header-photo

Anak lelaki tak guna

Dalam kesunyian petang, kawan aku tiba-tiba menyapa untuk berkongsi duka. Dia tak sudah-sudah bertanyakan mengapa ibunya dihina dan dipinggirkan nenek kandungnya.

Harta pusaka yang sudah dipindah milik kepadanya pun diambil semula. Ibunya dikutuk kononnya tak membantu nenek yang sedang sakit walau hakikatnya, kalau dibandingkan dengan adik-beradik lain, ibunya yang kerap membantu nenek.

Namun, tiada rasa kasih dan syukur diluahkan si nenek menghargai pengorbanan si ibu selama ini. Adik-beradik lain pula entah kenapa dari dulu cukup dengki dengan ibunya. Kalau dulu, atuk ada..dia selalu pertahankan ibu. Tapi kini dia asyik dipersalahkan walau tak buat sebarang kesalahan.

Dalam kawanku ini kehairanan, aku hanya menjawab ini sesuatu yang biasa. Bukan kali pertama aku mendengar luahan rasa begini. Jika diamati luahan hati para pembaca dalam majalah-majalah yang merungkai kisah kehidupan manusia, ini adalah antara warna-warni yang tertulis pada perjalanan hidup kita.

Si ibu tadi seharusnya diberi penghormatan lebih kerana sanggup berkorban walaupun sering dihina. Sefaham aku si ibu itu tak salah kalau dia tak membantu si nenek yang sering mengejinya. Itu bukan tanggungjawabnya.

Setelah si ibu berkahwin, tanggungjawabnya terlepas dan berpindah kepada suami. Namun, bagi anak lelaki, ianya berterusan menagih syurga dari telapak kaki ibu sehingga akhir hayat.

Sentuh bab pusaka ini, aku cukup terperanjat apabila golongan tertentu mencabar pembahagian harta pusaka, lelaki dapat dua bahagian daripada perempuan. Apakah belum cukup jelas kata-kata Allah?

Allah mensyariatkan bagimu tentang pembahagian pusaka untuk anak-anakmu. Iaitu bahagian seorang anak lelaki sama dengan bahagian dua orang anak perempuan..(an-Nisaa' 4:11)

Hikmah di sebalik 'ketidakadilan' yang dimomokkan ialah lelaki memikul tanggungjawab lebih besar daripada perempuan. Jika si ayah mati, anak lelaki memikul beban menjaga kebajikan ibunya dan adik-adik perempuan. Kalau tiada anak lelaki, maka adik/abang lelaki kepada si mati yang perlu menjaga mereka.

Perempuan itu dicipta untuk dilindungi. Sejak kecil sehingga mati, lelaki bertanggungjawab menjaga mereka. Sebelum berkahwin, si ayah jaga. Dan selepas berkahwin, si suami. Tiada ayah atau suami, maka jadilah seperti yang aku nyatakan tadi.

Hak itu datang bersamanya tanggungjawab. Makin besar hak dan keistimewaan yang diberi, makin besarlah tanggungjawab. Persoalannya bagaimana kalau si lelaki itu tak bertanggungjawab tapi mengambil haknya?


Haknya wajib diberikan kerana itu jelas diperintah Allah. Tanggungjawab itu adalah liabiliti yang akan dipersoalkan. Jangan disebabkan tak bertanggungjawab, maka hak itu tidak diberikan dan dikatakan 'not fair'.. atau dikatakan 'kolot'.. 'tak sesuai dah dengan zaman ini'.. dsb.

Aku tak menolak hakikat fenomena zaman kini tentang ramai lelaki tak melaksanakan tanggungjawab. Namun, itu bukan sebab untuk menolak hak yang diberikan.

Antara cara untuk mengatasi masalah si anak lelaki begini ialah berikanlah hibah (hadiah) kepada anak perempuan (yang difikirkan lebih bertanggungjawab dan boleh menguruskan kebajikan ahli keluarga lain).

Dengan cara ini, harta yang ditinggalkan kepadanya akan melebihi si anak lelaki dan merupakan ganjaran bagi si perempuan yang sanggup berkorban.

Kesedaran tentang hak dan tanggungjawab perlu disemai sejak kecil. Anak selalu diberikan wang saku tetapi jarang dipesan bagaimana menguruskannya. Pantang habis, dimintanya lagi dan diberikan.

