header-photo

Menginsafi Tsunami : Sebuah Peringatan

26 Disember 2004 sebagai tirai penutup yang amat malang dalam sejarah kemanusiaan. Namun, kejadian yang berlaku bukan atas kesilapan manusia.

"Ini suatu kejadian luar biasa."
"Tak siapa sangka akan berlaku begini."
"Tiada tanda-tanda langsung ombak akan datang."
"Memang kita tak boleh elak. Nak buat macamana?"
"Alahai, berapa ramai anak aku dah mati?"

Kata-kata ini seringkali terdengar di kalangan mangsa mahupun kita selaku penonton. Sesekali ada yang menitiskan airmata. Airmata kesedihan atas jumlah kematian yang cukup memeranjatkan. Hampir 200,000 manusia mati akibat 3 kali ombak besar melanda negeri-negeri tertentu.

Hari ini aku terjumpa satu video yang ditayangkan oleh ABIM (kiriman orang Indonesia) yang bersefahaman dengan aku. Alhamdulillah, lagu latarnya cukup menginsafkan. Antara ayat yang paling aku ingat "...Kau hempaskan jarimu atas Banda (Acheh).." dan "..kami tahu kami bersalah.."

Faham begini yang susah kita perolehi oleh rakyat banyak. Peringatan Allah ini cukup jelas menunjukkan kuasa kehebatanNya. Bila terkenang bab ombak, air laut dan bah.. aku teringat cerita 3 nabi kita yang ada kaitan dengan semua ini.

Pertama, kisah Nabi Nuh. Allah turunkan hujan berpanjangan sehingga bah 'yang tak diduga' berlaku mematikan umat Nuh yang tidak beriman kepada Allah. Anak dan isteri tiada dapat diselamatkan sekalipun ayah dan suaminya seorang Nabi.

Kedua, kisah Nabi Luth. Allah terbalikkan dunia ini, maka pastinya air laut itu jatuh lalu melemaskan manusia. Kenapa diazab begitu? Sebab perlakuan homoseksual.

Ketiga, kisah Nabi Musa. Tentera Firaun ditenggelamkan sewaktu melintasi laut (difikirkan boleh selamat seperti Musa dan Hawariyyun). Kerana ketaatan membabi buta kepada pemerintah zalim dan tidak menasihatinya juga takut kepadanya.

Ketiga-tiga sebab itu juga telah berlaku dalam kehidupan kita hari ini. Anak menderhakai ibubapa. Isteri ingkar pada suami (bahkan ada yang berlaku curang). Bukan sahaja gay, bahkan lesbian turut berleluasa. Pemimpin (sama ada peringkat tinggi mahupun peringkat rendah) melakukan ketidakadilan dan kezaliman tanpa mampu ditegur (bahkan takut menegur sebab takut dipecat). Dan banyak lagi kemaksiatan yang berlaku..

Maka, apakah kita hairan dengan apa yang berlaku pada 26 Disember 2004? Namun, itu sekadar peringatan sahaja. Kerana Allah cukup sayangkan kekasihnya. Nabi Muhammad pernah memohon moga ditangguh azab umatnya. Jadi, Allah pasti takkan azab kita seperti kaum Nabi Nuh, Nabi Luth dan Nabi Musa melainkan apabila tiba saat qiamat.

Kalaulah tsunami ini dipandang sebagai azab, percayalah dan insafilah bahawa DIA ingin memaklumkan kedatangan qiamat. Bukankah tiupan sangkakala itu cukup hebat dan akan berlaku berkali-kali. Apakah ini tiupan pertama (yang cukup perlahan)?

"Orang yang baik2 AKU berikan ujian sewaktu hidupnya, dan orang yang jahat2 pula AKU tangguhkan azab kepadanya untuk melihat dia semakin jahat."

Alhamd kita sudah diuji hari ini, sebagai petunjuk untuk kita menjadi lebih baik.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...