik tolak daripada solat. Seperti Saidina Umar, yang dahulunya memusuhi Nabi, tapi akhirnya pelindung Nabi yang setia, akibat mendengarkan bacaan al-Quran oleh adiknya. Orang sebegini dapat rasakan beza baik dan buruk dengan lebih berkesan.

Dulu aku pernah kata aku respek sebab pengarahnya Cina. Sori, silap, sebenarnya pengarah Melayu tetapi penerbit Cina. Anyway, the importance is the message. Hopefully most of the viewers bukan sekadar mengalirkan airmata, tapi mendapat pengajaran untuk meniti kehidupan mendatang.

Sama seperti MUTIARA HATI yang sangat bagus sehingga aku rasa boleh menyebabkan kanak-kanak terpengaruh untuk sering berdoa kepada Allah saat menghadapi apapun dugaan. Nabila suka cakap ,"Ya Allah lindungilah Nabila Ya Allah". Sedangkan aku boleh terpengaruh dengan drama ini, masakan tidak kanak-kanak.

Kisah ni cukup dramatis tetapi pergantungan pada Allah tak pernah putus dalam menghadapi semuanya. Itu sangat patut ditonjolkan selalu. Agar dapat mempengaruhi pemikiran dan jati diri insan bergelar Muslim khususnya orang Melayu, bukannya Islam hanya pada nama tetapi juga pada amal. Ya, aku juga orang Melayu.

"Hidup dan matiku hanya untukMU Ya Allah, " doa terakhir Nadia apabila selesai solat.

Bersediakah kita?


Ibu ayah dapat sms tergempar. Adik ayah dimasukkan ke wad Hospital Alor Setar, Kedah. Sakit tenat akibat barah. Semalam, ibu dan ayah bergegas ke Kedah naik bas. Aku doakan ibu ayah selamat sampai. Alhamdulillah, pakcik sambut dan bawa ke hospital.

Sms (forwarded by my bro) :

Adik ada britahu ibu.sskali2 kn.mkcik asma tgh nazak ne.ayh ajr mgucp.britahu adik dn a suhail

Sms (from ibu) :

Adik ayh dh mningl dunia jm 8.40mlm

Innalillahi wainna ilaihi rajiun.. dari mana kita datang, ke sana jualah tempat kembali. Semoga Allah mencucuri rahmatNya ke atas makcik saudaraku.

Semoga dengan pemergiannya dapat mengingatkan kita tentang betapa singkatnya hidup. Kita tak tahu bila kita dijemput pergi. Ada yang tak sempat lahir, sudah mati, tapi kita terus hidup. Ada yang mati sewaktu umur bayi dek demam panas, kita masih diberi nyawa hidup. Ada yang jatuh bas waktu sekolah rendah dan mati, tapi kita masih diberikan nafas. Ada yang mati dilanggar kenderaan sewaktu berumur belasan, tapi kita masih diberikan nyawa. Ada yang mati saat umur 20-an sewaktu berbaring, tapi kita Allah panjangkan umur. Ada yang mati waktu umur tua atau sangat tua, tapi kita? Sejauh mana kehidupan kita sehingga 20-an ini mampu menyebabkan Tuhan menyelamatkan kita daripada azab kubur dan akhirat? Teruskan perjuangan...

Mendidik diri bersabar

Sebelum aku ke kelas, aku ke Pertandingan Joran 2007 dekat Taman Tasik Titiwangsa. Penuh sekeliling tasik tu dengan ribuan pemancing. Macam-macam aksi dan kerenah yang menghiasi pagi itu.

Bukan semua orang boleh memancing. Satu sifat yang sangat aku kagumi ialah kesabaran. Bukan sejam dua, kekadang tu sampai 4-5 jam baru dapat seekor ikan. Ada juga yang berjam-jam pun tak dapat ikan langsung.

Teringat pengalaman di Pulau Krismas, Australia dulu. Aku ikut sorang ustaz tu memancing di laut dalam. Memang seronok dan mendidik kita erti kesabaran sambil menikmati keindahan ciptaan Tuhan.