Anak suka menonton televisyen tetapi tak dipesan untuk siapkan kerja rumah dahulu. Anak diberikan makan tetapi jarang dipesan agar tinggalkan makanan untuk orang yang belum makan. Anak dibelikan permainan tetapi jarang diajar untuk main bersama yang lain. Anak disuruh agar selalu tukar pakaian tetapi tak dilarang mencampak baju merata-rata. Anak dibiarkan tidur lena tetapi tak dipastikan agar katil siap dikemas sebaik bangun.

Semua ini kadangkala berlaku pada sesetengah keluarga. Kononnya ibu ayah merasakan si kecil perlu dimanja dan disayangi sebegitu. Kalau benar kita sayang mereka, kita kena didik mereka sejak kecil. Kita kan tak mahu andai anak kita nanti adalah SAZALI...

Pantang PC Fair

Entah mengapa setiap kali ada PC Fair, aku mesti nak pergi menjenguk. Paling tidak pun, mesti satu barang kecil yang aku beli. Memang suatu kepuasan bagi aku apabila melihat kecanggihan teknologi terkini berkaitan perkembangan insdustri perkomputeran ini.

Ada orang bawa duit tunai beribu semata-mata untuk membeli kelengkapan komputer terbaru. Selain itu, adajuga kamera digital SLR yang menjadi idaman aku. Tengok juga laptop yang semakin murah. Begitu juga dengan video camera yang tak perlukan kaset video atau dvd lagi untuk simpanan data. Inilah kepuasan yang aku dapat setiap kali balik daripada PC Fair.

Harapan aku suatu hari akan dapat kamera digital dan video cam itu. Sekarang dah tambah satu lagi pula barang idaman. Laptop..hmm, apapun semua ini tak semudah sebulan dua untuk aku dapat. Tunggulah jika aku bergelar lawyer dulu (kalau jadi la).

Bila dah ada semua ini aku sangat-sangat nak buat dokumentari pendek tentang kehidupan masyarakat Malaysia.Hasrat ini pernah aku suarakan kepada kawan-kawan rapat tapi tak semua setuju. Aku tak salahkan mereka sebab semua ini bergantung pada minat kita.

Nak buat waktu dalam persatuan dulu pun, suatu yang baru. Tambahan pula, kelengkapan itu semuanya tiada. Aku idamkan dapat melahirkan wartawan sambilan yang freelance daripada kalangan anak muda yang memang minat buat kerja-kerja sukarela ini. Kemudian, terbitkan vcd yang dijual dengan harga RM5 (bajet kena cari sket la)..dan untuk PKPIM yang tersayang, aku harap dapat diselitkan dalam setiap program sebagai selingan untuk tatapan penonton untuk difikirkan.

Doa-doakanlah apa yang aku inginkan ini akan dimakbulkan dalam jangka masa yang lebih singkat. Saudara-saudaraku kena beringat bahawa aku hanya mengidamkannya bukannya berjanji. Aku takut kalau-kalau akan datang keadaan tak mengizinkan aku berbuat demikian. Jadi, kala itu jangan pula kata aku tak pegang pada janji.

Waktu kat KLCC itu, ada satu kejadian yang menarik perhatian aku. Waktu itu aku sedang turun eskalator. Depan aku ada keluarga yang membawa seorang anak kecil yang umurnya dalam lingkungan 7 tahun. Si kecil ini pun bertanya kepada ayahnya apabila ternampak satu papan tanda AWAS PENYELUK SAKU :



"Ayah, penyeluk saku itu apa?"

"Penyeluk saku itu macam mencuri lah.." jawab ayahnya.

Tambah abangnya pula, "macam-macam perkataan ada... ada yang merompak... ada yang ragut"

"Hmmm.."

Begitulah jawapan yang diberikan mereka yang dalam proses mendidik anak dan adik kesayangan mereka. Aku tak puas hati dengan jawapan mereka sebab soalan si kecil tak terjawab sebenarnya. Bahkan membuatkan si kecil lebih tidak faham apabila ada istilah lain seperti MENCURI, MEROMPAK dan RAGUT.

Si kecil itu mungkin faham apa itu MENCURI sebab ini kebiasaannya berlaku sewaktu tadika lagi. Apabila kawan ambil makanan kita, itu dikira mencuri. Kadangkala itu juga yang diajar guru tadika agar jangan ambil makanan atau barang orang lain sebab itu mencuri. Mencuri itu tak baik.

