header-photo

Berpeluang bersama Adiputra



Sewaktu bersama ahli mesyuarat menyaksikan kehebatan Adiputra menyelesaikan masalah matematik yang rumit

Ampang, 12 Dis.- Mesyuarat Kongres Kepentingan Bangsa yang telah diadakan di kediaman Tengku Razaleigh turut disertai oleh seorang anak kecil yang cukup popular dengan kehebatannya dalam ilmu matematik, Adiputra.

Adiputra bersama ibu dan bapanya telah muncul dalam mesyuarat tersebut sebaik sahaja mesyuarat selesai. Kedatangan mereka bertujuan mengetengahkan isu bahawa anak Melayu mampu menjadi bijak dan mahir dalam sesuatu ilmu melalui medium Bahasa Melayu.

Mereka inginkan perhatian daripada pemimpin Melayu nasional agar dapat menggunakan Adiputra sebagai ikon atau idola yang mampu menjana semangat dan usaha anak-anak muda Melayu untuk berjaya dalam pendidikan.

Selain itu, ayahnya juga menekankan agar anak-anak Melayu ini diberikan penekanan terhadap agama sebagai kemestian dalam menjamin kejayaan mereka.

Ibubapanya juga berkongsi cerita mengenai kelahiran Adiputra dan misteri kehebatannya. Ibunya pernah bermimpi seperti mimpi yang dialami ibu kepada Imam as-Shafie iaitu bintang-bintang jatuh ke atas dirinya. Mimpi ini tidak difahami ibu bapanya, tetapi mereka yakin ia sebagai petunjuk kepada sesuatu yang baik.

Setelah melahirkan dua orang anak, inilah satu-satunya anak yang dibacakan surah-surah seperti surah Maryam, Yusuf dan Luqman sewaktu mengandung. Ibunya merasa terpanggil untuk berbuat demikian. Inilah juga satu-satunya kelahiran paling mudah dan tidak menyakitkan.

Sewaktu Adiputra berumur 3 tahun, dia menangis berteriak inginkan ayahnya mengajarkannya sifir. Ini adalah satu kelainan yang luarbiasa.

Walaupun baru berusia 5 tahun dan belum mengikuti sistem pendidikan pra-sekolah, ilmu matematik di peringkat universiti juga mampu dijawabnya secara congak tanpa kira-kira di atas kertas. Dia biasanya dapat mencipta sesuatu formula pada pukul 12 tengah malam sehingga pukul 4 pagi.

Inilah kurniaan Allah yang Maha Berkuasa. Atas tekad yang kuat daripada ibu bapanya untuk menjadikan anaknya seorang yang berguna untuk agama, bangsa dan negara, Adiputra pasti akan menjawab bahawa cita-citanya adalah menjadi profesor matematik Islam.

Ditanya mengenai ke mana universiti yang ingin dituju, dia menjawab, "Harvard University." Namun, jika tawaran yang diperolehi adalah Harvard University dan sekolah tahfiz, dia memilih untuk ke sekolah tahfiz. Begitulah jawapannya spontan apabila ditanya.

Dalam pada ramai anak muda yang meminati artis hiburan Melayu, Adiputra mempunyai kelainan dengan meletakkan tokoh idolanya ialah Prof Datuk Dr Ismail Md Salleh, seorang tokoh matematik yang buta penglihatannya.

Always Use Left Ear for Mobile Phones



Please use left ear while using cell (mobile), because if you use the right one it will affect brain directly. This is a true fact from Apollo medical team.

Adikku Sayang..

Selama sebulan kita meraikan sambutan Aidilfitri. Inilah rutin Melayu apabila menyambut Syawal. Kata orang, dah sebulan berpuasa, kita pun kenalah raya sebulan. Syawal tu pun 30 hari kann. Begitulah gamaknya kita orang Melayu.

Apabila mengenangkan hari raya yang lepas, teringat satu kisah yang cukup mencuit hati kami sekeluarga. Pada suatu hari, adik bongsuku tak mahu turut serta bersama kami ke rumah nenek saudara. Bukan sebab tak nak beraya, tapi sudah bosan pergi ke rumah nenek selalu. Lagipun, kami ke sana bukannya untuk beraya, cuma datang mengemaskan tadika yang ibu kelolakan di belakang rumah nenek.

Adikku tu pun duduk seorang diri di rumah. Pada firasat aku, pasti dia tidur dan bangun lambat. Biarlah mungkin dia letih sebab sudah berhari-hari kami datang berkemas di tadika itu. Dia bersendirian di rumah tanpa sesiapa sebagai teman. Mungkin umurnya yang sudah 13 tahun itu memberanikan dirinya menjadi seorang yang tidak lagi 'duduk bawah ketiak ibu'.

Kami di tadika tetap meneruskan kerja-kerja yang perlu diselesaikan tanpa memikirkan apakah yang akan berlaku di rumah. Lagipun, kami tiada talian tetap di rumah untuk dihubungi. Risau juga ibu dibuatnya takut2 adikku yang 'manja' ni kelaparan. Nasib baik aku dah belikan 4 keping roti krim yang disukainya tu.

Kami tiba di rumah dalam pukul 6 petang. Wah, terkejut kami melihat adik yang bukan main cantik baju yang dipakainya. Tertanya-tanya juga kenapa berpakaian serba indah tu. Dia kata ada orang datang rumah. Kawan lamanya sewaktu sekolah rendah. Mereka datang dari jauh hanya menaiki bas awam semata-mata untuk datang beraya di rumah. Pada waktu tiada sesiapa dapat melayan mereka melainkan adik kecilku itu.

Kedatangan mereka yang mengejutkan itu pun tak disangka-sangka adikku. Mereka tersalah rumah pada awalnya dan bercadang untuk pulang sahaja. Tapi, kebetulan adikku sedang membuang sampah di tong terletak di luar rumah. "Eh, Atiqah ke tu?" begitulah sapaan kawan2 perempuannya yang merah padam muka menahan malu kerana tersalah rumah. Nasib baik terjumpa adikku tu.

Satu soalan yang hampir semua ahli keluarga tanya dan dijawab dengan selamba oleh adikku. Jawapannya membuatkan kami ketawa kerana memikirkan betapa adikku masih dalam proses kematangannya. Nak tahu apa soalan dan jawapannya?

Hmm, tunggu ye sebab terpaksa pergi ke kelas sekarang ni. Tak sempat pula nak sambung cerita. Nanti saya sambung ye..Tapi sebelum tu, saya buka kepada kawan2 untuk teka apakah sambungan cerita itu dengan klik pada ruangan komen.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...