Pandang ke bawah, air jernih, boleh nampak ikan berenang-renang berhampiran kita, tapi mata kail masih belum mengena seekor pun. Entah-entah ia tahu kita nak pancing ia. Alhamdulillah, setiap kali ke laut, kami akan pulang dengan sekurang-kurangnya 4 ekor ikan (tak ingat nama sebab ikan tu jarang ada kat Malaysia).

Ustaz tu cerita, ada yang terlalu sabar untuk dapatkan ikan, sehingga solat zohor dan asar ditinggalkan. Sabar.. memang sabar.. tapi bila difikirkan balik, apa punya sabar camtu? Diorang ni jawab, macamana nak solat, takkan nak balik ke pantai kemudian ke laut semula?

Hmm.. mungkin dia tak tahu boleh solat atas bot. Macam aku dengan ustaz, naik sampan kecil, mungkin susah nak solat, tapi kitorang memang dah bajet lepas subuh ke laut dan balik sebelum asar, takde la masalah. Tapi yang bermasalah ni semuanya bot-bot besar, kalau diorang nak solat atas bot pun, bot takkan terbalik punya.

To be rational, I said ,"Mungkin diorang belum faham atau tak tahu pasal solat atas bot kot.." Yelah, masalah kiblat etc. Bagi sesape yang nak pergi memancing macam ni, pergilah jumpa ustaz dulu, tanyakan pendapat camana nak solat atas bot. Usaha mesti ada, ini tidak, kekadang tu asyik cari alasan je..

*gambar aku tu waktu tangkap udang pada tengah malam di Pulau Krismas

Ingat pada Allah

Di waktu kaya ingatlah pada Allah
Di waktu miskin ingatlah pada Allah
Di waktu sihat ingatlah pada Allah
Di waktu sakit ingatlah pada Allah

Kerjakan perintahnya
Jauhilah larangannya
Itulah org yang ingat allah

Banyak yang kaya lupa pada Allah
Banyak yang miskin jauh dari Allah
Banyak yang sihat lari dari Allah
Banyak yang sakit meninggalkan Allah

Itulah org yang sombong kepada Tuhannya
Tidak kenal kepada allah

Ingatlah wahai manusia
Semua kan kembali pada Allah
Ingatlah wahai manusia
Hidup matimu di tangan Allah

*lirik lagu yang sedang berkumandang (petikan drama Mutiara Hati)

Click here to download the song

Ibu kau ratuku


"Ya Allah kau jadikan setiap perbuatanku adalah jihad dalam keluargaku"
"Dan KAU lindungilah diriku daripada rasa kesal dan sesal"
"Sungguh cobaan yang KAU berikan padaku amat berat, Ya Allah"

Ini sedutan doa seorang ibu yang hidup bagaikan hamba kepada anak dan menantunya dalam episod petang tadi dalam MUTIARA HATI TV9. Tak pernah lagi aku terfikir kesabaran itu satu jihad yang boleh kita lakukan dalam kehidupan seharian.

Biasanya bila disebut jihad, orang pasti memikirkan soal perang. Tapi jihad itu luas rupa-rupanya. Perang jihad terbesar. Yang kecil seperti kisah ini juga jihad. Sebabnya jihad itu kan melibatkan pengorbanan. Perang yang terbesar kerana mempertaruhkan nyawa demi agama.

Kalau dalam keluarga yang 'sial' (aku terpaksa guna bahasa indonesia - sengaja aku tak kata bahasa melayu sebab bagi kita ini adalah perkataan kesat, tapi bagi mereka sial itu ada satu keadaan yang sangat teruk) kita boleh hidup dengan kesabaran, itu juga satu pengorbanan jiwa dan perasaan. Sebab itu boleh dipanggil jihad.

Bayangkanlah si ibu tadi diperhamba membasuh, menjemur, menseterika pakaian si anak, dsb sambil anak duduk senang-lenang. Juga dimaki hamun, anak sendiri pula lebihkan isteri, solat pun dimarahi, nak guna telefon pun disekat, dll.