"Ooo, saya faham" Begitulah si kecil mungkin berfikir.

MEROMPAK dan RAGUT mungkin perkataan baru bagi si kecil. Mungkin suatu hari dia juga ternampak perkataan ini dan bertanya kepada mereka tadi dan dijawab ianya sama seperti PENYELUK SAKU.

Kasihan pada si kecil kerana tak mengerti maksud sebenar PENYELUK SAKU. Mengapa tidak difahamkan apa itu PENYELUK dan apa pula SAKU? Kemudian diterangkan pula apa yang diletakkan orang dalam SAKU dan apa yang biasanya diSELUK orang dari SAKU itu. Jika dia faham, aku yakin dia pun akan berjaga-jaga tentang apa yang tersimpan dalam SAKUnya.

Akhir penerangan juga mereka perlu beritahu bahawa itu tak elok dan barulah disamakan dengan mencuri. Maaf ku pohon kepada mereka itu kerana terpaksa mencoretkan ketidakpuasan hati aku di sini.
Dewasa ini, sering kelihatan (melalui pemerhatian dalam khalayak umum) ibu bapa yang seolah-olah malas nak bercakap lebih banyak dalam menerangkan perkara sebenar kepada anak dalam erti kata memberitahu si kecil mengikut acuan pemikiran dan tahap pemahamannya. Mereka seolah-olah bercakap dengan orang besar yang sudah mengetahui banyak perkataan yang hakikatnya baru bagi si kecil.

Nasib baiklah yang aku temui ini tak sedahsyat yang pernah aku lihat berlaku kepada anak buahku. Ayahnya panas baran dan pantang ditanya apapun, dia menjawab macamlah anak itu faham tahap bahasa yang dipertutur. Lalu si anak pun bertanya lagi untuk lebih memahami. Apa yang jadi selepas itu bukanlah seperti yang diharapkan.

Si ayah terus memarahi anaknya. Bahkan mengeluarkan kata-kata kesat seperti BODOH, SIAL, dan BABI. Apa ni?Jadi apabila si anak bercampur gaul dengan kawan-kawan, perkataan ini akan digunakan juga kerana ikut fahamannya apabila kita marah pada seseorang, inilah perkataan sesuai. Apa nak jadi ni?

Tambahan pula hari ini, segala-galanya di hujung jari. Kalau ibubapa yang paling hampir dengan anak-anak tak menerangkan yang sepatutnya kepada anak-anak, internet ada untuk jawapannya. Adakah sanggup kita membiarkan si anak melayari internet untuk mencari maksud sesuatu pada usia muda yang mempunyai rasa inkuiri yang tinggi?

Apatah lagi sewaktu dia sendirian mencari maksud. Pada mulanya, dia terjumpa sesuatu yang sepatutnya tidak diketahuinya lagi. Pembacaan dan visual serta audio yang dimuatkan dalam web menambahkan lagi rasa ingintahu dalam dirinya. Kalau yang baik, memang baik. Kalau tidak, faham-fahamlah kan.

Tak salah mengajarnya celik komputer. Cuma dalam usia muda, dia perlukan teman di sebelah yang boleh mengawasinya bukan mengongkongnya. Kerana suatu hari nanti, apabila dia dewasa, kita boleh jadikannya kawan yang bebas untuk berbincang dan bertukar pendapat sesama keluarga.

Jika sejak kecil, semangat inkuirinya terbunuh dek ayah ibu yang garang dan malas melayannya, mana mungkin penghujungnya semanis yang diharapkan. Aku bercakap bukan kerana aku sudah menjadi ayah, tetapi kerana aku juga punya adik. Dan samalah tanggungjawab si ayah dan ibu dengan tanggungjawab adik-beradik lain.

Marilah kita selamatkan generasi akan datang yang pasti kita inginkan lebih baik daripada kita. Aku sayang adik-adikku... (abang pun la..)

Mengapa perlu bersendirian?

Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: " Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seroang khalifah di muka bumi". Mereka berkata ,"Megapa Engkau hendak menjadikan khalifah di bumi itu orangyang akan membuat kerosakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami sentiasa bertasbih memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman :"Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui."(Al-Baqarah : 30)


Mengapa Allah bertanya kepada malaikat tentang sesuatu yang sememangnya Dia inginkan? Pasti ada hikmah di sebalik peristiwa yang kita baca ini. Rupa-rupanya di sini adalah satu contoh baik untuk seorang pemimpin.