Namun, setiap ibu sayangkan anaknya. Dia tak pernah mendoakan kecelakaan buat anaknya tetapi selalu mendoakan kebahagiaan anaknya dengan isteri. Anak apa camni?

Aku tersentuh seketika menonton kisah ini kerana aku punya jiran, juga saudara yang sebegini layanannya kepada si ibu. Betapa payah ibu menjaga dan mendidik kita bagai menatang minyak yang penuh, apakah sanggup kita mengherdiknya walau dengan secebis kata ,"Ahh!" ?

Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya) dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun; (dengan yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibubapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan) - Luqman (31):14

Dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya engkau tidak menyembah melainkan kepadaNya semata-mata dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa. Jika salah seorang dari keduanya atau kedua-duanya sekali, sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah engkau berkata kepada mereka (sebarang perkataan kasar) sekalipun perkataan "Ah" dan janganlah engkau menengking menyergah mereka, tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia (yang bersopan santun). - Al-Isra' (17):23

Biar professional

Sabtu terakhir sebelum aku memulakan semester dua. Aku lepak dengan Abg Man. Sarapan di warong biasa waktu belajar dulu. Ikut Abg Man servis kereta. Solat Jumaat di masjid Zakaria, Gombak. Bayar yuran semester baru di Bank Islam. Makan tengahari di Restoran Bayu. Balik..


Cuba perhatikan gambar kedua tu, apa yang salah? Ya, betul. Ejaan Malaysia dieja Melaysia. Dari segi ekonomi, memang tak payah buat baru. Tapi dari segi professionalism, perlu buat baru. Dan yang hairannya, Bank bukannya miskin, setakat buat baru, bukannya mahal.

Juga satu lagi hairan, kenapa tak marah si pembuat cop tu? we have the right to get the right one.. without paying a cent pun.. Hmm, I used to work with an organisation (Global Peace Mission) di mana professionalism sangat ditekankan dalam urusan kerja. Even the way you name a file in a computer should be in a standard style with right usage of big and small letters..

Keikhlasan yang kabur

Urusan mahkamah hari ini cepat selesai. Aku pergi minum dengan the other side's lawyer, borak. Macam-macam pengalaman dia diceritakan. Aku minta beredar nak tolong siapkan urusan long call kimi.

Long call ini macam hari konvokesyen bagi pelatih macam kitorang. Jadi, nak uruskan untuk kimi ni macam-macam dugaan yang menimpa. Mula-mula lagi sewaktu berurusan dengan Pesuruhjaya Sumpah, kesilapan pada tarikh dibuat si Pesuruhjaya tu. Takpe, aku tolong betulkan sama.

Lepas tu, aku pun fotostat 1 copy untuk simpanan. Terus, aku pergi filing. High Court officer pun semak semua dokumen. Dia tunjukkan aku ada 2 dokumen salah. Dia suruh aku padam CTC yang ada pada 2 dokumen tu dan pergi fotostat baru.

Kemudian, aku kembali ke kaunter dengan harapan setel. Dah perempuan lain plak yang tengok. Dia tanya dah buat 4 copy? Hah, takde pun bagitau tadi. Nasib baik dia jawab takpelah, nanti buat. Dah, pergi bayar tapi kat kaunter Mahkamah Dagang sebab sini tutup sementara. Menapaklah aku.

Datang balik ofis dah tutup, dia suruh datang kul 2.00 Hah?

Dah pukul 2. Perempuan tu pun semak. Dia minta semua dokumen asal termasuk IC. Ini prob lain plak. Aku cakap IC tu kat orangnya la. Dia pun heran, dia ingat aku kimi. Nasib baik dia pun kata, takpe. Dan yang ok gak, En M tak tau pun yang aku bukan kimi.

Datang plak En M nak tengok dokumen tu semua. Dia cakap ada salah lagi. Ini alamat Perak kasi tukar KL. Dia tanya aku, kamu tidur mana malam tadi? Aku kata kat KL. Hah, tulislah alamat kat KL tu. (Hmm, dia ingat aku kimi la tu)

Aku keluar lagi ke Pesuruhjaya Sumpah minta initial dia untuk pembetulan. Waktu tu aku dah letih, hampir merungut aku dibuatnya. Macam-macam ayat negatif sedang terawang-awang menanti terpacul dari mulut.

Selepas aku minta tolong Am, aku pun dapat sms kimi, "Suhel,Thankz man.Pahala kau memang berlipat kali ganda". Sungguh menyentap hati aku. Dalam diam, aku termangu. Aku pasti memang betul apa kata kimi andai aku tak merungut atau menyesal atas bantuan aku.

Fuhh, aku nak gtau korang, it's not easy to get the pahala tau. Aku benar-benar kaget. Kan aku semacam dah tension.. tapi at the same time, bila dpt sms tu aku terfikir, dapat ke aku pahala kalau aku tension camni?

Wuuhh, antara iman dan nafsu. Serius aku cakap. Memang susah nak control rasa. Tapi aku cukup-cukup berterima kasih pada kimi atas sms simple dia tu yang membuat aku tersentak. Maka aku gagahkan diri memikirkan betapa kimi perlukan bantuan aku. Saat inilah tangan yang memberi itu lebih baik daripada yang menerima.

Betul, memang sukar mendapatkan ilmu ikhlas ... Memang pada asalnya niat kita baik, tapi di pertengahan Allah nak uji kita, DIA nak tengok sejauh mana ikhlas diri ini untuk membantu sahabatnya. Bagi menenangkan hati, selepas Zohor, dengan niat meredakan perasaan, aku buka Quran, moga-moga ayat yang pertama aku baca itu memberi jawapan atas persoalan hati aku.

"Dan diletakkan kitab lalu kamu akan melihat orang-orang yang bersalah ketakutan terhadap apa yang tertulis di dalamnya, dan mereka berkata : Aduhai celaka kami, kitab apakah ini yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak (pula) yang besar, melainkan ia mencatat semuanya; dan mereka dapati apa yang telah mereka kerjakan ada tertulis. Dan Tuhanmu tidak menganiaya seorang jua pun." [Al-Kahfi (18):49]

Memang Allah tak aniaya kita. Sekecil apapun yang kita lakukan, direkod malaikat. Baik atau buruk. Maka, apa guna pengorbanan yang besar kita lakukan tanpa keikhlasan? Apakah itu perlu dicatat sebagai amalan kebaikan? Atau tak dikira langsung? Wallahua'lam...

Menjadi sempurna


Seorang makcik melintas jalan. Lampu isyarat sedang merah. Motosikal kuhentikan sebelum melepasi garisan melintas pejalan kaki. Sebelum makcik tu memulakan langkah melintas, mulutnya membaca, "Bismillah."

Drama TV9 Mutiara Hati kegemaran aku. Kalau sempat pulang, aku tonton. Pantang ditimpa cubaan atau musibah, pasti tangan menadah doa, pohon bantuan Allah.

Bagaimana untuk jadi manusia sempurna? Bagi aku, kita memang tidak sempurna. Tapi aku meletakkan definisi perfect human - orang yang kehidupannya sentiasa bergantung padaNYA.

Ya, mungkin makcik tadi antara manusia sempurna. Teringat pula ustazah aku waktu SMAPL dulu. Naik kereta dengan dia, setiap kali stereng dipusing, mulutnya membaca, "Bismillah." Mungkin dia juga sempurna.

Saat diri dipuji, dalam diri istighfar. Bila makan, minum, mandi, tengok cermin, naik kenderaan, pakai baju, bekerja dsb, dimulakan dengan doa. Kaki tersadung, kereta dilanggar, dan segala macam musibah melanda, cepat-cepat "Innalillahi wa inna ilaihi rajiun."

Wahh, bagi aku, andai begitulah hidup kita, semacam yang dipaparkan di TV9, itulah kesempurnaan hidup. Pergantungan yang tinggi sebeginilah yang diberitahu Allah dalam
al-Quran, "Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal."