Ini dipanggil participative management. Dalam pengurusan organisasi yang baik, perlu ada konsep ini.Iaitu konsep meminta pandangan orang bawahan dalam menetapkan sesuatu keputusan. Namun, adakalanya pengurus (manager) akan membantah pandangan orang bawahan kerana dia mengetahui sesuatu yang mungkin tidak diketahui oleh orang bawahan tadi.

Dari sudut psikologi pun, seseorang apabila diminta pandangan akan merasakan dirinya dihargai. Dan inilah yang mampu mengeratkan kerjasama dan silaturrahim antara pekerja dan majikan apabila saling hormat menghormati diamalkan.

Cuba kita tengok Donald Trump dalam Apprentice. Dia ada dua orang penasihat rapatnya. Setiap kali ingin buat keputusan, dia pasti bertanya kepada mereka dahulu tentang apakah pandangan mereka. Namun, apabiladia membuat keputusan, kadangkala tidak sama dengan apa yang mereka putuskan. Ini kerana dia lebih tahu apa yang mungkin tak diketahui oleh kedua-dua mereka dan apa yang difikirkan lebih baik.


Maka, hargailah orang-orang di sekeliling kita kerana Allah sememangnya mengetahui segala-galanya tetapi kita adakalanya memerlukan orang lain yang mungkin lebih tahu daripada kita.
Dalam institusi keluarga pun, tidak salah dan adalah lebih baik dan bermanfaat bagi seorang ayah atau ibu bertanyakan kepada anak tentang sesuatu perkara walaupun mereka sudah mempunyai jawapan bagi soalan itu.

Selain menghargai anak-anak, ia juga dapat mencambahkan pemikiran anak-anak. Anak-anak akan jadi lebih kreatif dan kritis dalam berfikir. Ini sudah lama diamalkan oleh orang-orang Barat sehinggakan anak-anak mereka nampak lebih berani dan boleh berdikari dalam usia yang lebih awal daripada anak-anak masyarakat kita.

Budaya ini sudah diamalkan sebenarnya lebih dahulu daripada orang Barat oleh masyarakat Islam zaman Rasulullah sehingga kejatuhan khilafah Islam. Setelah perpecahan berlaku dan penjajahan, akhirnya budaya baik ini sebati dengan mereka dan jauh pula daripada kita.

Salah siapa? hmm.. asyik-asyik nak tuding jari. Genggamkan saja tangan itu agar terasa betapa kita sebenarnya boleh untuk berubah. Genggaman kita itu membuktikan betapa padu dan jitu usaha yang boleh dilakukan. Ingat tu, kita boleh.. bermakna kena banyak usaha lagi.

Hakim penentu kalah menang


Untuk menjadi seorang yang sempurna adalah mustahil bagi kita. Namun, sesekali tidak harus kita tunduk kepada bisikan yang mengatakan sangat mustahil untuk itu sehinggakan membuatkan kita tak berusaha mencapainya.

Dan adakalanya, seseorang juga merasakan dirinya lebih sempurna daripada seorang yang lain walaupun hakikatnya dia memang tak sempurna. Lalu, orang sebegini mengatakan orang yang satu lagi salah dan hanya dia yang betul.

Kalau dibicara soal agama, mungkin la seseorang yg memang buat salah harus dihukum sebagai salah. Namun,dalam soal pemikiran, apa yang difikirkan seseorang itu jika berlainan tak bermakna ianya salah sekiranya ada hujah di sebalik pendapatnya. Ini adalah corak pemikiran manusia yang bermacam dari persepsi yang pelbagai.

Sebagai contoh, hari ini aku diberi tugasan untuk membuat kajian pasal satu kes melibatkan pengubahsuaian meter elektrik yang membawa kerugian kepada TNB. Dalam kes ini, orang yang dituduh melakukan pengubahsuaian dah dikenakan tindakan bekalan elektriknya ditamatkan tetapi orang itu memohon perintah mahkamah agar TNB tidak melakukan sedemikian.


Dalam undang-undang, kita biasanya akan merujuk kes2 lepas. Dan sekiranya kes2 itu diputuskan oleh Mahkamah yang lebih tinggi, kita wajib akur kepada keputusan itu. Ini dipanggil binding precedent.