(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab Neraka." [Ali Imran (3):190-191]

Bila kita berjalan, maknanya kita berdiri. Hah, macam makcik tu. Bila kita makan atau baca akhbar, kita duduk. Bila kita nak tidur atau berehat atau sakit, kita berbaring. Eh, maknanya dalam setiap masa ingat Allah. Hmm, belum. Belum sempurna... [monolog]

Eye on Malaysia


Sekadar ingin mencuba kamera NIKON Coolpix aku. Waktu malam. Tak terlalu gelap. Ramai orang. Taman Tasik Titiwangsa. Perasmian Tahun Melawat Malaysia 2007. Eye on Malaysia. Perarakan masuk Perdana Menteri. Dikepalai pasukan berkuda. Kereta BUFORI buatan Malaysia. PM di kereta terakhir. Melambai tangan kepada rakyat. Diiringi penari memperaga pakaian. Ucapan kurang bertenaga. Merentas tasik ke semenanjung buaian berpusing. Dihiasi percikan bunga api. 20 000 pengunjung. Balik rumah. Puas hati dengan Coolpix. Tq AM.

Pandangan Mata


Rumah nenek takde orang hari ni. Makan tengahari takde. Naik moto pergi restoran mamak. Teringin makan lauk kambing. Puas..

Santai. Pinjam akhbar METRO mamak. Baca. Rileks.

Seorang cina buta datang. Dibawa masuk oleh pekerja restoran. Ditariknya tongkat si buta. Dia duduk. Minum air teh suam. Bayar RM1. Beredar.

***

Orang buta sepatutnya dipapah dengan menyuruhnya pegang bahu kita. Perbuatan menarik tongkat mereka adalah satu bentuk penghinaan kepada golongan buta. [ ilmu ini diperolehi daripada sukarelawan membantu orang buta - tq Liyana ]

Walaupun buta, dia tahu di mana dia letakkan wang seringgit dalam dompetnya. Dikeluarkan bersahaja dan beredar. Yelah, susah juga nak bezakan RM1, RM5, RM10, RM50 dsb (bagi kita yang celik).

Mata itu nikmat terbesar jika diberikan pada si buta. Pasti pada dirinya terasa betapa akan digunakan sebaik mungkin jika diberi mata yang boleh melihat. Tapi, bagi kita yang boleh melihat, sesekali mata menjengah maksiat, terlupa nikmat yang boleh DIA tarik semula.

Tidak kusangka



Asyik-asyik balik kerja lewat, lepas solat maghrib tengok Buletin Utama, lepas tu Isyak, tidur. Alhamdulillah hari ini aku dapat balik awal, dapat pergi ziarah kawan patah tulang belakang. Dia terjatuh dalam jeram.

Bila ziarah dia, nampak sihat, dia tetap ceria, bergelak ketawa. Ramai juga yang jenguk dia. Alhamdulillah takde langsung komplikasi pada sistem saraf. Kata dia, mungkin sebab dia pergi urut sebelum tu. Moga dia cepat sembuh.

Balik rumah solat maghrib. Lembaran al-Quran dibuka pada tempat terakhir kubaca. Sekarang aku cuba biasakan diri untuk membaca al-quran dengan tafsirnya. Ini semua gara-gara AM yang menceritakan tentang sorang budak pompuan, adik kawan dia, amalkan camni. Memang BAGUS.

Surah An-Nisa' ayat 72-73 menarik perhatian aku. "Dan sesungguhnya di antara kamu ada orang yang sangat berlambat-lambat untuk ke medan peperangan. Maka jika kamu ditimpa musibah dia berkata: Sesungguhnya Tuhan telah memberikan nikmat kepadaku kerana tidak ikut berperang bersama mereka."

"Dan sunguh jika kamu beroleh kemenangan daripada Allah, tentulah dia akan berkata seolah-olah tiada hubungan kasih sayang antara kamu dengan dia : Sesungguhnya kalau aku ada bersama-sama mereka, tentu aku boleh dapatkan kemenangan yang lebih besar."