Jadi, selepas aku merujuk beberapa kes, aku dapati fakta yang sama dalam dua kes yang diputuskan oleh dua Mahkamah Tinggi yang setaraf. Kalau macam ini, keputusan terdahulu tidak binding ke atas yang terbarukerana mereka setaraf.

Yang nak aku kongsikan ialah apa yang diputuskan oleh satu kes itu bertentangan dengan satu kes lagi sedangkan fakta kes sama saja. Ini menunjukkan kuasa yang ada pada hakim dalam mentafsirkan sesuatu undang-undang.

Satu kes tu, hakim kata untuk menamatkan bekalan elektrik, hendaklah dibuktikan di mahkamah bahawa pengubahsuaian meter benar2 berlaku. Tapi, satu hakim lagi mengatakan cukuplah hanya pemeriksa TNB yang memastikan bahawa berlaku pengubahsuaian meter tanpa perlu pembuktian di mahkamah untuk ditamatkan bekalan elektrik itu.

Dalam hal ini, siapa salah siapa benar? jawapannya takde siapa salah sebab kedua2nya mempunyai hujah atas apa yang mereka percaya. Namun, hakikatnya aku lebih setuju kepada hakim yang kedua itu sebab dia mentafsirkan undang2 tersebut untuk kepentingan yang lebih besar (sepertimana yang dia cakap) iaitu sekiranya mahkamah tidak membenarkan penamatan bekalan elektrik itu, maka berlakulah kerugian elektrik yang dibekalkan secara haram kepada orang tersebut sedangkan penggunaan elektrik yang digunapakai umum dibayar dengan kadar yang sama oleh orang lain.

Yang penting sebenarnya ialah hakim itu. Dia perlu ada pemikiran yang jauh dan mementingkan kepentingan umum.Macam kes Azlina Jelani (Lina Joy), keputusan itu nanti akan bergantung kepada hakim. Bayangkan sekiranya hakimitu adalah hakim yang bukan berpemikiran islamis. Adakah mungkin keputusan berpihak kepada umat Islam atau sebaliknya?Sekiranya yang berpemikiran ala pejuang2 hak asasi barat, mungkin keputusannya akan merugikan umat Islam.

Nak salahkan hakim yang mungkin memenangkan kes ini pun tak boleh. Sebabnya dia mungkin terdidik dan dibesarkan juga mendapat ilmu dan pengalaman sebagai seorang yang berpemikiran begitu.

Inilah ruginya kita masyarakat Islam di Malaysia kerana kita tidak diletakkan bawah kuasa Mahkamah Syariah.Seharusnya umat Islam Malaysia tertakluk bawah kuasa Mahkamah Syariah dan yang lain di bawah Mahkamah Sivil. Jadi, hal begini mungkin tak berlaku.Maka, semua ini perlu diubah melalui undang-undang.

Siapa pula yang gubal undang-undang? Hah, orang-orang yang menjadi wakil rakyat kita. Merekalah pejuang kita.Merekalah yang mempertahankan hak kita. Tetapi di mana mereka? Ada tak peruntukan undang-undang yang digubal untuk mempertahankan umat Islam? Entahlah, aku pun tak tahu nak cakap camana. Sebagai contoh, dalam Perlembagaan Persekutuan ada dibincangkan soal hak kebebasan beragama tetapi ahli-ahli DUN tak perasan yang dalam fasal yang sama diberikan kuasa kepada kerajaan negeri untuk menggubal undang-undang yang menghalang penyebaran agama lain kepada umat Islam. Maka, sehingga ke hari ini tiada negeri yang mempunyai peruntukan ini untuk menjaga kepentingan umat Islam dan masa depan kita.

Macamana nih? Saudara-saudaraku..janganlah kita berputus asa. Kita kena berusaha lebih gigih. Tambahkan ilmu agama dan Allah berpesan Hai orang-orang beriman, mintalah pertolongan dengan sabar dan solat, sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar (Al-Baqarah : 153)

Perkahwinan boleh jadi punca ke neraka

Oleh : Dr HM Tuah Iskandar Al-Haj



"Melalui emel, seorang wanita bertanya apakah keturunan menyumbang

perihal jodoh. Kakaknya sudah berumur 35 tahun masih belum berkahwin. Usianya

sendiri sudah 25 tahun dan masih belum punya teman."



Tidak, jodoh tiada kaitan dengan keturunan. Hanya belum sampai

masanya. Ia bagai menanti jambatan untuk ke seberang. Kalau panjang jambatannya

jauhlah perjalanan kita. Ada org jodohnya cepat sebab jambatannya

singkat.