Memang sifat kita suka kata 'kalau'. Kalau aku tak pergi ke jeram tu, mesti tak jatuh. Mujur ayat ni tak terpacul keluar daripada kawan aku. Bahaya rupanya cakap 'kalau' ni seolah-olah tak redha dengan takdir.

Ayat 78 seterusnya menyatakan "Di mana saja kamu berada, kematian akan tetap mendapatkan kamu, sekalipun kamu berada di sebalik benteng yang tinggi lagi kukuh."

Hah, kalau dah ditakdirkan kawan aku tu terjatuh, memang itulah takdirnya. Sama seperti kisah dalam quran ini, kalau memang ditakdirkan mati, tetap akan mati, sama ada di medan perang atau tidak.

Jadi, sama-samalah kita mendidik diri untuk menerima nikmat dan bencana yang berlaku dalam kehidupan ini adalah takdir yang ditentukan. Benarlah kata-kata Allah...

Azam baru


Salam Aidiladha dan Selamat Tahun Baru kepada semua pencinta blog. Tahun baru, banner baru. Maaf tak dapat tunai janji untuk update blog selepas 4 hari cuti. Sepupu-sepupu aku asyik online sampai aku tertidur menunggu giliran (selama 2 hari).

Hari baru tahun baru, pasti orang akan tanya pasal azam baru. Yang pasti, kalau orang tanya aku, waktu tu baru aku nak pikir. Aku terasa macam ramai gak camni (especially bila wartawan tv tanya, ceh masing-masing pasti beri azam POWER!).

Sama gak macam lepas abis exam. Eh, menyesalnya aku tak belajar awal-awal. Sem depan, aku mesti belajar awal-awal. Aku nak jadi lebih rajin, aku nak ulangkaji setiap hari. Bila dah mula sem baru, perangai sama berulang. Final exam selepas itu pun kita akan cakap perkara sama.

Eh, sori kalau aku cakap ni tak kena dengan diri korang. Kalau yang tak kena tu, maknanya korang memang BAGUS. Macam aku, azam ni akan wujud bila ditanya atau bila nak tulis diari. Kalau tak, memang takde azam.

Sebabnya azam ni kan pada aku macam iman gak la. Kejap naik kejap turun. Bila naik, memang MANTAP. Solat tak tinggal, zikir panjang, doa menangis, mata tak tengok maksiat, mulut terjaga kata, dsb.

Waktu iman tinggi, macam itulah kita. Dan iman tu tak perlu tunggu tahun baru. Jadi, azam pun tak perlu tunggu tahun baru. Bila iman (atau semangat) tinggi, pasti akan berubah. Aku yakin perubahan apapun yang ingin dilakukan bergantung pada iman.

Cuma bila orang tanya, pastilah kita jawab yang baik dan positif. Macam ditanya pada artis, nak calon suami camana, diorang akan jawab, yang soleh, boleh bimbing mereka, baik dan sewaktu dengannya. Walaupun artis itu macam tak cukup duit nak beli baju, tarik depan, belakang terangkat, tarik belakang, depan terangkat.

Tapi bagi sesiapa yang memang ada azam, at least, dia sudah berusaha untuk meningkatkan iman dia, untuk berubah ke arah lebih baik, walaupun dia kemudiannya tak melaksanakannya.

Atau sesiapa yang takde azam, dia juga masih bagus andai dia berubah menjadi lebih baik walaupun pada asalnya dia langsung tak menyatakan azamnya untuk berubah.

Maka, nak jadi baik, atau sebaliknya, semuanya bergantung pada hati, bukan lisan yang berkata. Lebih baik diam daripada berkata. Sebab perubahan bukan pada perkataan tetapi perbuatan.

"(Balasan) yang demikian itu, ialah kerana sesungguhnya Allah tidak akan mengubah sesuatu nikmat yang telah dikurniakanNya kepada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri dan (ingatlah) sesungguhnya Allah Maha mendengar, lagi Maha Mengetahui." [Al-Anfal (8):53]


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...