Usia 25 tahun rasanya belumlah terlalu lewat. Dan usia 35 tahun belum

apa2 kalau sepanjang usia itu telah digunakan untuk membina kecemerlangan.

Nyatakanlah perasaan dan keinginan anda itu dalam doa2 lewat sembahyang.

Allah mendengar.



Wanita baik untuk lelaki yang baik, sebaliknya wanita jahat untuk

lelaki yang jahat.Biar lambat jodoh asalkan mendapat Mr Right dan biar

seorang diri drp menjadi mangsa lelaki yang tidak beriman kemudian nanti.



Memang kita mudah tersilap mentafsir kehidupan ini. Kita selalu

sangka, aku pasti bahagia kalau mendapat ini. Hakikatnya, apabila kita benar2

mendapat apa yang kita inginkan itu, ia juga dtg bersama masalah.



Kita selalu melihat org memandu kereta mewah dan terdetiklah di hati

kita, bahagianya org itu. Hakikatnya apabila kita sendiri telah

memiliki kereta mewah kita ditimpa pelbagai kerenah. Tidak mustahil pula org

yang memandu kereta mewah(walaupun sebenarnya tak mewah) terpaksa membayar

lebih tatkala berhenti untuk membeli durian di tepi jalan. Orang lain

membeli dengan harga biasa, dia terpaksa membayar berlipat ganda.



Ketika anda terperangkap dalam kesesakan jalan raya, motosikal

mencelah-celah hingga mampu berada jauh di hadapan. Anda pun mengeluh,

alangkah baiknya kalau aku hanya menunggang sebuah motosikal seperti

itu dan cepat sampai ke tmp yang dituju. Padahal si penunggang motosikal

mungkin sedang memikirkan bilakah dia akan memandu kereta di tgh2

bandar raya.



Bukan semua yang anda sangka membahagiakan itu benar2 membahagiakan.

Bahagianya mungkin ada tapi deritanya juga datang sama. Semua benda,

pasti ada baik buruknya.



Demikian juga perkahwinan. Ia baik sebab ia dibenarkan oleh agama,

sunnah Nabi, sebagai saluran yang betul untuk melepaskan shahwat di samping

membina sahsiah dan sebagainya, tapi ia juga buruk sebab ramai org

yang berkahwin hidupnya semakin tidak terurus.



Ramai orang menempah neraka sebaik sahaja melangkahkan kaki ke alam

berumahtangga. Bukankah dengan ijab dan Kabul selain menghalalkan

hubungan kelamin, tanggungjawab yang terpaksa dipikul juga turut banyak?

Bukankah apabila anda gagal melaksanakannya, anda membina dosa seterusnya

jambatan ke neraka?



Berapa ramaikah yang menyesali perkahwinan masing2 padahal dahulunya

mereka bermati-matian membina janji, memupuk cinta kasih malah ada yang

sanggup berkorban apa sahaja asalkan segala impian menjadi nyata?



Jika tidak sanggup untuk bergelar isteri tidak usah berkahwin dulu.

Jika merasakan diri belum cukup ilmu untuk bergelar ibu ataupun ayah,

belajarlah dulu. Jika rasa2 belum bersedia untuk bersabar dgn kerenah anak2,

carilah dulu kesabaran itu. Jangan berkahwin dahulu sebab kenyataannya ramai

yang tidak bersedia untuk melangkah tetapi telah melompat, akhirnya jatuh

terjerumus dan tidak jumpa akar berpaut tatkala cuba mendaki naik.



Berkahwin itu indah dan nikmat bagi yang benar2 mengerti tuntutan2nya.

Berkahwin itu menjanjikan pahala tidak putus2 bagi yang menjadikannya

gelanggang untuk mengukuhkan ima, mencintai Tuhan dan menjadikan

syurga sebagai matlamat. Berkahwin itu sempadan dari ketidaksempurnaan insan

kepada kesempurnaan insan - bagi yang mengetahui rahsia2nya.



Berkahwinlah anda demi Tuhan dan Nabi-Nya, bukan berkahwin kerana

perasaan dan mengikut kebiasaan. Jodoh usah terlalu dirisaukan, tiba masanya

ia akan datang menjemput, namun perlu juga anda membuka lorong2nya agar

jemputan itu mudah sampai dan tidak terhalang.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...